Pemprov DKI Diminta Terus Tindak Tempat Hiburan Kedapatan Narkoba

Pemprov DKI Diminta Terus Tindak Tempat Hiburan Kedapatan Narkoba

NERACA

Jakarta - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta terus menindak tegas tempat hiburan malam yang melanggar aturan, khususnya terkait dengan adanya peredaran narkoba.

Terkahir, Pemprov DKI Jakarta telah menutup kegiatan usaha tempat hiburan malam Monggo Mas dan Golden Crown. Namun, ternyata masih ada tempat hiburan malam yang diduga kuat menjadi tempat peredaran Narkoba.

Pada Sabtu (15/2) dini hari, saat dilakukan razia di tempat hiburan malam Black Owl yang berada di kawasan Pantai Indah Kapuk (PIK), Jakarta Utara, oleh Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya, diketahui 12 pengunjung positif menggunakan narkoba.

Adanya temuan itu, membuat Wakil Sekretaris Fraksi Partai Gerindra DPRD DKI Jakarta, Adi Kurnia Setiadi mendesak Pemprov DKI Jakarta untuk menutup Diskotek Black Owl.

Adi menjelaskan, tindakan tegas penutupan tersebut mengacu pada Peraturan Gubernur (Pergub) DKI Jakarta Nomor 18 Tahun 2018 tentang Penyelenggaraan Usaha Pariwisata terkait sanksi administratif terhadap pelanggaran narkotika, prostitusi dan perjudian.

Dalam Pasal 54 Ayat 1 Pergub ini tegas menyatakan bahwa setiap manajemen perusahaan pariwisata yang terbukti melakukan pembiaran terjadinya peredaran, penjualan dan pemakaian narkotika dan/atau zat psikotropika lainnya di lokasi tempat usaha pariwisata dalam satu manajemen dilakukan pencabutan Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) secara langsung.

"Sesuai aturan Pergub, Diskotek Black Owl ya harus ditutup kalau terbukti ada peredaran narkoba. Ini supaya tidak ada kesan tebang pilih, semua yang melanggar harus ditindak tegas," ujarnya, Minggu (16/2).

Anggota Komisi B ini juga meminta kepada Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Disparekraf) DKI Jakarta agar memberikan pengawasan ketat terhadap tempat hiburan lain supaya tak ada lagi peredaran atau jual beli barang haram tersebut."Harus ada pengawasan ketat dari Disparekraf supaya tidak kecolongan terus," tandasnya. Mohar

BERITA TERKAIT

Penerapan Social Distancing Skala Besar di Wilayah Jakarta Pusat

Jakarta- Warga RW 04 di Kelurahan Gunung Sahari Utara, Kecamatan Sawah Besar, Jakarta Pusat,  melakukan pembatasan secara mandiri di lingkungannya…

Kinerja RS Darurat Wisma Atlet Menunjukkan Hasil yang Signifikan

Jakarta- Setelah Sabtu (4/4) sebanyak 20 orang yang tergolong ODP (Orang Dalam Pemantauan) dan PDP (Pasien Dalam Pemantauan) yang dirawat…

Pengusaha Peduli NKRI: Datangkan 80 ton Alat Kesehatan

Pengusaha Peduli NKRI: Datangkan 80 ton Alat Kesehatan  NERACA Jakarta - Sektor industri melalui Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN)…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Produk Frozen Food Inovasi Baru di Ibukota

Jakarta-Dalam mengahadapi fenomena #dirumahaja karena virus COVID 19 , menghindari berbelanja bahan makanan dari luar menjadi salah satu cara tepat…

73 Jamaah Tabligh Positif Covid-19 Dibawa ke RSD Wisma Atlet

Jakarta-Wakil Panglima Komando Tugas Gabungan Terpadu (Wapangkogasgabpad) RSD Wisma Atlet, Brigjen Muhammad Saleh Mustafa mengatakan, Sudin Kesehatan Jakbar pada 26…

Diskominfo Sukabumi Catat 126 Pengaduan Masyarakat Masuk ke e-Super dan e-Lapor

Diskominfo Sukabumi Catat 126 Pengaduan Masyarakat Masuk ke e-Super dan e-Lapor   NERACA Sukabumi - Sampai dengan triwulan pertama, jumlah pengaduan…