Cara Merawat Batik

NERACA

Perawatan batik tidak sesederhana merawat jenis pakaian lainnya, terlebih batik yang anda miliki adalah batik berkualitas tinggi seperti batik tulis. Ada beberapa cara mudah yang dapat anda lakukan dalam merawat kain atau pakaian batik yang anda miliki agar kualitas batik tetap terjaga dan berumur panjang. Berikut beberapa cara yang harus anda lakukan.

Gunakan sabun cuci khusus untuk kain batik. Bisa diperoleh di pasaran.

Anda juga bisa mencuci baju batik dengan sampo rambut. Namun, Anda harus melarutkannya hingga tidak ada bagian yang mengental, kemudian, celupkan desain batik.

Anda juga bisa menggunakan buah lerak atau daun tanaman dilem yang sudah diredam air hangat untuk mencuci batik. Caranya dengan meremas-remas buah lerak atau daun dilem sampai mengeluarkan busa lalu tambahkan air secukupnya. Bahan tersebut siap digunakan untuk mencuci batik. Aroma buah lerak mampu mencegah munculnya hewan kecil yang bisa merusak model baju batik.

Jangan pernah menggunakan detergen dan menggosoknya. Jika batik tak terlalu kotor, cukup rendam di air hangat. Tapi jika benar-benar kotor, noda bisa dihilangkan dengan sabun mandi atau kulit jeruk. Caranya yaitu dengan mengusapkan sabun mandi atau kulit jeruk di bagian yang kotor tadi.

Saat akan menjemurnya, batik yang basah tak perlu diperas. Jangan menjemurnya langsung di bawah sinar matahari. Jemurlah di tempat teduh atau diangin-anginkan hingga kering.

Saat menjemurnya, tarik bagian tepi batik secara perlahan agar serat yang terlipat kembali ke posisi semula.

Setelah batik kering, hindari menyetrika batik secara langsung. Jika batik tampak sangat kusut, semprotkan sedikit air di atas kain batik lalu letakkan sehelai alas kain di atasnya, baru disetrika.

Jangan menyemprot langsung kain batik Anda dengan pewangi. Sebaiknya, tutupi dulu batik tulis dengan koran, lalu semprotkan cairan pewangi dan pelembut kain tadi di atas koran.

Jangan semprotkan parfum atau minyak wangi langsung ke kain batik, terutama batik sutra dengan pewarna alami.

Anda harus menyimpan batik di plastik agar tak dimakan ngengat. Saat disimpan dalam lemari jangan diberi kapur barus, karena zat padat ini sangat keras dan bisa merusak batik.

Cara lain agar batik tak dimakan ngengat, beri sedikit merica yang dibungkus tisu di lemari tempat menyimpan batik. Atau, letakkan akar wangi yang sudah dua kali melalu proses pencelupan dalam air panas dan dijemur hingga kering. Baju Batik anda akan selalu tampil baru seperti di tempat penjual batik dan penjual baju batik.

BERITA TERKAIT

Ini Cara Jitu Atasi Varises

Varicose vein atau varises kerap jadi momok menakutkan untuk perempuan, apalagi jika ingin berlibur ke pantai atau lokasi wisata air…

Menteri Koperasi dan UKM - Penting Merawat Gagasan Bung Hatta Tentang Koperasi

AAGN Puspayoga Menteri Koperasi dan UKM Penting Merawat Gagasan Bung Hatta Tentang Koperasi Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM AAGN…

Cara Buka Smartphone Saat Lupa Password

Mengaktifkan password atau pola keamanan pada smartphone adalah hal yang sangat penting dilakukan. Selain menjaga keamanan data pribadi, mengunci smartphone…

BERITA LAINNYA DI PELUANG USAHA

Intip Usaha Minuman Alpukat Kocok - Lagi Naik Daun

Di tengah cuaca yang lagi panas-panasnya memang paling cocok kalau minum minuman dingin yang bisa menyejukkan tenggorokan. Di daerah Jalan…

Cara Menyusun Anggaran Usaha Kecil

Memulai sebuah bisnis membutuhkan modal yang tidak sedikit. Setelah modalnya ada, harus ada pengaturan anggaran supaya bisa dipakai dengan baik.…

Mengaduk Peruntungan Bisnis Keju Rumahan

Siapa yang tidak kenal keju? Produk olahan susu ini sudah sangat populer di kalangan anak-anak, remaja, hingga orang dewasa. Citarasanya…