Tingkatkan Likuiditas, BTPN Terbitkan Obligasi Rp 1 Triliun Bulan ini

NERACA

Jakarta - PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) berencana menerbitkan obligasi berkelanjutan tahap II senilai Rp 1 triliun pada akhir bulan ini, “Rencananya obligasi tahap II akan diterbitkan akhir bulan ini, “kata Direktur Keuangan BTPN Arief Harris Tandjung di Jakarta, Selasa (17/7).

Dia menjelaskan, penerbitan obligasi ini adalah bagian dari keinginan perseroan untuk memiliki dana jangka panjang sebagai pendukung dana yang dihimpun dari masyarakat. Maka dengan demikian, BTPN dapat menjalankan fungsi intermediasi lebih optimal lagi.

Kemudian, soal besaran bunga untuk obligasi ini belum ditentukan. "Untuk bunganya belum ditentukn karena masih dalam proses bookbuilding. Dalam 1-2 minggu ke depan kami akan umumkan besaran kuponnya," tutur Arief.

Namun yang pasti, tenor atau jangka waktu obligasi ini adalah antara tiga tahun sampai lima tahun ke depan. Pada tahun 2011 lalu, BTPN sudah dapat plafon berkelanjutan dari Bapepam-LK senilai Rp 2,5 triliun. ”Itu pada Mei atau Juni tahun lalu. Untuk perbankan, kita adalah yang pertama mendapatka sistem self-registration dari Bapepam-LK,” jelas Arief.

Untuk penjamin pelaksana emisi, BTPN sendiri telah menunjuk PT Danareksa Sekuritas, PT Indopremier Securities, PT Standard Chartered Securities Indonesia, dan PT NISP Sekuritas. Sedangkan yang ditunjuk sebagai Bank Kustodian adalah Bank Permata.

Bagi BTPN, penerbitan obligasi ini tidak dipengaruhi jumlah kecukupan modal atau CAR mereka. ”Ini adalah obligasi biasa, bukan subyek. CAR kita masih di atas 20%. Ini tidak banyak turun karena terisi dari sisa profit di akhir tahun. Dan kita juga tidak ada rencana membayar deviden,” ujar Arief.

Sebagai informasi, BTPN sudah menerbitkan obligasi tahap pertama pada tahun 2011 senilai Rp 500 miliar. Emisi Obligasi Berkelanjutan I ini mendapat National Long-term rating AA- (idn) dengan prospek peringkat Stabil dari Fitch Ratings. Struktur Obligasi BTPN III yang ditawarkan terdiri dari 2 (dua) seri, yaitu Seri A berjangka waktu 3 (tiga) tahun dengan kisaran tingkat bunga tetap sebesar 8,9% - 9,6% (p.a.) dan Seri B berjangka waktu 5 (lima) tahun dengan kisaran tingkat bunga tetap sebesar 9,5% - 10,2% (p.a.).

Penerbitan obligasi ini akan mendukung pengembangan bisnis BTPN, khususnya dalam memberikan akses pembiayaan seluas-luasnya di kedua pangsa pasar yang ditekuni BTPN yaitu para pensiunan dan pelaku UMK. -(Ria)-

BERITA TERKAIT

Kemenkeu Terbitkan Aturan Soal SBSN

    NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani menerbitkan peraturan baru untuk meningkatkan efektifitas pelaksanaan proses penerbitan dan…

RI Tingkatkan Konektivitas Dengan Afrika Lewat Ethiopia

NERACA Jakarta – Pemerintah RI berupaya meningkatkan konektivitas Indonesia dengan negara-negara di Afrika melalui Ethiopia, seiring dengan dibukanya rute penerbangan…

Jagartha Maksimalkan Peran Penasihat Investasi - Tingkatkan Jumlah Investor Pasar Modal

NERACA Jakarta – Resmi mengantungi izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), PT Jagartha Penasihat Investasi (Jagartha Advisors) sebagai perusahaan penasihat investasi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Intiland Bukukan Pendapatan Usaha Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Intiland Development Tbk (DILD) berhasil membukukan pendapatan usaha di semester pertama 2018 sebesar Rp1,8…

Adi Sarana Armada Beli 2.900 Armada Baru

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) terus melakukan peremajaan armada. Dimana…

Pabrik Baru di Sumatera Selatan - Arwana Komersialkan Paruh Kedua di 2019

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan kapasitas produksi, PT Arwana Citramulia Tbk (ARNA) mulai menggelontorkan investasi untuk pembangunan pabrik baru perseroan…