Uni Charm Patok IPO Rp 1.500 Per Saham

NERACA

Jakarta - PT Uni-Charm Indonesia Tbk akhirnya menetapkan harga initial public offering (IPO) pada Rp 1.500 per saham. Harga IPO ini lebih mendekati kisaran bawah rentang sebelumnya, yakni antara Rp 1.400 per saham hingga Rp 1.800 per saham. Emiten ini akan menggunakan kode saham UCID. Informasi tersebut disampaikan perseroan seperti dikutip dalam laman PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) di Jakarta, kemarin.

Dengan harga IPO tersebut, produsen Mamypoko ini akan meraup dana IPO Rp 1,25 triliun. Uni-Charm menawarkan 831,31 juta saham baru atau setara 20% dari modal ditempatkan dan disetor penuh dengan nilai nominal Rp 100 per saham. Perseroan mengungkapkan, pelaksanaan penawaran umum dimulai pada Kamis (12/12) hingga Jumat (13/12). Setelah itu, Uni-Charm Indonesia akan mencatatkan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Jumat (20/12).

Perusahaan ini juga akan melaksanakan program alokasi saham karyawan alias employee stock allocation (ESA) dengan mengalokasikan 1,69 juta saham atau sebanyak 0,04%. Dengan asumsi terjualnya seluruh saham yang ditawarkan, maka susunan permodalan dan pemegang saham perusahaan menjadi Unicharm Corporation memegang kepemilikan saham 59,2%, PT Purinusa Ekapersada 20,8%, masyarakat 19,96% dan 0,04%.

Adapun, Uni-Charm Indonesia menunjuk penjamin pelaksana emisi efek PT Sinarmas Sekuritas dengan porsi menjamin 94,47%. Kemudian penjamin emisi efek lainnya adalah PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk dengan porsi 2,57%, PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia dengan porsi 1,52%, dan PT Panin Sekuritas Tbk dengan porsi 1,44%. Bersamaan dengan penawaran umum perdana ini, perseroan akan melakukan program alokasi saham karyawan (Employee Stock Allocation atau ESA) dengan mengalokasikan saham sebanyak-banyaknya sebesar 1,70 juta saham atau sebanyak-banyaknya 0,04% dari jumlah seluruh modal ditempatkan dan disetor penuh setelah penawaran umum perdana saham perseroan.

Uni-Charm Indonesia memiliki total aset Rp7,26 triliun per 30 Juni 2019. Adapun, jumlah liabilitas sebesar Rp4,32 triliun dan ekuitas Rp2,95 triliun. Hingga 30 Juni 2019, pendapatan bersih tercatat Rp4,21 triliun atau naik 7,12% secara tahunan. Adapun, laba periode berjalan yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp153,91 miliar atau naik 72,74% secara tahunan.Perseroan juga merencanakan membagikan dividen sebesar 20% dari jumlah laba bersih setelah pajak dimulai untuk tahun buku 2019 yang pembayarannya dimulai sejak 2020.

BERITA TERKAIT

Gandeng Perusahaan Tiongkok - Kresna Berambisi Terdepan Garap Bisnis Starup

NERACA Jakarta-Sibuk membawa beberapa anak usahanya go public dan juga sukses mengembangkan bisnis digitalnya, PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN)…

Bangun Kompleks Petrokimia - Chandra Asri Petrochemical Dapat Tax Holiday

NERACA Jakarta – Sebagai komitmen patuh terhadap pajak, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) mendapatkan keringanan pajak atau tax holiday…

Ekspansi Bisnis di Kongo - 10 Perusahaan Indonesia Garap Proyek Strategis

NERACA Jakarta – Membidik potensi pasar luar negeri dalam pengembangan bisnisnya, The Sandi Group (TSG) Global Holdings bersama entitas bisnisnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tambah Fasilitas Produksi Gas - Sale Raya Targetkan Dana IPO US$ 100 Juta

NERACA Jakarta — Menggeliatnya industri minyak dan tambang (migas) dimanfaatkan langsung PT Sele Raya untuk mencari permodalan di pasar modal…

Danai Belanja Modal - Smartfren Kantungi Pinjaman Rp 3,10 Triliun

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Smartfren Telecom Tbk (FREN), melalui PT Smart Telecom meraih kredit dari China Development…

Selesaikan Lilitan Utang - MYRX Tawarkan Aset dan Konversi Saham

NERACA Jakarta – Menyampaikan itikad baik untuk melunasi utang akibat gagal bayar atas pinjaman individu, PT Hanson International Tbk (MYRX)…