Banyak Pertimbangan, Indomart dan Bogasari Belum IPO

NERACA

Jakarta – Alasan berbagai banyak pertimbangan menjadi keyakinan bila Indomaret dan Bogasari belum saatnya menjadi perusahaan publik dengan menawarkan saham perdananya di pasar modal melalui initial public offering (IPO)

Bos Grop Indofood Anthoni Salim mengatakan, IPO Indomaret dan Bogasari belum waktunya di tawarkan ke pasar saham karena berbagai pertimbangan, “Banyak pertimbangannya. Belum waktunya Bogasari dan Indomaret masuk ke pasar saham," katanya kemarin.

Kenyakinan dua perusahaan yang dikelolanya tersebut belum layak masuk pasar modal, Anthoni Salim belum mau memberikan penjelasan yang menyebabkan Indomaret yang mengelola waralaba pasar swalayan kecil dan Bogaisari yang memproduksi tepung terigu tersebut tidak menjadi perusahaan terbuka dalam waktu dekat.

Namun, dia menjelaskan sebelum melakukan IPO pihaknya mempertimbangkan sejumlah hal, yaitu pertama, perusahaan tersebut butuh modal untuk berkembang dan kedua perusahaan tersebut juga sudah siap menjadi terbuka."Selain itu, kondisi pasar modal tersebut memadai atau tidak," katanya.

Anthoni mengakui suatu saat perusahaan tersebut harus "go public". Selain untuk memenuhi kebutuhan modal untuk pengembangan, menurut dia, perusahaan yang terbuka juga memiliki sisi baik karena perusahaan terdorong untuk disiplin dan melakukan praktik tata kelola yang baik karena ada otoritas yang mengawasi, seperti Bapepam dan Bursa Efek Indonesia.

Dengan demikian, kata dia, perusahaan tersebut akan mudah dikelola dan dipertahankan meskipun penguasaan sahamnya tidak lagi 100%."Perusahaan swasta itu seperti anak ayam yang harus 'gede' dulu. Setelah besar, sehat, baru di go public," ujar Anthoni. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Perkuat Modal Ekspansi Bisnis - Estika Tata Tiara Bakal Rilis Obligasi dan Sukuk

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Estika Tata Tiara Tbk (BEEF) atau perusahaan pengolahan daging yang lebih dikenal produk…

Teknologi dan Industri di Satu Sistem

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Ekonomi dan Industri Teknologi dan Industri dalam kesehariannya adalah kosakata netral. Tetapi begitu saling bersenyawa menyatu…

Bidang Asset Daerah Pemkot Sukabumi Akan Lelang Kendaraan dan Satu Bangunan

Bidang Asset Daerah Pemkot Sukabumi Akan Lelang Kendaraan dan Satu Bangunan   NERACA Sukabumi - Bagian Asset Daerah Pemkot Sukabumi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 52,675 Triliun

Pasar obligasi pasca pilpres masih marak. Pasalnya, PT Pemeringkat Efek Indonesia atau Pefindo mencatat sebanyak 47 emiten mengajukan mandat pemeringkatan…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

PJAA Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo

NERACA Jakarta - Emiten pariwisata, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memiliki tenggat obligasi jatuh tempo senilai Rp350 miliar. Perseroan…