Manisnya Berbisnis Lebah Madu

NERACA

Sekarang ini ternak lebah madu merupakan peluang bisnis yang menjanjikan untung besar setiap bulannya. Besarnya manfaat madu membuat harga jualnya cukup tinggi.

Membudidayakan lebah madu memang menawarkan segudang keuntungan. Selain untuk memenuhi permintaan dalam negeri, peluang ekspor terbilang tinggi. Daya tarik bisnis madu adalah dari keunggulan khasiat madu yang tak perlu disangsikan lagi.

Khasiat madu bahkan sudah diketahui sejak zaman Mesir dan Yunani Kuno. Di Zaman Mesir kuno, larutan madu dimanfaatkan sebagai zat pengawet daging binatang buruan dan mumi raja-raja Fir’aun. Madu juga diyakini dapat memperpanjang umur orang yang mengonsumsinya. Manfaat lain adalah racun sengatnya ternyata bisa untuk pengobatan berbagai penyakit. Di Cina, lebah juga dimanfaatkan oleh perkebunan untuk membantu proses penyerbukan tanaman tertentu.

Untuk produk sampingan dari lebah selain madu adalah royal jelly (susu ratu) yang dimanfaatkan dalam menjaga stamina dan penyembuhan penyakit, sebagai bahan campuran kosmetika, bahan campuran obat-obatan.

Bee pollen (tepung sari) misalnya, dapat dimanfaatkan untuk campuran bahan obat-obatan. Lilin lebah (malam) dimanfaatkan untuk industri farmasi dan kosmetika sebagai pelengkap bahan campuran. Dan propolis (perekat lebah) yang dipercaya untuk penyembuhan luka, penyakit kulit dan membunuh virus influenza.

Ada beragam jenis lebah madu yang layak dibudidayakan, tapi yang pupuler diternakkan di antaranya lebah hutan (Apis dorsata), lebah lokal (Apis cerana), dan lebah unggul (Apis mellifera). Yang lebih disukai oleh peternak adalah jenis lebah unggul yaitu Apis mellifera. Jenis ini diyakini memiliki kelebihan antara lain daya adaptasi lebih tinggi, produksi madu yang dihasilkan lebih banyak dan juga lebih jinak.

Namun ada juga kekurangannya yaitu lebah jenis ini (Apis mellifera) lebih peka terhadap tungau Varroa. Untuk mendapatkannya anda bisa mendatangi unit perlebahan di dinas peternakan setempat, Apriari yang sudah ternama atau juga bisa memesannya pada kami.

Memilih Lokasi

Alam Indoensia sebenarnya masih sangat potensial untuk dimanfaatkan beternak lebah. Hutan yang masih terhampar, areal perkebunanan yang membentang, kawasan perhutani, petani bunga adalah lahan subur untuk beternak lebah.

Idealnya adalah lahan perkebunan atau taman bunga seperti perkebunan kopi, karet, mangga, randu, kaliandra, kelengkeng, juwet, apel, dan rambutan. Jenis pohon tersebut akan berbunga banyak dan dalam waktu yang relatif lama. Tidak usah membeli perkebunan, cukup dengan menyewa lahan tersebut sampai musim bunga tanaman tersebut selesai sehingga akan dihasilkan madu berdasarkan spesifikasi jenis bunga.

Lahan potensial untuk beternak lebah terutama di Pulau Jawa (Malang, Pasuruan, Mojokerto) karena masih kaya akan kawasan hutan dan perkebunan. Bagi mereka yang berminat, tak perlu modal besar untuk membeli lahan perkebunan, tapi cukup dengan menyewanya. Biaya sewa lahan tergantung masing-masing pemilik.

Ada lahan yang disewakan tanpa pengamanan dan ada lahan yang disewakan dengan pengamanan. Tentu lahan yang disewakan dengan pengamanan lebih mahal karena kita tidak perlu tidur di areal perkebunan atau hutan untuk menjaga stup-stup lebah kita.

Terkait permodalan, hampir semua orang dalam hal membuka usaha baru terbentur dengan modal. Mungkin jarang yang memikirkan bagaimana kalau usaha tanpa modal atau sedikit modal dan berhasil.

Membuka usaha perlebahan tidak sama dengan membuka usaha di bidang perunggasan seperti ternak ayam, itik, puyuh atau bahkan ternak ruminansia seperti sapi potong, sapi perah, kambing, kerbau dan lainnya. Beternak lebah tidak membutuhkan lahan yang luas, kandang dengan biaya investasi besar, biaya pakan, obat-obatan atau kesehatan.

Usaha peternakan lebah adalah flying system. Artinya, usaha ini tidak punya lahan atau lokasi yang tetap. Mengapa? Karena kehidupan ternak ini mengikuti musim berbunga tanaman tertentu sehingga lokasi peternakannya pun berpindah-pindah. Karenanya tidak membutuhkan modal lahan untuk pembuatan kandang dan juga biaya pakan. Cukup menyewa atau nitip dengan system bagi hasil dengan pengelola perkebunan, dinas perhutani atau petani bunga selama musim bunga.

Modal yang diperlukan untuk memulai bisnis ini terdiri dari dua modal yaitu modal investasi dan modal kerja. Modal investasi (dana) yang diperlukan untuk memulai bisnis yang satu ini juga relatif murah. Dengan hanya sekitar Rp 200.000-Rp 500.000 (tergantung jenis lebahnya), kita sudah mendapatkan satu kotak lebah madu yang berisi empat sisir (sarang). Satu kotak berisi satu ratu lebah dan lebih kurang 10.000 ekor lebah pekerja.

Biasanya jenis usaha tertentu membutuhkan keahlian khusus untuk perawatannya dan tidak semua orang mampu menanganinya. Tapi tidak halnya dengan bidang perlebahan. Sektor usaha ini tidak membutuhkan keahlian khusus sehingga semua orang bisa mengusahakannya.

Kalau kita menengok sejarah perlebahan, sebenarnya cara beternak lebah sudah dikenal orang sejak zaman dulu. Orang dahulu cara beternak lebah dengan sistem menetap. Ada yang memindahkan koloni lebah liar ke dalam atap rumahnya, ada yang cukup dengan menggantung gelodok yang hanya terbuat dari batang pohon kelapa di pepohonan sekitar rumah atau hutan.

Akan tetapi dengan semakin menipisnya jumlah ketersediaan pakan maka para peternak lebah mempunyai cara baru yaitu menggembalakan atau angon. Sistem angon diyakini lebih menguntungkan daripada sistem menetap. Mengapa ? karena dengan sistem menetap, petani paling bisa memanen madu 2-3 dalam setahun dan jumlahnya pun sedikit. Sedangkan dengan sistem angon, lebah bisa dipanen satu bahkan dua kali dalam sebulan.

Related posts