Bahana Securities Kebanjiran Tangani IPO Tiga BUMN

NERACA

Jakarta – Keyakinan pelaku pasar bila di semester kedua masih akan diramaikan perusahaan yang akan IPO atau menerbitkan obligasi, menjadi berkah bagi PT Bahana Securities yang masih kebanjiran tawaran untuk menjadi penjamin emisi.

Diretur Utama PT Bahana Securities Eko Yuliantoro mengatakan, pihaknya telah mendapat mandat sebagai penjamin pelaksana emisi dua Badan Usaha Milik Negera (BUMN), serta satu anak usaha BUMN, “Saya berharap seluruh BUMN ini bisa listing sebelum November 2012, karena masing-masing ada time tablenya,”katanya di Jakarta, Kamis (12/7).

Meski tidak menyebut nama-nama perusahaan negera tersebut, dia menegaskan, Bahana bersama tim di Kementerian BUMN tengah mengatur jadwal pelaksanaan IPO. Ini penting agar tidak terjadi bentrok pada saat periode penawaran umum. "Memang harus diatur jadwalnya. Saat ini yang sudah kick off ada tiga. Ada BUMN dan anak usaha," jelasnya.

Menurut Eko, detail pelaksanaan listing masih menunggu kesiapan internal serta persetujuan dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). "Berapanya juga masih tergantung parlemen, namun yang ideal (jeda) waktu window-nya sekitar dua minggu," pungkasnya.

Sebelumnya, Deputi Menteri BUMN Bidang Privatisasi dan Perencanaan Strategis, Pandu A Djajanto menerangkan dua perusahaan plat merah siap IPO 2012. Pertama, PT Semen Baturaja. Anak usaha PT Semen Gresik Tbk ini berniat menjual 35% sahamnya kepada publik. Target dana yang perseroan akan raih Rp 1,2 triliun.

Hasil IPO digunakan untuk ekspansi perluasan pabrik dan peningkatan kapasitas produksi. Untuk ekspansi produksi mencapai 2 juta ton, dan ekspansi pabrik memiliki kemampuan tambahannya sampai 1,5 juta ton.

BUMN kedua yang bersiap IPO adalah PT Waskita Karya. Pelepasan saham terlaksana pada triwulan IV-2012 dengan targer dana Rp 750-900 miliar. Selain itu, Pandu menyebut calon kuat anak usaha BUMN lain yang siap IPO adalah PT Aerowisata Catering Services, serta anak usaha PT PLN yakni PLN Batam serta anak usaha PT Pertamina, PT Pertamina Drilling Services Indonesia. (didi)

BERITA TERKAIT

Rampungkan Penyelidikan Nara Hotel - BEI Berharap Keputusannya Adil dan Objektif

NERACA Jakarta – Gagalnya pencatatan saham perdana PT Nara Hotel International Tbk lantaran adanya aduan investor terkait kejanggalan penjatahan saham…

Pasar IPO di Semester Pertama Masih Positif

NERACA Jakarta – Potensi pasar initial public offering (IPO) di dalam negeri masih memiliki prospek positif di tengah ketidakpastian ekonomi…

Khawatiran Virus Corona Menghantui IHSG

NERACA Jakarta –Indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis sore kemarin, ditutup terkoreksi di tengah kekhawatiran…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sistem ERP SystemEver Pacu Bisnis Distribusi Alkes

Perusahaan distribusi alat kesehatan (Alkes) memegang peranan yang krusial di era industri 4.0. Tantangan mereka bukan hanya menjawab kebutuhan layanan…

Tingkatkan Kualitas Bisnis - BTN Fokus Kualitas Kredit dan Penghimpunan DPK

Tahun ini, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk(BBTN) memilih berfokus meningkatkan kualitas bisnis dengan menggenjot kualitas kredit dan penghimpunan tabungan.…

Ketika Mimpi Itu Terwujud Sebelum Ada Penyesalan

Hambali (58) hanya bisa meratapi masa pensiunnya dengan penuh penyesalan karena di usianya yang sudah tidak lagi muda belum memiliki…