Mandiri-Citilink Perluas Bisnis Kartu Kredit

NERACA

Jakarta-- PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) bekerjasama dengan Citilink Indonesia guna memberikan kenyamanan bagi pemegang Mandiri kartu kredit dalam memperoleh tiket penerbangan. Adapun MoU kerjasama ditandatangani Executive Vice President Coordinator Consumer Finance Bank Mandiri Mansyur S Nasution dan CEO Citilink Indonesia, Arif Wibowo, di Jakarta, Selasa (17/7)

Melalui kerjasama ini, pemegang Mandiri Kartu Kredit dapat menikmati program yang memberikan harga khusus tiket Citilink untuk pembelian di Sales Office Citilink Indonesia dan Mandiri Travel Center. Kerjasama promosi bersama ini akan berlangsung selama 12 bulan sejak 17 Juli 2012 hingga 17 Juli 2013.

Menurut Executive Vice President Coordinator Consumer Finance Bank Mandiri Mansyur S Nasution mengatakan, perkembangan uang plastik yang semakin tinggi dan telah menjadi gaya hidup masyarakat.

Selain itu, kata Mansyur, mendorong Bank Mandiri terus menciptakan terobosan baru baik kenyamanan dan kemudahan bagi nasabah dalam bertransaksi dengan Mandiri Kartu Kredit. "Kerjasama ini merupakan upaya progresif Bank Mandiri untuk mengakomodir semakin tingginya pemakaian kartu kredit dalam setiap transaksi belanja masyarakat," ujarnya

Mansyur menambahkan kemudahan menggunakan Mandiri Kartu Kredit menjadi faktor utama yang mendorong Bank Mandiri menjadi salah satu bank dengan kekuatan baru di segment retail, khususnya pada bisnis travel dan airlines dengan penetrasi yang semakin meluas.

Sementara itu, Handayani, Senior Vice President Consumer Card Bank Mandiri, mengatakan volume pemakaian Mandiri Kartu Kredit pada segmen retail akan terus meningkat. Untuk pemegang kartu Kredit Bank Mandiri saja telah mencapai lebih dari 2,6 juta pemegang kartu dengan nilai transaksi sampai Juni 2012 lebih dari Rp8,3 triliun (unaudited) atau tumbuh lebih dari 23 persen dibandingkan periode yang sama pada 2011. "Kami optimistis kerjasama ini akan dapat meningkatkan penjualan tiket sampai dengan Rp100 miliar sampai Desember 2012,” pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

LPDB KUMKM Ajak Universitas Jember Kerjasama Kembangkan Bisnis Startup

LPDB KUMKM Ajak Universitas Jember Kerjasama Kembangkan Bisnis Startup NERACA Jember - Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM mengajak Universitas…

Arwana Catatkan Penjualan Naik 15,56% - Bisnis Keramik Masih Mengkilap

NERACA Jakarta – Meskipun bisnis properti masih dirasakan lesu oleh pelaku pasar, namun hal tersebut tidak memberikan dampak terhadap performance…

Penjualan APLN Baru Capai 40% Dari Target - Bisnis Properti Lesu

NERACA Jakarta –Di kuartal tiga 2018, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) berhasil membukukan nilai pemasaran atau marketing sales sebesar…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Titik Keseimbangan Rupiah Di Posisi Rp15.000

      NERACA   Jakarta - Ekonom Agustinus Prasetyantoko menilai level Rp15.000-an per dolar AS saat ini merupakan titik…

Peringkat Daya Saing Indonesia Diurutan ke 45

    NERACA   Jakarta - Indeks Daya Saing Global atau Global Competitiveness Index 4.0 dengan metodologi baru edisi 2018…

BI Perkirakan Anggaran Penerimaan Operasional Naik 7,9%

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) memperkirakan anggaran penerimaan operasional meningkat 7,9 persen menjadi RpRp29,1 triliun pada…