Mandiri Targetkan Sejuta Pengguna Mobile Banking

Kamis, 19/07/2012

NERACA

Jakarta--Bank Mandiri menargetkan 1 juta pengguna aktif layanan “mobile banking” pada akhir 2012 melalui aplikasi 'mandiri mobile' yang dapat digunakan melalui telephon pintar iPhone dan Android. "Volume transaksi dengan 'mobile banking' melonjak sampai 42 % pada periode Januari-Maret, nilainya mencapai Rp8,7 triliun dengan pengguna 46,6 juta orang," kata Direktur Micro and Retail Banking Bank Mandiri Budi G. Sadikin di Jakarta, Rabu.

Dengan demikian, kata Budi lagi, Bank Mandiri menargetkan sekitar 2,1 % dari pasar pengguna 'mobile banking' di Indonesia. Pada tahun 2011, Bank Mandiri tanpa aplikasi 'mandiri mobile' hanya berhasil menggaet 600.000 pengguna aktif “mobile banking”. "Mengingat besarnya nilai transaksi dengan menggunakan 'mobile banking', kami merasa perlu untuk meluncurkan layanan aplikasi 'mandiri mobile' ini," tambahnya.

Lebih jauh Budi mengakui biaya perbankan ekspansi melalui layanan mobile banking dinilai lebih murah daripada membuka kantor cabang baru. "Biaya untuk membuat satu kantor cabang sebesar Rp1 miliar, dan untuk satu ATM sebesar Rp70 juta. Setidaknya untuk layanan mobile, kita tidak menyediakan cost untuk tempatnya," ujarnya

Layanan banking mobile merupakan layanan e-banking untuk melakukan transaksi finansial dan nonfinansial. Layanan ini dibuat untuk mempermudah para pengguna layanan bank yang memiliki aktivitas padat.

Bank Mandiri adalah salah satu bank yang menggunakan aplikasi tersebut dalam layanan banknya. Hal tersebut juga dinilai memiliki cost saving khususnya untuk Bank Mandiri. "Inovasi ini merupakan wujud komitmen kami dalam membuat layanan e-banking terbaik semi kepuasan nasabah," pungkasnya. **cahyo