Koperasi Masih Identik Keprihatinan - Belum Berkembang

NERACA

Jakarta---Ketidakberhasilan pengembangan koperasi di Indonesia. Karena kurangnya minat masyarakat Indonesia terhadap lembaga koperasi. Bukan itu saja, bahkan koperasi masih dianggap bukan lembaga bisnis. "Koperasi masih identik dengan keprihatinan," kata Wakil Direktur Departemen Agribisnis Fakultas Ekonomi Manajemen Institut Pertanian Bogor, Lukman M Baga dalam Seminar bertajuk Menyongsong Ekonomi Indonesia Demokratis dan Maju itu diselenggarakan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Keuangan dan Perbankan Indonesia (STEKPI) dalam rangka memperingati Hari Koperasi 12 Juli, Selasa,17/7

Menurut Lukman, masih banyak yang kurang memahami pengertian koperasi termasuk diantaranya para akademisi. Fakta pendidikan koperasi di universitas-universitas di Indonesia tahun 2011 menemukan bahwa dari para dosen pengajar studi koperasi hanya 9% yang bergelar doktor dan sebanyak 24% yang bergelar magister. “Sementara hanya 5% dosen pengajar koperasi yang membaca jurnal koperasi dan sebanyak 17% yang membaca majalah koperasi. Sebanyak 90% pengajar koperasi setuju universitas tidak mampu mencetak alumni yang berfokus pada pengembangan koperasi,” tambahnya.

Lebih jauh kata Lukman, harus ada perubahan paradigma masyarakat dalam menilai potensi koperasi. Selain itu pengembangan koperasi juga harus diprioritaskan pada segmentasi masyarakat terdidik. Sementara pengembangan para wirausaha koperasi juga dinilainya berperan penting. Hal tersebut karena praktik koperasi tidak dilakukan secara individual melainkan secara bersama.

Dikatakan Lukman, menjadi wirausaha koperasi lebih mudah dilakukan daripada menjadi wirausaha individual. Wirausaha koperasi tidak membutuhkan hal-hal yang diperlukan oleh seorang wirausaha individual yakni lahan dan modal. "Ribuan petani mau bekerja di lahan mereka sendiri, modal sendiri, asal wirausaha koperasi itu bisa sediakan pasarnya," katanya terkait keunggulan menjadi wirausaha koperasi.

Kendati demikian, Lukman menilai konsep wirausaha koperasi masih belum tersosialisasi dengan baik. Padahal koperasi seharusnya menjadi wadah pengembangan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) sehingga dapat lebih cepat berkembang. "Harus jadi wadah untuk berkembangnya UMKM, jangan jalurnya sendiri-sendiri," jelasnya

Yang jelas, kata Lukman, banyaknya usaha mikro merupakan tantangan tersendiri karena sektor usaha itu cenderung sulit berkembang. Berdasar data 2009 yang dimilikinya, Lukman menyebutkan, jumlah UMKM mencapai 52,76 juta. Dari jumlah tersebut, sebanyak 52,17 juta (99,88%) merupakan usaha mikro, 546 ribu kategori usaha kecil, dan 41 ribu merupakan usaha menengah. "Usaha mikro sulit berkembang, ibarat teri yang badannya tidak bisa tumbuh besar," katanya.

Lukman menambahkan usaha mikro harus dikembangkan melalui koperasi dengan pemberdayaan, efisiensi dan skala usaha bersama. **cahyo

BERITA TERKAIT

Sebanyak 43 Ribu Koperasi Dibubarkan Oleh Kemenkop UKM

Sebanyak 43 Ribu Koperasi Dibubarkan Oleh Kemenkop UKM NERACA Sukabumi - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) telah membubarkan…

Sikapi Rekomendasi Credit Suisse - Dirut BEI Masih Optimis Pasar Tumbuh Positif

NERACA Jakarta – Di saat banyaknya pelaku pasar menuai kekhawatiran dampak dari perang dagang antara Amerika Serikat dan China terus…

Panitia Seleksi: Belum Ada Kandidat Isi Posisi Sekjen KPK

Panitia Seleksi: Belum Ada Kandidat Isi Posisi Sekjen KPK NERACA Jakarta - Panitia Seleksi Sekretaris Jenderal (Sekjen) Komisi Pemberantasan Korupsi…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Tarif Rp12.000, LRT akan Beroperasi April 2021

  NERACA Jakarta – PT Adhi Karya selaku kontraktor pembangunan kereta ringan Jabodebek (LRT) menyampaikan bahwa progres pembangunan LRT telah…

Lewat Tol Trans Jawa, Angkutan Logistik Layak Disubsidi

  NERACA Jakarta - Tarif angkutan logistik tertentu di jalan tol, khususnya Tol Trans Jawa dinilai layak disubsidi sebagai solusi…

Stasiun Cisauk jadi Daya Tarik Investasi Properti

  NERACA Jakarta - Keberadaan Stasiun Cisauk, Kabupaten Tangerang ini, setiap harinya melayani sekitar 6.200 penumpang dengan 132 perjalanan KRL…