Pemerintah Mulai Garap Pasar Amerika Latin dan Karibia - DIVERSIFIKASI PASAR EKSPOR

NERACA

Jakarta - Kondisi ekonomi global yang masih diliputi ketidakpastian diperkirakan masih terus berlanjut hingga tahun depan. Berbagai upaya pemerintah untuk menggali potensi perdagangan dan investasi pun terus bergulir, salah satunya diversifikasi pasar dengan negara-negara Amerika Latin dan Karibia.

Diretur Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional Iman Pambagyo mengatakan, di tengah ketidakpastian perekonomian Eropa dan Amerika Serikat, maka digagas pertemuan ASEAN-Latin Business Forum 2012. Kerjasama kedua kawasan ini cukup strategis karena menawarkan potensi ekonomi yang cukup besar untuk digali lebih jauh. Jumlah populasi kedua kawasan ini juga sangat besar, mencapai 580 juta jiwa. Kedua kawasan ini juga tergolong sebagai kawasan emerging economics.

"Kedua kawasan tersebut menawarkan potensi ekonomi yang cukup besar untuk digali lebih jauh. Jadi tidak ada alasan untuk berpikir bahwa kita tidak bisa bekerja sama mengembangkan perdagangan dan investasi ke depan," ujarnya di Kementerian Perdagangan, Kamis (14/6).

Dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi regional sekitar 4% hingga 5% pada tahun 2012 ini, para wakil pemerintahan dan bisnis ASEAN dan Amerika Latin serta Karibia akan memaksimalkan sinergi antar kedua kawasan. Fokusnya pada isu-isu keamanan pangan, kemananan energi, infrastruktur dan teknologi serta keamanan lingkungan.

Sementara, Direktur Eksekutif ASEAN Foundation Dr. Makarim Wibisono menjelaskan, kerjasama ini dimaksudkan untuk mempromosikan transfer pengetahuan antara negara-negara Asia Tenggara dengan negara-negara Amerika Latin di bidang perdagangan dan investasi, serta meningkatkan kerjasama antara kedua daerah melalui hubungan kemitraan antar daerah.

“Secara khusus bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang potensi perdagangan dan investasi melalui pertukaran pengetahuan dan untuk mendorong mobilisasi sumber daya untuk mendukung inisiatif baru menangani kebutuhan penting dalam meningkatkan hubungan ekonomi antara kedua negara,” terangnya.

Pada 2011 nilai ekspor Indonesia ke kawasan Amerika Latin dan Karibia mencapai US$3,92 miliar dan impornya senilai US$4,63 miliar yang didominasi oleh produk pakan ternak dan sisa industri makanan, gula dan produknya, sereal, serta besi dan baja. Sedangkan, negara-negara ASEAN mengekspor berbagai produk ke Amerika Latin dan Karibia senilai US$27,5 miliar dan mengimpor beragam produk dari kedua kawasan tersebut senilai US$21,04 miliar.

BERITA TERKAIT

Ekonomi Pasar dan Pancasila

  Oleh: Nailul Huda Peneliti Indef   Setelah amandemen UUD 1945 terakhir, dialektika ekonomi Indonesia berada dalam masa vakum karena…

Pemerintah Keluarkan Moratorium Izin Lahan Sawit

      NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution memastikan moratorium izin pelepasan kawasan hutan untuk…

Pemerintah Alokasikan Dana Khusus untuk Museum

      NERACA   Jakarta - Pemerintah mengalokasikan Dana Alokasi Khusus (DAK) yang diperuntukkan bagi sejumlah museum milik pemerintah…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Tampil dengan Warna Baru, Infinix HOT S3X Siap Goda Pengguna

NERACA Jakarta – Vendor smartphone terkemuka asal Hong Kong, Infinix, mengumumkan ketersediaan varian warna baru untuk produk andalannya, Infinix HOT…

Perkuat Ekspor Perikanan, KKP Benahi Pergudangan dan Logistik

NERACA Gorontalo - Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP),  Rifky Efendi…

Secara Volume, Indonesia Eksportir Ikan Hias Terbesar Dunia

NERACA Bogor - Rifky Efendi Hardijanto, Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Kementerian Kelautan dan Perikanan…