Tingkatkan Produksi Beras, Tiga Pilar Gandeng PT Pertani

PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tanda Tangani Nota Kesepahaman Pengadaan Produk dan Pendayagunaan Aset dengan PT Pertani (Persero)

PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk (AISA) melalui anak usahanya PT Dunia Pangan tandatangani Nota Kesepahaman (MoU) dengan PT Pertani (Persero) tentang pengadaan produk dan pendayagunaan aset.

Direktur Utama PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk, Stefanus Joko Mokoginta mengatakan, kerja sama ini untuk mendukung produksi dan rencana jangka panjang TPS Rice (divisi beras) untuk menguasai market share sebanyak 5% dari total konsumsi beras nasional. ”Memang masalah beras ini memang lebih ke sosial dan industri beras itu fragmented banget,”katanya di Jakarta akhir pekan lalu.

Menurutnya, kerjasama ini akan mensukseskan swasembada pangan, minimal memenuhi 20% dari kebutuhan pangan dalam negeri setahun, yaitu sekitar 8 juta ton. Nantinya, dalam kerja sama tersebut meliputi penyediaan sarana produksi padi untuk budidaya, penampungan atau pemasaran hasil gabah atau beras, pelaksanaan sistem resi gudang, dan pendayagunaan sarana produksi atau aset.

Kata Kepala Divisi Pergudangan PT Pertani, kerja sama dengan Tiga Pilar ini adalah yang kesekian kalinya. Gudang tahap awal yang sudah dibuat berkapasitas 50.000 ton. Untuk divisi beras (PT Dunia Pangan), ada dua hal yang akan dilakukan PT Tiga Pilar Sejahtera Food. ”Kita akan meninggikan kontribusi dari branded dan investasi di rice mill (sawah) yang baru. Pembangunan rice mill itu termasuk rencana kita 5 tahun ke depan,” tutur Jo Tjong Seng, Direktur Marketing PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk.

Pada saat ini divisi beras sudah bisa memproduksi 20.000 ton beras dan 35.000 ton gabah, jadi kebutuhan 3 bulannya adalah sekitar 165.000 ton (beras dan gabah), sehingga untuk memenuhi target itu PT TPSF memang berencana menambah konsesi lahan, ini bukan hanya berlaku pada lahan persawahan beras saja tapi juga untuk perkebunan kelapa sawit. ”Rencana kita adalah menambah konsesi lahan dari 79.000 hektar (yang sudah dipunyai saat ini) menjadi 200.000 hektar. Sedangkan untuk lahan tertanam pada tahun ini kita menargetkan akan menambah 8000 hektar, dari 12.000 hektar, sehingga menjadi 20.000 hektar,” kata Jo.

Sebagai informasi, total target PT TPSF pada tahun ini adalah 1,4 triliun dari divisi beras dan 1,5 triliun dari divisi makanan. Jadi dalam setahun target mereka adalah sekitar 3 triliun. “Sumber dana kita lebih banyak dari equity dan financing (loan),” pungkas Jo. (ria)

BERITA TERKAIT

Gandeng Kerjasama Tanamduit - Investree Rilis Promo Bonus Reksa Dana

NERACA Jakarta – Guna mengoptimalkan minat masyarakat, khususnya generasi milenial berinvestasi di reksa dana, maka beberapa agen penjual efek reksa…

Bapenda Tingkatkan Pelayanan Pajak Kendaraan di Banten Selatan

Bapenda Tingkatkan Pelayanan Pajak Kendaraan di Banten Selatan NERACA Lebak - Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Provinsi Banten segera meningkatkan pelayanan…

Tingkatkan Inklusi Keungan - Aplikasi Pluto Bantu Atasi Kredit Macet

NERACA Jakarta - Tingkat inklusi keuangan di Indonesia masih rendah dan berdasarkan survei terakhir Bank Dunia pada 2014 menunjukkan, inklusi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Astrindo Raih Pendapatan US$ 27,16 Juta

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (BIPI) membukukan pendapatan sebesar US$27,16 juta atau melesat…

Optimalkan Tiga Lini Bisnis Baru - Mitra Investindo Siapkan Capex US$ 3 Juta

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan usaha pasca bisnis utama terhenti pada akhir tahun lalu, PT Mitra Investindo Tbk (MITI) bakal…

Laba Betonjaya Melesat Tajam 144,59%

Di tahun 2018, PT Betonjaya Manunggal Tbk (BTON) mencatatkan laba tahun berjalan senilai Rp27,81 miliar atau naik 144,59% dibandingkan periode…