TBIG Rampungkan Akuisisi Menara Indosat Akhir Juli

Rencana akuisisi menara telekomunikasi PT Indosat Tbk (ISAT) oleh PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) masih belum tuntas. Pasalnya kedua pihak masih menyelesaikan proses administrasi.

Presiden Direktur TBIG Herman Setya Budi mengatakan akuisisi tersebut baru akan rampung di akhir Juli ini. "Masih ada beberapa proses administrasi yang belum selesai. Kira-kira akhir bulan ini lah selesainya," kata Herman di Jakarta, pekan kemarin.

Lebih lanjut Herman menjelaskan, private placement yang akan dilakukan TBIG akan bersamaan dengan selesainya proses akuisisi tersebut. "Private placement bersamaan karena kami kan bayarnya tunai plus saham itu," tuturnya.

Asal tahu saja, TBIG telah membayar akuisisi 2.500 menara telekomunikasi milik ISAT menggunakan uang tunai plus saham sebanyak 5% dari total sahamnya. Perusahaan tower ini akan menerbitkan 239.826 juta saham senilai Rp 2.757 per sahamnya. Adapun nilai transaksi tersebut mencapai US$519 juta, terdiri dari harga akuisisi US$406 juta dan potensi tambahan earn-out sampai maksimum sebesar US$113 juta.

Dalam MoU yang sudah ditandatangani kedua perusahaan ini, ISAT akan menyewa seluruh 2.500 menara TBIG sebagai anchor tenant, untuk jangka waktu minimum 10 tahun. Saat ini TBIG memiliki 7.680 penyewaan dan 5.100 site telekomunikasi per 31 Maret 2012. Dengan angka total penyewaan pada menara telekomunikasi sebanyak 6.223 tenan, maka tenancy ratio perseroan meningkat menjadi 1,71.

Terkait kinerja di kuartal I-2012, TBIG membukukan laba bersih sebesar Rp 158,61 miliar atau Rp 31,13 per saham. Laba bersih kuartal I 2012 menunjukan pertumbuhan 41,11% bila dibandingkan dengan laba bersih pada kuartal I tahun lalu sebesar Rp 118,15 miliar atau Rp 22,06 per saham. Hal ini disebabkan oleh Pendapatan perseroan mengalami peningkatan dari Rp 213,98 miliar menjadi Rp 309,52 miliar pada kuartal I tahun ini.

Kemudian TBIG mencatatkan pendapatan sebesar Rp 310 miliar di kuartal I-2012, atau meningkat 45% dibandingkan kuartal I-2011 2011. Hal ini membuat EBITDA perseroan mencapai Rp 245 miliar meningkat 47% dari periode yang sama tahun lalu. (didi)

BERITA TERKAIT

Hartadinata Akuisisi Perusahaan E-Commerce

Kembangkan ekspansi bisnisnya, PT Hartadinata Abadi Tbk (HRTA) pada tanggal 15 Juli 2019 menandatangani akta perjanjian penyertaan modal yang pada…

Rampungkan Right Issue - Keuangan Lippo Karawaci Makin Kokoh

NERACA Jakarta - Perusahaan real estate, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) merampungkan penawaran umum saham terbatas (right issue) senilai Rp…

Bidik Segmen Kelas Bawah - IPTV Akuisisi 60% Saham K-Vision

NERACA Jakarta - Sukses mencatatkan saham perdananya di pasar modal, PT MNC Vision Networks Tbk (IPTV) langsung genjot ekspansi bisnis…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Torehkan Kinerja Sangat Baik - BTN Meraih Penghargaan CSA Award 2019

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) meraih penghargaan CSA Award 2019. Penghargaan emiten dengan kinerja terbaik tersebut, hasil kerja…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…