Rights Issue BTN Tunggu Momentum Pasar Membaik

Neraca

Jakarta - Rencana Bank Tabungan Negara melakukan penawaran saham terbatas (rights issue) pada semester II tahun ini masih menunggu membaiknya pasar keuangan dunia yang kondisinya memburuk akibat krisis ekonomi di Zona Eropa. "Untuk 'rights issue' semua proses tetap kami lakukan. Namun, untuk waktunya kami lihat waktu yang tepat. Jadi, jika pasar membaik, kami akan masuk," kata Dirut Bank Tabungan Negara (BTN) Iqbal Latanro di Jakarta, Rabu.

Menurutnya, waktu yang tepat untuk right issue adalah 6 bulan hingga Oktober mendatang dan masih dimungkinkan untuk memperpanjangnya jika belum menemukan waktu yang tepat, kalau itu tidak tercapai maka akan ada audit 1 bulan dan baru akan dilaksanakan pada bulan Desember 2012.

BTN juga telah menunjuk tiga perusahaan sekuritas sebagai underwriter. "Sudah ada tiga pemenang untuk right issue yang nanti (namanya) akan diserahkan ke rapat pemegang saham," lanjut Iqbal.

Kata Iqbal, tiga perusahaan yang ditunjuk adalah PT Danareksa Sekuritas, PT CIMB Securities Indonesia dan PT Indo Premier Securities. Underwriter dan internal selling agent yang dipilih adalah (perusahaan) domestik, dan mereka akan menjadi joint underwriter.

Bank Tabungan Negara (BTN) memastikan hanya menggelar penawaran saham terbatas sebanyak 10% saham, sementara Kementerian BUMN telah menyetujui pelepasan jumlah saham pemerintah lebih dari 10% dari 72,92% menjadi 60%.

Pada tahun ini, BTN berencana menggelar dua aksi korporasi dalam bentuk "rights issue" dan penerbitan kredit investasi kolektif efek beragun aset (KTK EBA). KIK EBA yang direncanakan pada kuartal IV/2012 ditargetkan Rp1 triliun.

Hingga triwulan I 2012, aset BTN tumbuh 30%, dana pihak ketiga tumbuh 33,67%, kredit dan pembiayaan tumbuh 24,51%, laba bersih 27,66%, NPL 2,22%, CAR 16,89%, NIM 5,93%, dan ROE 17,19%. (ria)

BERITA TERKAIT

BTN Ajak Generasi Milenial Jadi Pengusaha Properti

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) mendorong generasi milenial untuk menjadi pengusaha properti yang mumpuni. Salah satunya dengan aktif…

Perusahaan Properti Bekasi Fokus Garap Pasar Milenial

Perusahaan Properti Bekasi Fokus Garap Pasar Milenial   NERACA Bekasi - Kalangan pengusaha properti di wilayah Kota Bekasi, Jawa Barat, mengincar…

Meizu 16th Siap Ramaikan Pasar Smartphone Indonesia

Meizu turut meramaikan pasar smartphone flagship Indonesia dengan merilis Meizu 16th. Sama seperti sejumlah produk flagship lain, Meizu 16th disokong…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Catatkan 3.353 Investor - Kalteng Urutan 23 Jumlah Investor Terbanyak

NERACA Palangka Raya - PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat hingga akhir September 2018 jumlah investor di Provinsi Kalimantan…

Puradelta Bukukan Penjualan Rp 651 Miliar

NERACA Jakarta - PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) mencatatkan marketing sales menjadi Rp651 miliar sepanjang Januari – September 2018. Dengan…

Sunson Textile Bukukan Laba Rp 15.05 Miliar

Sampai dengan September 2018, PT Sunson Textile Manufacture Tbk (SSTM)  mencatatkan laba tahun berjalan sebesar Rp15,05 miliar atau membaik dibanding periode…