Solusi Tunas Pratama Targetkan Pendapatan Rp 496,35 Miliar - Kuras Rp 360 Miliar Untuk Akuisisi

NERACA

Jakarta - Emiten pengelola jaringan Base Transaction Server (BTS), PT Solusi Tunas Pratama Tbk (SUPR) menargetkan kenaikan pendapatan 50% dibanding tahun lalu atau menjadi sebesar Rp 496,35 miliar di tahun 2012 ini.

Kata Direktur Keuangan Solusi Tunas Pratama, Juliawati Gunawan, pertumbuhan pendapatan tersebut berasal dari akuisisi yang sudah di lakukan sebelumnya. “Sejak IPO, perseroan sudah melakukan lima akuisisi. Rinciannya, dua pada 2011 dan sisanya tahun ini. Dimana dua akuisisi perusahaan dan tiga akuisisi aset,” katanya di Jakarta, Senin (25/6).

Total investasi yang harus dikeluarkan SUPR untuk tiga akuisisi ini mencapai Rp 360 miliar. Dana ini berasal dari pinjaman yang didapat perusahaan tahun lalu yang berasal dari indikasi beberapa perbankan yaitu RBS, Standard Chartered Bank, Bank CIMB Niaga dan Bank Mandiri. Total pinjaman dari empat perbankan tersebut mencapai Rp 1,08 triliun. Pinjaman senilai Rp 720 miliar sudah digunakan tahun lalu untuk ekspansi dan refinancing utang.

Untuk target laba bersih, Juliawati masih enggan memproyeksikan, tapi perusahaan menjaga Ebitda margin di posisi 84%. Asal tahu saja, pendapatan usaha SUPR di akhir 2011 lalu mencapai Rp 330,9 miliar dari sebelumnya sebesar Rp 286,4 miliar.

Peningkatan ini didongkrak oleh pertumbuhan bisnis menara SUPR yang naik hingga 35% dari 1.571 penyewa di 2010 menjadi 2.114 penyewa pada 2011. Rasio penyewaan menara mencapai 1,61 kali pada tahun 2011 jika dibandingkan dengan tahun 2010 yang sebesar 1,37 kali.

Realisasi Capex

SUPR telah merealisasikan belanja modal 45%-50% dari anggaran belanja modal senilai Rp 500 miliar tahun ini.

Juliawati menjelaskan dana belanja modal tersebut didapatkan dari kas internal, pinjaman bank, dan sisa dana hasil penawaran umum saham perdana.

Sementara itu, Direktur Utama PT Solusi Tunas Pratama Tbk Nobel Tanihaha mengatakan, dana belanja modal akan digunakan untuk modal kerja, membangun serat optik. "Dana belanja modal tersebut telah digunakan sekitar 45%-50% hingga kini dari target belanja modal 2012 sebesar Rp500 miliar," ujarnya.

Dia menambahkan, tidak tertutup kemungkinan dana belanja modal digunakan untuk akuisisi. “Dengan catatan nilai akuisisi tidak terlalu besar,” tuturnya.

Asal tahu saja, perseroan telah mengakuisisi PT Platinum Teknologi pada awal tahun 2012. PT Platinum Teknologi memiliki jaringan serat optik dan micro cell di kawasan Jakarta. Akuisisi ini bertujuan untuk menjawab permintaan dan tantangan yang sedang dihadapi oleh sebagian besar pelanggan PT Solusi Tunas Pratama Tbk. Dengan adanya jaringan serat optik ini, Perseroan dapat memperkuat solusi tambahan seperti BTS Hotel, koneksi last mile, dan backhaul. (didi)

BERITA TERKAIT

PTPP Targetkan Pendapatan Rp 28 Triliun

NERACA Jakarta - Tahun ini yang merupakan tahun politik, tidak menyurutkan bagi PT Pembangunan Perumahan Tbk (PTPP)  untuk menargetkan pertumbuhan…

Gubernur Jabar Targetkan Sebar 100 Juta Benih Ikan

Gubernur Jabar Targetkan Sebar 100 Juta Benih Ikan NERACA Bandung - Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ahmad Heryawan (Aher) menargetkan tahun…

Bekasi Cadangkan 11,5 Ton Beras Untuk Stabilkan Harga

Bekasi Cadangkan 11,5 Ton Beras Untuk Stabilkan Harga NERACA Bekasi - Dinas Ketahanan Pangan Kota Bekasi, Jawa Barat, menyiapkan cadangan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perkuat Pasar Ekspor Ke Afrika - Sido Muncul Bikin Anak Usaha di Negeria

NERACA Jakarta - Setelah sukses membuka pasar ekspor ke Filipina dengan berlanjutnya rencana pembukaan kantor pemasaran disana, kini PT Industri…

Gelar Rights Issue, SCMA Bidik Rp 3,58 Triliun

Cari pendanaan di pasar modal lewat penerbitan saham baru atau rights issue, kini tengah marah dilakukan emiten. Begitu juga halnya…

Bahana Sekuritas Taksir IHSG Capai 7.000

NERACA Jakarta – Pencapaian rekor baru indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada akhir tahun 2017…