BEI Berikan Insentif Hapus Biaya Transaksi - Geliatkan Transaksi Pasar ETF

NERACA

Jakarta – Dorong pertumbuhan pasar exchange traded fund (ETF), PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus berbenah melakukan pembangunan infrastruktur, regulasi dan termasuk memberikan insentif. Hal ini dimaksudkan agar pasar ETF yang tengah dikembangkan bisa tumbuh positif. Apalagi, BEI menargetkan pengembangan pasar ETF bisa selesai semester pertama tahun ini.

Direktur Pengembangan BEI, Hasan Fawzi menjelaskan, pengembangan tersebut mencakup perubahan mekanisme serta tambahan insentif di luar penghapusan biaya transaksi dan pengenaan biaya final untuk ETF. "ETF ini kami akan revitalisasi ada penyempurnaan di mekanisme. Kami akan buka pembatasan maksimal pergerakan harga harian yang selama ini dibatasi hanya 10 poin. Kemudian ada insentif untuk dealer partisipan,"ujarnya di Jakarta, kemarin.

Disampaikanya, BEI tengah mengajukan skema pemberian insentif bagi diler partisipan alias perusahaan efek yang menyediakan likuiditas di pasar primer maupun sekunder untuk ETF. Sebab, BEI ingin para diler partisipan benar-benar efektif menjadi penyedia likuiditas (liquidity provider). "Nah nanti mungkin praktik market making-nya yang membutuhkan mereka untuk ada posisi short dulu, sebelumnya itu akan kami ajukan untuk disetujui oleh OJK dan sebagainya,"kata Hasan.

Kemudian, BEI juga akan tetap membebaskan underlying yang digunakan sebagai basis ETF. Sepanjang prospektus jelas, sehingga pergerakan harga tidak jauh dari pergerakan underlying-nya. Menurutnya, sejauh ini perkembangan ETF cukup baik mengingat, produk ini sempat mati suri pada 2007-2017. Dalam 10 tahun tersebut, pasar modal dalam negeri hanya menerbitkan 10 produk ETF. Sedangkan saat ini terdapat 40 produk ETF. “Kuncinya ketersediaan diler partisipan yang tadinya terbatas sampai 2017 hanya dua, per hari ini sudah enam dan ada di antrean beberapa lagi. Jadi liquidity provider sudah mulai banyak sehingga MI mulai banyak pilihan. Nah itu juga yang mendorong mereka berani dan lebih mau menerbitkan ETF baru," ujar dia.

Selain itu, Hasan melihat bahwa secara global terjadi pergeseran tren dari active manage fund menjadi pasive manage fund. Dia mencuplik data milik negara Paman Sam di mana dalam sepanjang 2009-2018 terjadi peningkatan nilai dana kelolaan manage fund sebesar US$ 1,6 triliun. Sedangkan dana kelolaan active manage fund turun sekitar US$ 1,4 triliun.”Jadi memang betul trennya global tetapi juga karena ekosistem semakin memungkinkan karena tersedia pilihan underlying indeks yang semakin spesifik," kata Hasan.

Sementara Deputi Direktur Pengawasan dan Pengembangan Pengelolaan Investasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Halim Haryono menyebutka, pada 2017, produk reksadana ETF hanya sebanyak 12 produk. Namun, kini reksadana yang bisa diperdagangkan di bursa ini sudah mencapai 40 produk. Data tersebut mengindikasikan pertumbuhan reksadana ETF yang subur pada dua tahun terakhir.

Head of Investment Research Infovesta Utama, Wawan Hendrayana mengatakan, moncernya performa dan pertumbuhan reksadana ETF justru tidak terlepas dari kinerja rata-rata reksadana saham konvensional yang di bawah indeks.

BERITA TERKAIT

Bidik Dana IPO Rp 150 Miliar - Bumi Benowo Tambah Land Bank di Gresik

NERACA Jakarta – Di tengah kondisi pasar saham yang lesu, minat perusahaan untuk mencatatkan saham perdananya di pasar modal masih…

Penjualan Alat Berat UNTR Masih Terkoreksi

NERACA Jakarta – Penjualan alat berat PT United Tractors Tbk (UNTR) di awal tahun ini masih terkoreksi seiring dengan lesunya…

Berkat Stimulus Negara Maju - IHSG Masih Bertahan di Zona Hijau

NERACA Jakarta – Indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada perdagangan Kamis (26/3) kembali unjuk gigi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kewenangan Perhitungan Kerugian Negara - Mengembalikan Peran dan Pungsi BPK Pada Khittahnya

Kasus gagal bayar klaim PT Asuransi Jiwasraya menjadi perhatian publik dan termasuk pelaku industri asuransi yang mengaku khawatir bakal memberikan…

BTN Buyback Saham Senilai Rp 275 Miliar

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk melakukan pembelian saham perseroan atau buyback saham berkode BBTN tanpa melalui Rapat Umum Pemegang…

Ditopang Layanan Penundaan Kapal - Jasa Armada Bukukan Untung Rp 90 Miliar

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019 kemarin, PT Jasa Armada Indonesia Tbk (IPCM) berhasil membukukan laba bersih Rp90 miliar atau…