Dana IPO Bank Jatim Capai Rp 1,3 Triliun

NERACA

Surabaya – Mengklaim mengalami kelebihan permintaan atau oversubcribe pada penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO), menjadi kenyakinan bagi PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur (BPD Jatim) bisa memperoleh dana segar sekitar Rp 1,3 triliun dalam pelepasan saham ke public sebanyak 2,983 miliar saham. Capaian ini melebih dari target awal hanya sekitar Rp 1 triliun.

Direktur Utama PT Bank Jatim Hadi Sukrianto mengatakan, saham perdana perusahaan akan dijual kepada publik dengan harga penawaran sebesar Rp430,00 per lembar saham, “Harga sebesar Rp430,00 itu didasarkan hasil 'road show' yang kami lakukan di Surabaya, Jakarta, Hong Kong, Singapura, dan Kuala Lumpur (Malaysia) pada pekan lalu," katanya di Surabaya, Selasa (3/7).

Menurutnya, selama masa sosialisasi, pihaknya sempat berharap harga saham yang akan dilepas bisa lebih tinggi, tetapi permintaan dari calon investor menghendaki harga terendah. Harga saham sebesar itu merupakan nilai batas bawah dari rencana awal penawaran yang berkisar Rp430-Rp670 per lembar saham. "Memang cukup murah sehingga minat investor lokal maupun asing untuk membeli saham Bank Jatim cukup besar, bahkan mengalami kelebihan permintaan hingga 1,5 kali," ungkapnya

Dalam pelaksanaan IPO ini, Bank Jatim mempercayakan penjamin emisi PT Mandiri Sekuritas dan PT Bahana Sekuritas. Nantinya, sekitar 80% dana dari hasil IPO digunakan untuk ekspansi kredit, 10% untuk pengembangan teknologi informasi dan 10% lainnya untuk perluasan jaringan.

Branch Manager PT Bahana Sekuritas Yohanes Adi Handoko mengemukakan sekitar 70% saham Bank Jatim dialokasikan untuk institusi lokal dan asing, sedangkan 30% sisanya retail, “Dari 70% jatah institusi tersebut, lebih dari 85% merupakan investor lokal dan 15% investor asing. Institusi yang berminat, antara lain perusahaan aset menajemen dan dana pensiun milik beberapa perusahaan,"paparnya.

Dengan lebih memprioritaskan institusi atau investor jangka panjang, Yohanes berharap harga saham Bank Jatim di lantai bursa akan tetap terjaga, bahkan lebih meningkat dari penawaran awal.

Sesuai jadwal, rencananya pada tanggal 9 Juli, dilakukan penjatahan saham dan diakhiri dengan pencatatan secara resmi saham Bank Jatim dengan kode BJTM di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 11 Juli. (bani)

BERITA TERKAIT

Rampungkan Penyelidikan Nara Hotel - BEI Berharap Keputusannya Adil dan Objektif

NERACA Jakarta – Gagalnya pencatatan saham perdana PT Nara Hotel International Tbk lantaran adanya aduan investor terkait kejanggalan penjatahan saham…

Pasar IPO di Semester Pertama Masih Positif

NERACA Jakarta – Potensi pasar initial public offering (IPO) di dalam negeri masih memiliki prospek positif di tengah ketidakpastian ekonomi…

Khawatiran Virus Corona Menghantui IHSG

NERACA Jakarta –Indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis sore kemarin, ditutup terkoreksi di tengah kekhawatiran…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terlibat dalam Perjanjian Kontrak - Peran Penegak Hukum Bakal Ganggu Iklim Investasi

Keterlibatan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kegiatan investasi membuat ketidakpastian dalam berusaha. Kalangan investor menjadi tidak nyaman,  seperti kasus PT…

BEI Beri Sanksi Suspensi 19 Emiten - Melalaikan Kewajiban Biaya Pencatatan Tahunan

NERACA Jakarta – Musim laporan kinerja keuangan emiten menjadi momentum yang ditunggu para analis dan juga investor untuk memetakan investasi…

Ditopang Pondasi Bisnis Kuat - BTN Optimis Bakal Raup Laba Rp 3 Triliun

NERACA Jakarta -PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) menyampaikan optimistis akan meraup laba Rp3 triliun dengan berbagai bauran strategi…