Pemkot Palembang Awasi Ketat Makanan Berformalin

Pemkot Palembang Awasi Ketat Makanan Berformalin

NERACA

Palembang - Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang, Sumatera Selatan melakukan pengawasan secara ketat terhadap peredaran makanan yang menggunakan formalin untuk melindungi warga setempat dari produk makanan yang terkontaminasi bahan kimia berbahaya bagi kesehatan manusia.

"Untuk melakukan pengawasan ketat , kami meminta petugas pengelola pasar tradisional melakukan pemeriksaan sampel bahan makan yang dijual di tempatnya dengan mengunakan alat penguji formalin," kata Wakil Wali Kota Palembang Fitrianti Agustinda di Palembang, Rabu (12/2).

Pihaknya juga selalu mengingatkan produsen makanan di kota setempat menghentikan penggunaan formalin dan bahan kimia berbahaya lainnya terhadap produk makanan karena dapat membahayakan kesehatan manusia.

"Makanan dan minuman yang dihasilkan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) sekarang ini masih sering ditemukan menggunakan bahan kimia berbahaya bagi kesehatan. Permasalahan ini menjadi perhatian serius bagi kami untuk segera diselesaikan guna melindungi warga kota," ujarnya.

Bahan kimia masih sering digunakan pelaku UMKM dalam memproduksi makanan dan minuman. Selain formalin, juga ada boraks, dan pewarna tekstil. Produk yang paling sering ditemukan mengandung bahan kimia berbahaya tersebut, seperti tahu, mi, dan kwetiau.

Dia menjelaskan bahan kimia tersebut jika dibiarkan digunakan produsen makanan dan minuman dapat menimbulkan berbagai penyakit bagi warga yang sering mengonsumsinya.

Untuk melindungi warga Palembang agar tidak mengonsumsi makanan dan minuman yang mengandung bahan kimia berbahaya, pihaknya rutin menurunkan tim dari Dinas Kesehatan bersama petugas BPOM ke pasar tradisional dan modern.

Pedagang yang menjual makanan yang mengandung bahan kimia berbahaya itu diberikan peringatan keras, sedangkan produsennya diberikan peringatan dan pembinaan, serta produknya disita dan dimusnahkan.

"Kemudian bagi pedagang dan produsen yang diberikan peringatan dan pembinaan, dalam kegiatan pengawasan berikutnya ditemukan tetap menjual dan memproduksi makanan mengandung bahan kimia berbahaya tersebut akan ditindak tegas sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku," kata dia. Ant

BERITA TERKAIT

Penerapan Social Distancing Skala Besar di Wilayah Jakarta Pusat

Jakarta- Warga RW 04 di Kelurahan Gunung Sahari Utara, Kecamatan Sawah Besar, Jakarta Pusat,  melakukan pembatasan secara mandiri di lingkungannya…

Kinerja RS Darurat Wisma Atlet Menunjukkan Hasil yang Signifikan

Jakarta- Setelah Sabtu (4/4) sebanyak 20 orang yang tergolong ODP (Orang Dalam Pemantauan) dan PDP (Pasien Dalam Pemantauan) yang dirawat…

Pengusaha Peduli NKRI: Datangkan 80 ton Alat Kesehatan

Pengusaha Peduli NKRI: Datangkan 80 ton Alat Kesehatan  NERACA Jakarta - Sektor industri melalui Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN)…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Produk Frozen Food Inovasi Baru di Ibukota

Jakarta-Dalam mengahadapi fenomena #dirumahaja karena virus COVID 19 , menghindari berbelanja bahan makanan dari luar menjadi salah satu cara tepat…

73 Jamaah Tabligh Positif Covid-19 Dibawa ke RSD Wisma Atlet

Jakarta-Wakil Panglima Komando Tugas Gabungan Terpadu (Wapangkogasgabpad) RSD Wisma Atlet, Brigjen Muhammad Saleh Mustafa mengatakan, Sudin Kesehatan Jakbar pada 26…

Diskominfo Sukabumi Catat 126 Pengaduan Masyarakat Masuk ke e-Super dan e-Lapor

Diskominfo Sukabumi Catat 126 Pengaduan Masyarakat Masuk ke e-Super dan e-Lapor   NERACA Sukabumi - Sampai dengan triwulan pertama, jumlah pengaduan…