Penggunaan Dana Siaga Sangat Hati-Hati

NERACA

Jakarta—Pemerintah tampaknya sangat hati-hati menggunakan dana siaga. Meskipun perekonomian global masih fluktuatif. Namun pemerintah belum berencana menarik dana tersebut. Pinjaman siaga, merupakan salah satu instrumen untuk menahan krisis. "Defisit kita masih di 2,3% dan kemarin kita melakukan lelang SBN itu kan hasilnya banyak sekali peminat dan yield-nya terus turun," kata Menteri Keuangan Agus DW Martowardojo di Jakarta,18/7

Menurut Agus, pihaknya masih melakukan simulasi-simulasi terkait keadaan perekonomian saat ini. Namun, dia menilai belum diperlukan extra effort khusus terkait kondisi perekonomian global ini.

Oleh karena itu, Agus menilai kondisi perekonomian Indonesia masih dapat menahan krisis ekonomi yang terjadi saat ini. "Jadi saya melihat tidak ada kemungkinan dalam waktu dekat ini kita akan menggunakan dana-dana siaga," ujarnya

Mantan Dirut Bank Mandiri ini menambahkan, meskipun penelitian IMF mengatakan perekonomian global di 2013 akan lebih buruk dibandingkan pada tahun ini. Namun dia tetap belum akan menarik dana pinjaman siaga tersebut dalam waktu dekat. "Kita melihat bahwa yang kemarin ini disusun adalah dengan kondisi ada perubahan membaiknya perkembangan di Eropa, dan itu kita tempatkan di antara 6,8%-7,2%," paparnya

Akan tetapi, kata Agus, dengan perkembangan kondisi dunia saat ini, khususnya Eropa, perkembangan dari negara seperti China dan India yang banyak mengimpor barang dari Indonesia, maka akan terjadinya koreksi harga komoditas. "Dan itu akan jadi pertimbangan kita untuk finalisasi target pertumbuhan 2013," imbuhnya. **

BERITA TERKAIT

MIKA Sisakan Dana IPO Rp 401,13 Miliar

NERACA Jakarta - PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk (MIKA) masih mengantongi sisa dana hasil penawaran umum perdana saham alias initial…

Karut Marut Dana Bencana

Oleh: Pril Huseno Bencana gempa di Lombok dan gempa/tsunami Palu-Sigi-Donggala menyisakan pertanyaan, seberapa jauh kesiapan penanganan masa tanggap darurat serta…

Dana Eksplorasi INCO Capai Rp 8,39 Miliar

Sepanjang September 2018, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) telah menggelontorkan dana kegiatan eksplorasi sebesar US$ 552.865 atau sekitar Rp 8,39…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Mulai Buahkan Hasil, Skema KPBU Juga Butuh Insentif

  NERACA   Jakarta - Proyek Infrastruktur yang dibiayai dengan Skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dinilai sudah membuahkan…

Realisasi Subsidi Energi Lampaui Pagu Anggaran

  NERACA   Jakarta - Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Askolani mengatakan realisasi subsidi BBM dan LPG dalam APBN pada…

Jasa Raharja Targetkan Laba Rp1,6 triliun

      NERACA   Jakarta - PT Jasa Raharja (Persero) menargetkan perolehan laba 2018 sebesar Rp1,6 triliun. Angka tersebut…