Sentimen Eropa Mereda, IHSG Berpotensi Tembus 4.000 - Perkembangan Zona Euro Terus Dicermati

Neraca

Jakarta – Adanya pergantian pemerintah baru Yunani melalui hasil pemilu, cukup meredam gejolak pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI). Pasalnya, para investor kini tidak lagi khawatir soal sentimen krisis Eropa karena adanya kepastian penyelesaian krisis tersebut.

Terlebih pasca pemilu putaran kedua di Yunani dan permintaan bailout Spanyol, kekhawatiran pasar dunia menurun cukup tajam. Berdasarkan kajian Henan Putihrai Securities melihat alokasi aset global pada safe haven instrument mengalami penurunan dalam sepekan terakhir, tren yang sudah terjadi sejak awal bulan ini.

Disebutkan, alokasi dana terlihat tetap terfokus pada aset berdenominasi dolar dan terbatas pada pasar finansial di emerging markets, termasuk Indonesia. Perkembangan positif lainnya diperkirakan akan mewarnai pasar sepekan ke depan, melihat proses stabilisasi di Eropa yang cukup baik.

Hal ini termasuk fleksibilitas pemerintah Euro terhadap kebijakan pengetatan anggaran dan penggunaan dana ESM untuk membantu sektor perbankan yang cukup diapresiasi pasar; meskipun belum ada koordinasi dan rencana yang jelas. Pertemuan tingkat tinggi Eropa tanggal 28-29 Juni akhir pekan depan akan menjadi titik penting bagi penanganan krisis di Eropa.

Di Amerika Serikat, the Fed memperpanjang kebijakan operation twist hingga akhir tahun 2012 dan berencana menjual US$ 267 miliar efek jangka panjang dan membeli efek yang memiliki jatuh tempo lebih panjang guna menurunkan biaya pinjaman dan mendorong ekonomi.

Selain itu the Fed memperkirakan ekonomi Amerika Serikat (AS) masih akan tumbuh secara moderat dalam beberapa triwulan ke depan, namun tetap mewaspadai pasar finansial global yang dapat meningkatkan risiko terjadinya penurunan outlook ekonomi.

Sementara dari dalam negeri, alokasi aset pada safe haven instrument berkurang. Sejak awal Juni posisi net sell asing mencapai Rp 1,72 triliun di pasar saham, sementara kepemilikan asing terhadap Surat Utang Negara (SUN) stabil di kisaran Rp 224 miliar.

Sentimen pasar terlihat membaik dan potensi IHSG menembus level 4,000 lebih terbuka dibandingkan beberapa pekan lalu. HP Securities menilai inflasi bukan risiko utama dalam jangka pendek di pasar domestik, melainkan perkembangan krisis di Eropa yang harus terus dicermati dengan seksama. Stabilitas nilai tukar rupiah menjadi isu penting apabila sentimen pasar memburuk.

Secara range, support dan resistance IHSG untuk sepekan depan diperkirakan akan berada di kisaran 3.820 – 4.005. Saham-saham yang disarankan untuk dicermati pekan depan diantaranya PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), PT Indika Energy Tbk (INDY), PT Bukit AsamTbk (PTBA), PT Adaro Energy Tbk (ADRO), PT Timah Tbk (TINS, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI). (bani)

BERITA TERKAIT

Nissan LEAF Sudah Terjual 300.000 Unit di Seluruh Dunia

Nissan mengumumkan telah menjual sedikitnya 300.000 unit mobil listrik andalan mereka, LEAF, di seluruh dunia, sejak model tersebut pertama kali…

Kepercayaan Investor Bawa Rekor Baru IHSG - Ditopang Positif Kinerja Emiten 2017

NERACA Jakarta – Penguatan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang kembali mencetak rekor baru di pasar modal, membuat optimisme pelaku…

Laju IHSG Kembali Cetak Rekor 6.444,51 Point - Sentimen Perombakan Kabinet

NERACA Jakarta –Lagi, tren penguatan indeks harga saham gabungan (IHSG) kembali mencetak rekor baru di posisi 6.444,51 poin seiring dengan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sekolah Pasar Modal Gratis di Buka di NTB

NERACA Mataram – Dalam rangka perbanyak investor saham di Nusa Tenggara Barat, kantor Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram menyelenggarakan…

Jakarta Garden City Pasarkan Lifestyle Center “New East”

NERACA Jakarta - PT Mitra Sindo Sukses, anak perusahaan dari PT Modernland Realty Tbk mulai pasarkan produk properti komersial terbaru…

Investasi Properti di Bali - Tavisamira Janjikan Tiga Tahun Uang Kembali

NERACA Serpong-  PT Anugerah Kasih Satu (AKS), salah satu anak usaha PT Anugerah Kasih Investama (AKI) Group yang sedang mengembangkan…