Reksa Dana Jadi Andalan Investasi Industri Asuransi

Memasuki semester kedua, pertumbuhan industri reksa dana masih tumbuh positif. Terlebih pertumbuhan reksa dana saham dari sisi imbal hasil memiliki potensi tumbuh lebih tinggi dibandingkan reksa dana jenis lainnya pada paruh kedua tahun ini.

Analis riset PT Infovesta Utama Edbert Suryajaya mengatakan, kinerja reksa dana saham diperkirakan memiliki peluang untuk tumbuh sekira tujuh sampai delapan persen pada enam bulan kedua tahun ini, “Dengan asumsi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hingga penghujung tahun ini ditutup pada kisaran 4.300-4.400, maka kinerja reksa dana masih akan positif,”katanya di Jakarta, Senin (9/7).

Menurutnya, reksa dana saham masih ada potensi untuk tumbuh kurang lebih tujuh sampai delapan untuk enam bulan ke depan. Sementara untuk instrumen investasi lainnya, seperti reksa dana campuran memiliki potensi tumbuh sekira lima sampai tujuh persen dan reksa dana pendapatan tetap pada kisaran empat sampai enam persen.

Dia menambahkan, pada paruh pertama tahun ini dengan kinerja IHSG sebesar 3,5%, kinerja reksa dana saham tercatat memberikan keuntungan 1,97%, kinerja reksa dana campuran 2,07%, dan pendapatan tetap 2,64%.

Sementara Ketua Bidang Operasional dan Administrasi Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Eddy K.A Berutu mengatakan, investasi reksa dana masih menjadi dominan bagi industri reksa dana ketimbang investasi deposito, “Total investasi yang disalurkan ini sekitar 76,2% ditempatkan pada instrumen pasar modal seperti reksa dana saham, obligasi, Surat Utang Negara (SUN) dan reksa dana,”ungkapnya.

Adapun investasi yang disalurkan industri asuransi jiwa nasional hingga kuartal I-2012 sebesar Rp94,45 triliun ke efek-efek seperti saham obligasi dan lain-lain, pada reksa dana Rp64 triliun, ke deposito senilai Rp32,87 triliun, ke surat pengakuan utang lebih dari satu tahun sebesar Rp7,54 triliun, ke pinjaman polis sebesar Rp2,21 triliun dan ke Sertifikat Bank Indonesia (SBI) senilai Rp1,89 triliun serta sisanya ke penyertaan langsung dan lain-lain. (bani)

BERITA TERKAIT

Peran Teknologi Mampu Pangkas Disparitas Pendidikan

Pesatnya pertumbuhan teknologi digital mempunyai nilai plus dan minus. Namun hal tersebut bagaimana kita menyikapinya. Begitu juga dengan dunia pendidikan,…

Hadir di Muslim Fashion Festival - BNI Syariah Tebar Beragam Promo Menarik

BNI Syariah menawarkan beberapa promo menarik dalam acara Muslim Fashion Festival (MUFFEST) 2020. MUFFEST 2020 diselenggarakan di Cendrawasih Room dan…

Comforta Raih Top Brand Award Ke 6 Kali

Comforta Springbed kembali meraih penghargaan Tiop Brand Award di tahun 2020 untuk kategori Bedding berdasarkan riset dari Frontier Consulting Group.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sukses Gelar IPEX ke-20 - BTN Raih Potensi Kredit Baru Rp 4,56 Triliun

Bank BTN berhasil menarik  lebih dari 200.000  pengunjung selama sepekan pameran Indonesia Properti Expotdan (IPEX) sukses membukukan nilai ijin prinsip…

Tawarkan Bunga 12% - Sky Energy Indonesia Rilis MTN Rp 300 Miliar

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendukung ekspansi bisnisnya, PT SKY Energy Indonesia Tbk (JSKY) tengah mencari pendanaan sebesar Rp300…

Catatkan Kinerja Keuangan Anjlok - Bisnis Batubara IMTG Cetak Raport Merah

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019 kemarin, PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) membukukan raport merah untuk kinerja keuangan. Pasalnya,…