Rights Issue BTN Masih Nunggu Izin DPR Komis XI

Meskipun rencana PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) menerbitkan rights issue sudah matang, tetapi belum bisa dieksekusi lantaran masih menunggu restu atau izin dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) komisi XI.

Wakil Direktur BTN Evi Firmansyah menyampaikan harapannya, agar izin pelaksanaan rights issue atau penawaran umum terbatas (PUT) dari Komisi XI DPR bisa diraih pada kuartal ketiga 2012, “Kami telah mendapatkan izin dari komisi VI DPR-RI. Saat ini kami sedang proses untuk mendapatkan izin dari Komisi XI DPR-RI, nanti setelah reses dan izin didapatkan baru dilakukan pelaksanaan rights issue tersebut," katanya di Jakarta, Senin (16/7).

Lebih lanjut dia mengatakan, hingga kini belum ada perubahan jadwal untuk pelaksanaan rights issue. Pihaknya mengharapkan dapat melaksanakan rights issue pada Oktober 2012. Perseroan menargetkan dapat memperoleh dana sekitar Rp2 triliun dari hasil rights issue atau penawaran umum terbatas (PUT).

Dana hasil rights issue akan digunakan perseroan untuk memperkuat modal dan ekspansi kredit. "Untuk equity, sehingga capital adequacy ratio (CAR) sebesar 19%-20%. Saat ini CAR kami sekitar 15%-16%," kata Evi.

Manajemen BTN juga akan melakukan roadshow ke luar negeri untuk pelaksanaan right issue. Evi menuturkan, pihaknya akan melakukan roadshow ke Singapura, Hongkong, London, dan Edinburg. (bani)

BERITA TERKAIT

Bali Masih Jadi Wajah Pariwisata RI

Maklum adalah kata pertama yang muncul saat kaki mendaratkan kaki ke Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali. Maklum dengan antrean keluar…

Asia Pacific Investama Gelar Rights Issue - Perkuat Struktur Modal

NERACA Jakarta – Dalam rangka perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnisnya, PT Asia Pacific Investama Tbk (MYTX) berencana melakukan penambahan…

DPR Sebut Pasokan Kebutuhan Pokok Terjaga, Harga Stabil

NERACA Jakarta – Anggota DPR yang juga Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy mengatakan harga kebutuhan pokok selama beberapa…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Saham Super Energy Masuk Pengawasan BEI

Lantaran pergerakan harga sahamnya melesat tajam di luar kebiasaan atau disebut unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Super Energy…

Malindo Bagikan Dividen Rp 16 Per Saham

NERACA Jakarta - Emiten yang bergerak produksi pakan ternak, PT Malindo Feedmill Tbk (MAIN) akan membagikan dividen interim dari laba…

TOWR Raih Dividen Protelindo Rp 25 Miliar

Berkah masih positifnya pertumbuhan industri telekomunikasi, dirasakan betul bagi PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR). Pasalnya, perseroan bakal mengantongi dividen…