Waspadai Cadangan Bahan Bakar Fosil yang Kian Menipis

Oleh Agus S. Soerono

Wartawan Harian Ekonomi NERACA

Para ahli geologi memperkirakan cadangan bahan bakar dari fosil seperti migas dan batubara kian menipis. Mereka yang pesimistis memperkirakan bahan bakar fosil itu hanya cukup dipakai untuk 44 tahun ke depan. Setelah menyimak berbagai pendapat para ahli itu maka sudah sepatutnya kita mulai lebih menganekaragamklan dan menggunakan bahan bakar selain migas dan batubara. Di luar migas dan batubara masih banyak sumber daya alam yang bisa dipergunakan dan jumlahnya sangat berlimpah seperti tenaga surya, panas bumi, angin, air, samudera, coal bed methane (CBM), bioethanol dan lainnya yang belum termanfaatkan secara optimal.

Selagi kita berada dalam bulan Juni yang dikenal sebagai bulan lingkungan, maka sudah sepatutnya penggunaan energi alternatif yang bisa terbarukan tersebut lebih diintensifkan. Sebab kalau tidak dimulai sekarang, dikhawatirkan kita akan tertinggal dalam penggunaannya.

Dalam penggunaan tenaga surya misalnya, pemerintah dinilai masih belum bersungguh-sungguh hendak memanfaatkannya secara optimal. Padahal negeri yang berada di sabuk khatulistiwa ini, mempunyai sumber daya panas surya yang berlimpah.

Kita tinggal menggerakkan dan memasang sel panel surya di gedung-gedung yang ada di kota besar untuk menangkap tenaga matahari itu guna dimanfaatkan bagi gedung perkantoran itu. Dari penggunaan panel surya itu, tentu banyak sekali bahan bakar fosil dan devisa yang bisa dihemat.

Yang perlu dilakukan oleh pemerintah sebagai inisiator adalah memberikan insentif bagi dimanfaatkannya panel surya itu. Kalau merujuk pengalaman negara maju, mereka bahkan memanfaatkan ladang panel surya yang luasnya puluhan hingga ratusan hektare untuk menangkap energi listrik dari tenaga panas surya itu. Kenapa Indonesia yang mempunyai panas mentari yang tak terhingga potensinya itu, tidak memanfaatkannya?

Pemerintah bisa mendorong dengan memberikan insentif pajak untuk memproduksi panel surya secara murah dan massal, menyerap energi yang berlebih dari pemilik gedung ke jaringan listrik PLN dan sebagainya.

Dari sisi sumber daya air, pemerintah dapat memperbanyak penggunaan tenaga pembangkit double dam yang bisa menghemat penggunaan air. Air yang sudah dipergunakan untuk memutar turbin pembangkit, diangkat ke waduk kedua yang ada di atas waduk pertama. Begitu pula penggunaan bioethanol dari bahan jarak pagar, yang seolah menjadi isu politis yang bersifat sporadis saja dan tak kunjung terealisasi. Hal itu harus segera dipersiapkan dan dilaksanakan sekarang, agar kita tidak tertinggal dalam penggunaan energi terbarukan itu. Atau kita tidak akan pernah sempat menggunakannya sama sekali, kalau terus ditunda-tunda.

BERITA TERKAIT

Bantu Petelur, Pemerintah Cari Bahan Baku Pakan

    NERACA   Blitar - Pemerintah Kabupaten Blitar, Jawa Timur dan Direktorat Jenderal (Ditjen) Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH)…

Polri Tengarai Ada yang Hendak Mengadu KPK-Polri

Polri Tengarai Ada yang Hendak Mengadu KPK-Polri NERACA Jakarta - Kadivhumas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto menengarai ada pihak yang…

Presiden: Pangkas Regulasi yang Hambat Inovasi! - IMF-BANK DUNIA PUJI EKONOMI INDONESIA

Bali-Presiden Jokowi kembali mengingatkan pentingnya perkembangan teknologi demi masa depan yang lebih baik. Untuk itu, Presiden akan memberikan regulasi yang lebih…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Jack Ma: “Manusia Rp594 Triliun”

Dengan kepemilikan harta yang mencapai 270 miliar RMB (Rp594 triliun) menjadikan CEO Alibaba Group Jack Ma dan keluarganya sebagai orang…

Menanti Realisasi Janji Jack Ma

Pendiri perusahaan perdagangan daring raksasa, Alibaba, Jack Ma berjanji kepada pemerintah Indonesia untuk membantu pengembangan sumber daya manusia di sektor…

Berharap Indonesia Belajar Dari "Eleven-Eleven"

Pendiri dan pemimpin Alibaba, pasar daring terbesar di China, Jack Ma berharap agar Indonesia dapat belajar dari keikutsertaan dalam pesta…