Tidak Cukup Bisnis Dirgantara, IATA Lebarkan Sayap Ke Infrastruktur

NERACA

Jakarta - Emiten maskapai penerbangan, PT Indonesia Air Transport Tbk (IATA) berencana melebarkan sayap ke industri infrastruktur dengan membuat anak usaha di bawah bendera PT MNC Infrastruktur Utama. "Kita akan menguatkan struktur bisnis di bawah MNC dengan membentuk anak usaha baru, MNC Infrastruktur Utama. Itu sudah pembentukan direksi sampai saat ini," kata Dirut IATA Sahril Nasution di Jakarta, Kamis (12/7)

Sahril menambahkan, proyek pertama yang akan dijalankan anak usahanya tersebut adalah membuat proyek coal terminal guna membantu memperkuat bisnis batubara yang dikembangkan Bhakti Resourches di Kalimantan Timur.

Saat ini Coal terminal yang pertama, lanjut Sahril sedang pembebasan lahan di Kaltim dan ditargetkan selama setahun sudah bisa selesai. Meskipun tidak menjelaskan dengan detail berapa investasi yang dikeluarkan perseroan demi menggarap proyek ini, Sahril menyebut, pihaknya telah membidik beberapa proyek lain. "Sudah ada, pelabuhan untuk mengangkut batu bara dan terminal peti kemas," tandasnya.

Selain itu, IATA tahun ini berencana menambah lima pesawat Airbus dan ATR adalah dua jenis pesawat yang akan dipilihnya. "Yang kita beli tahun ini antara tiga sampai lima pesawat, tiga jenis Airbus dan dua ATR,"kata Sahril.

Sayangnya Sahril enggan menyebutkan berapa dana yang akan dikeluarkan pihaknya untuk membeli pesawat ini, tetapi dia menyebut bahwa pembelian pesawat ini sejalan dengan ekspansi yang dilakukan perseroan. "Airbus itu untuk perjalanan yang jauh, kalau penerbangan perintis kita pakai ATR," tuturnya.

Metode yang dipakai untuk menambah pesawat ini, lanjut Sahril, adalah sewa duntuk airbus seharga sekira US$700 ribu per bulan. Sementara penambahan pesawat jenis ATR, dilakukan dengan membeli seharga US$24-26 juta.

Terkait dengan rute baru, IATA menambah rute ke Pontianak-Solo dan Solo-Jogja via Ketapang-Pangkalan Bun. "Yang berikutnya, kita bidik Bandung-Banjarmasin, Bandung-Medan dan Banjarmasin-Jogja," ungkapnya. (didi)

BERITA TERKAIT

Estimasi Risiko Proyek Infrastruktur

    Oleh: Ariyo DP Irhamna Peneliti INDEF   Pemerintah memiliki ambisi yang sangat besar untuk mengejar ketinggalan infrastruktur kita.…

PUPR Perkirakan Penghentian Berlangsung 2 Minggu - Proyek Infrastruktur

      NERACA   Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memperkirakan penghentian sementara pekerjaan konstruksi beresiko…

Persoalan Muamalat di Mata KSSK, Sistemik atau Tidak?

Oleh: Rezkiana Nisaputra Bank Indonesia (BI) menilai, persoalan Muamalat (PT Bank Muamalat Indonesia) terkait dengan kinerja keuangannya mulai dari masalah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…

Bukalapak dan JNE Hadirkan Layanan JTR

Sebagai bentuk komitmen Bukalapak untuk terus berusaha memberikan layanan terbaik dan mengoptimalkan jasa layanan pengiriman barang besar yang dapat mempermudah dan…