Ceritakan Mobil Listriknya Yang Mogok - Dahlan Iskan, Menteri BUMN

Menteri BUMN Dahlan Iskan menceritakan mogoknya mobil listrik yang dikendarainya disebabkan kabel pengisian baterai tidak terhubung dengan kabel lainnya, sehingga baterai tidak terisi. "Kabel yang dari alat charger ternyata tidak nyolok dengan kabel aki mobil listrik. Kita pikir sudah nyambung ternyata belum," kata Dahlan Iskan di ruang kerjanya, Kamis.

Menurut Dahlan, penyebab kepastian tidak terisinya baterai mobil listrik ini baru diketahui pada Selasa (17/7) pukul 14.00 WIB. "Jam dua siang hari kedua itu (17/7), baru ditemui ternyata seterumnya tidak nyolok. Kita tahunya ketika memeriksa bagian mana dari charger-nya yang tidak menyambung, ternyata kabelnya. Charger sih oke," tuturnya.

Dahlan menambahkan kabel itu kemudian diperbaiki dan tepat pukul 15.00 WIB perbaikan selesai. Selanjutnya, kabel mengisi kekosongan baterai, namun tingkat keterisian baterai tidak penuh karena ia berkeinginan mengetes kembali mobil listrik tersebut. "Charger-nya, charger biasa bukan quick charger. Seharusnya memerlukan waktu empat jam agar baterai penuh. Saya mau tidak penuh, yang penting saya jalan dulu," katanya.

Kemudian, Dahlan mencoba mengendarai mobil listrik pada hari itu hingga malam sekaligus menguji fungsi dari lampu mobil listrik tersebut, yang ternyata berfungsi dengan baik. "Saya coba malam itu, tapi sampai tol Cimanggis, waktu menanjak di tengah jalan yang macet mobil berhenti. Dan waktu di-start lagi tidak bisa," ungkapnya.

Ia juga mengakui tidak mengetahui mengapa mobil listrik kembali mogok. Namun, ia mengklaim seandainya jalan tidak macet, maka mobil listrik dapat melaju dengan baik.

"Penyebabnya tidak tahu. Seandainya tidak macet pasti bisa naik. Akhirnya, didorong sampai jalan rata, dan baru jalan. Di tol akhirnya bisa lagi dengan kecepatan 100 km per jam," akunya.

Dahlan pertama kali mencoba mobil listrik buatan Dasep Ahmadi pada Senin (16/7) menuju Jakarta dari Depok. Mobil listrik itu berhenti sebanyak dua kali di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat.

BERITA TERKAIT

Menteri Kelautan dan Perikanan - Indonesia Bisa Menjadi Negara Besar

Susi Pudjiastuti Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia Bisa Menjadi Negara Besar NERACA Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti…

First Media Optimalkan Jaringan Yang Ada - Diproyeksikan Masih Merugi

NERACA Jakarta - Kerjasa keras PT First Media Tbk (KBLV) untuk menekan efisiensi masih berlanjut di tahun ini karena derita…

Apa Saja Deretan Mobil Terbaru yang Bakal Mejeng di IIMS 2018?

Indonesia International Motor Show (IIMS) 2018 akan menjadi panggung bagi para agen pemegang merek (APM) untuk memperkenalkan produk terbarunya ke…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

Pengelolaan Hutan Negara untuk Rakyat Jadi Prioritas - ERA PEMERINTAHAN JOKOWI-JK

NERACA Jakarta -  Sekitar 70 persen masyarakat menggantungkan kehidupannya dari Sumber Daya Alam (SDA) hutan, tersebar di 35 ribu desa…

Akbar Tandjung Ramaikan Bursa Kandidat Cawapres

NERACA   Jakarta - Peneliti lembaga survei, Independent Data Survey atau IDS, Dr. Edhy Aruman mengatakan  mantan Ketua umum Partai…

KPK Panggil Dua Saksi Korupsi Dermaga Sabang

NERACA   Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil dua saksi korupsi pembangunan Dermaga Sabang, Aceh tahun 2006-2010 dengan tersangka…