Indonesia Masih Ada Peluang Jadi Leader Bursa ASEAN

NERACA

Jakarta – Meskipun industri pasar modal dalam negeri kalah dalam jumlah emiten dan investor dengan industri pasar modal negara tetangga, namun ada keyakinan bilan pasar modal dalam negeri mampu menjadi leader di tingkat ASEAN.

Ketua Umum Asosiasi Emiten Indonesia (AEI), Airlangga Hartarto mengatakan sebagai anggota G20 Indonesia harus jadi leader di ASEAN khususnya sektor bursa efek, “Kita harus rebut financial power di ASEAN dalam bursa efek, tidak hanya jadi anggota G20 dan financial follower,”katanya di Jakarta, Selasa (17/7).

Menurutnya, dalam perekonomian se-ASEAN, negara-negara tetangga sudah bisa menjadi leader dalam perbankan, maka untuk Indonesia adalah menguasai dalam kapitalisasi pasar bursa. Asal tahu saja, total dana yang diperoleh dari pasar modal saat ini mencapai Rp182,08 triliun.

Berdasarkan data dari Bursa Efek Indonesia (BEI) kemarin, disebutkan total perolehan dana dari pasar modal mencapai Rp182,08 triliun antara lain dari penawaran umum saham perdana senilai Rp5,79 triliun, rights issue senilai Rp10,12 triliun, waran senilai Rp1,39 triliun.

Lalu total penawaran obligasi mencapai Rp122,32 triliun yang terdiri dari obligasi pemerintah senilai Rp122,32 triliun dan obligasi korporasi serta sukuk senilai Rp42,47 triliun. Adaoun baru-baru ini PT Global Mediacom Tbk (BMTR) mencatatkan obligasi I tahun 2012 senilai Rp1,25 triliun.

Obligasi tersebut terdiri dari dua seri. Pertama, seri A bertenor 3 tahun senilai Rp250 miliar. Kedua, seri B bertenor 5 tahun senilai Rp1 triliun. Obligasi tersebut mendapatkan rating A dari Pefindo. PT Bank Rakyat Indonesia Tbk bertindak sebagai wali amanat. Dengan pencatatan tersebut total emisi obligasi yang sudah tercatat sepanjang 2012 adalah 33 emisi dari 38 emiten senilai Rp42,47 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Investor di Bursa Capai 820 Ribu Investor

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan, jumlah investor saham per bulan Oktober 2018 mencapai 820.000 investor berdasarkan…

ASEAN Perlu Bekerjasama dalam Pembangunan Berkelanjutan

NERACA Jakarta - Peneliti UI yang tergabung dalam Center for Sustainable Infrastructure Development (CSID) Fakultas Teknik UI menyatakan perlu kerja…

Masuk Musim Hujan, Harga Komoditas Sayuran Merangkak Naik - Kabid Diskopdagrin Kota Sukabumi: Kenaikan Masih Dalam Batas Kewajaran

Masuk Musim Hujan, Harga Komoditas Sayuran Merangkak Naik Kabid Diskopdagrin Kota Sukabumi: Kenaikan Masih Dalam Batas Kewajaran NERACA Sukabumi -…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

PTBA Bukukan Laba Bersih Rp 3,93 Triliun

Di kuartal tiga 2018, PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) membukukan laba bersih Rp3,93 triliun, naik 49,67% year on year (yoy)…

BEI Suspensi Saham Trancoal Pacific

Mengalami kenaikan harga saham di luar kewajaran, perdagangan saham PT Transcoal Pacific Tbk (TCPI) dihentikan sementara atau disuspensi oleh PT…

Hotel Mandarine Bakal Gelar Rights Issue

Perkuat modal dalam rangka mendanai ekspansi bisnisnya, PT Hotel Mandarine Regency Tbk (HOME) berniat menerbitkan saham dengan hak memesan efek…