Banyak Pertimbangan, Indomart dan Bogasari Belum IPO

NERACA

Jakarta – Alasan berbagai banyak pertimbangan menjadi keyakinan bila Indomaret dan Bogasari belum saatnya menjadi perusahaan publik dengan menawarkan saham perdananya di pasar modal melalui initial public offering (IPO)

Bos Grop Indofood Anthoni Salim mengatakan, IPO Indomaret dan Bogasari belum waktunya di tawarkan ke pasar saham karena berbagai pertimbangan, “Banyak pertimbangannya. Belum waktunya Bogasari dan Indomaret masuk ke pasar saham," katanya kemarin.

Kenyakinan dua perusahaan yang dikelolanya tersebut belum layak masuk pasar modal, Anthoni Salim belum mau memberikan penjelasan yang menyebabkan Indomaret yang mengelola waralaba pasar swalayan kecil dan Bogaisari yang memproduksi tepung terigu tersebut tidak menjadi perusahaan terbuka dalam waktu dekat.

Namun, dia menjelaskan sebelum melakukan IPO pihaknya mempertimbangkan sejumlah hal, yaitu pertama, perusahaan tersebut butuh modal untuk berkembang dan kedua perusahaan tersebut juga sudah siap menjadi terbuka."Selain itu, kondisi pasar modal tersebut memadai atau tidak," katanya.

Anthoni mengakui suatu saat perusahaan tersebut harus "go public". Selain untuk memenuhi kebutuhan modal untuk pengembangan, menurut dia, perusahaan yang terbuka juga memiliki sisi baik karena perusahaan terdorong untuk disiplin dan melakukan praktik tata kelola yang baik karena ada otoritas yang mengawasi, seperti Bapepam dan Bursa Efek Indonesia.

Dengan demikian, kata dia, perusahaan tersebut akan mudah dikelola dan dipertahankan meskipun penguasaan sahamnya tidak lagi 100%."Perusahaan swasta itu seperti anak ayam yang harus 'gede' dulu. Setelah besar, sehat, baru di go public," ujar Anthoni. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Debut Perdana di Pasar Modal - IPO Nusantara Properti Oversubscribed

NERACA Jakarta – Pada perdagangan Jum’at (18/1), saham perdana PT Nusantara Properti Internasional Tbk (NATO) akan resmi dicatatkan di Bursa…

Kembangkan Inftastruktur dan SDM - Rifan Financindo Bidik Transaksi 1,5 Juta Lot

NERACA Jakarta – Sukses mencatatkan performance kinerja yang positif di tahun 2018 kemarin, menjadi alasan bagi PT Rifan Financindo Berjangka…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…