Jababeka Terbitkan Global Bond US$300 Juta Tahun Ini

NERACA

Jakarta - PT Kawasan Industri Jababeka (KIJA) akan menerbitkan global bond sebanyak-banyaknya US$300 juta pada tahun ini. Dana hasil penerbitan global bond sebesar 50% akan digunakan untuk pelunasan fasilitas pinjaman perseroan dan PT Bekasi Power (BP) dan sisanya untuk belanja modal perseroan dan PT Graha Buana Cikarang (GBC) terkait dengan pengembangan lahan di daerah Cikarang, Jawa Barat dan Cilegon, Banten.

Corporate Secretary KIJA, Muljadi Suganda mengatakan, rencana penerbitan global bond yang bertenor 5 tahun ini sudah direstui oleh pemegang saham Perseroan melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang telah dilaksanakan hari ini. "Kita sudah mendapat persetujuan dari pemegang saham Perseroan untuk melakukan penerbitan global bond, namun kita belum bisa sampaikan kapan pastinya akan diterbitkan global bond tersebut. Yang pasti tahun ini," ujarnya usai RUPSLB, di Jakarta, Kamis (5/7).

Lebih lanjut dia menuturkan, pihaknya akan menggunakan dana hasil global bond sebesar 50% untuk pelunasan fasilitas pinjaman perseroan dan PT Bekasi Power (BP). "Sebesar 50% dana hasil global bond akan kita gunakan untuk bayar utang. Tercatat saat ini hutang kita mencapai Rp 1,5 triliun," tuturnya.

Muljadi menambahkan, untuk penerbitan global bond ini akan kita pasarkan ke seluruh dunia, namun untuk penerbitan global bond tersebut akan dilakukan di Singapura. "Kita akan melakukan road show atas rencana penerbitan global bond tersebut, namun kita belum tau kapan road show tersebut akan dilaksanakan," jelasnya.

Fokus Kawasan

KIJA akan fokus kembangkan kawasan indutri di Cikarang dan Cilegon dari tiga kawasan industri di Pulau Jawa. Ketiga kawasan industri tersebut berada di Cikarang, Cilegon dan Tanjung Lesung Banten."Untuk pengembangan kawsan kita rasa tidak terbatas di Cikarang saja tapi juga di Cilegon. Untuk saat ini kita masih fokus ke dua lokasi dulu," kata Muljadi.

Muljadi mengatakan, untuk kawasan industri Cikarang, perseroan memiliki lahan seluas 1.000 hektare, sementara untuk di Cilegon perseroan memiliki lahan seluas 800 hektar. " Rencana pengembangan kawasan industri ini akan dibangun jika sudah mendapatkan komitmen dari perusahaan industrsi setidaknya seluas 100 hektar," ujarnya.

Sementara, Untuk kawasan industri Tanjung Lesung, Banten, perseroan memiliki lahan seluas 1.300 hektar. Perseroan akan mengembangkan kawasan industri pariwisata di Tanjung Lesung. "Ditempat itu, Perseroan saat ini sudah terdapat hotel, vila dan pendukung pariwisata lainnya," pungkasnya. (didi)

BERITA TERKAIT

Investor Asing Masih Percaya Indonesia - Laris Manis Komodo Bond

NERACA Jakarta- Ludesnya penawaran PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) Komodo Bond di Londo Stock Exchange, menunjukkan kepercayaan pelaku pasar…

Sky House BSD Grand Launching Akhir Tahun - Menjadi Rumah Pintar Terkemuka

NERACA Jakarta – Menawarkan berbagai keunggulan fasilitas dengan teknologi canggih, proyek properti Sky House BSD+, mendapatkan respon cukup positif dari…

Pasar Apartemen Tetap Tumbuh di Tahun Politik

NERACA Jakarta –Meskipun tahun depan dihantui sentimen politik, para pelaku properti menyakini industri properti masih tetap positif. Apalagi, properti masih…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…