Puasa dan Persatuan Umat

Oleh: A Eko Cahyono

Wartawan Harian Ekonomi NERACA

Pemerintah telah resmi menetapkan awal Ramadhan jatuh pada Sabtu 21 Juli 2012. Namun demikian, ada beberapa ormas Islam yang tetap melaksanakan sesuai dengan keyakinan mereka, ada yang mulai hari ini (20/7). Bahkan, umat Tarekat Naqsabandiyah di Sumatera Barat sudah mulai puasa sejak 18 Juli. Juga dengan Jama'ah An-Nadzir di Gowa Sulawesi mulai puasa sejak 19 Juli.

Penggunaan metode rukyat atau penglihatan merupakan contoh pengamatan langsung yang dilakukan Nabi Muhammad SAW. Ketika zaman Rasulullah saat bulan tidak nampak, misalnya saat mendung maka digenapkan menjadi 30 hari. Demikian pula dengan, penggunaan metode hisab yang terkenal selalu mendahului pemerintah, dimana pemerintah sering memakai metode rukyat dalam menentukan masuknya bulan Qamariah.

Namun tantangan ke depan, para ulama sejatinya terus memperbaharui dan melengkapi lagi, dengan berbagai metode ilmu alam lainnya. Apalagi dunia astronomi terus berkembang dengan berbagai peralatannya.

Padahal ahli Astronomi Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) sudah menyebutkan hilal (bulan) ketika matahari terbenam pada Kamis 19 Juli, terlalu rendah sehingga tidak akan bisa terlihat. Artinya, Hilal kurang dari 1,5 derajat sehingga terlalu rendah untuk bisa diamati, cahayanya terlalu lemah.

Dengan demikian bulan Sya'ban digenapkan menjadi 30 hari dan 1 Ramadhan 1433 Hijriyah jatuh pada keesokan harinya Sabtu, 21 Juli 2012. Tentulah sangat disayangkan, para ulama dari masing-masing ormas yang bertahan pada pendapatnya. Sehingga terjadi perbedaan awal puasa. Padahal sebenarnya persoalan perbedaan ini bisa dicairkan dan disatukan.

Boleh-boleh saja, masing-masing ormas memiliki ahli hisab dan rukyat. Namun sayangnya para ormas tersebut tak memahami kepakaran dan keahlian astronomi. Bukannya ahli astronomi yang sudah dilengkapi dengan berbagai kecanggihan teknologi, baik itu satelit, teropong maupun yang lainnya.

Bukankah dengan teknologi satelit, prediksi datangnya gerhana bulan dan matahari dapat dihitung, bersamaan dengan sejumlah daerah yang dapat melihatnya. Memang diakui, perbedaan awal puasa jangan dibesar-besarkan dan dipertentangkan. Boleh saja ada pendapat, perbedaan dalam Islam adalah rahmat.

Namun tak kalah pentingnya, adalah perlunya menjaga persatuan umat Islam di Indonesia. Karena pendapat para ulama selalu menjadi rujukan umat. Apalagi ulama adalah pewaris para nabi. Jadi sudah selayaknya ormas mengedepankan dan menjaga persatuan umat.

Mereka yang hidup di bumi nusantara semestinya menghormati dan menghargai keputusan pemerintah. Setidaknya ini untuk menjaga keutuhan antarumat di masa depan.

BERITA TERKAIT

Gandeng Kerjasam Baznas - SIMAC Berdayakan Umat Lewat Festival Kopi

Berbagi keberkahan di bulan Ramadhan, Santri Millenial Center (SIMAC) dan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) mengadakan festival kopi di Plaza…

Menkop dan UKM Resmikan Kampung Ramadan 2019

Menkop dan UKM Resmikan Kampung Ramadan 2019 NERACA Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga membuka secara resmi Kampung…

MUI Perlu Mengeluarkan Fatwa untuk Jaga Keutuhan Umat dan Bangsa - KOTA SUKABUMI

MUI Perlu Mengeluarkan Fatwa untuk Jaga Keutuhan Umat dan Bangsa KOTA SUKABUMI NERACA Sukabumi - Penolakan terhadap aksi people power…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Damai 22 Mei

  Oleh: Dr. Edy Purwo Saputro, MSi Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Solo Tahapan pesta demokrasi akan mencapai klimaksnya pada 22…

Pembiayaan "Back to Back" Syariah

Oleh: Agus Yuliawan Pemerhati Ekonomi Syariah Di lembaga keuangan syariah ternyata dijumpai istilah pembiayaan "back to back" yaitu pinjaman yang…

Merevisi Proyek Revitalisasi SMK

  Oleh: Annisa Utami Kusuma Negara Asisten Peneliti INDEF Tingkat pengangguran terbuka pada Agustus 2018 untuk Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)…