Pendapatan SGRO Terkoreksi Tipis 0,87%

Di kuartal tiga 2019, PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) mencatatkan pendapatan sebesar Rp2,26 triliun atau terkoreksi tipis 0,87% dibandingkan priode yang sama tahun lalu sebesar Rp 2,28 triliun. Emiten perkebunan ini dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menjelaskan, penurunan disebabkan akibat tertekannya kontributor utama yakni penjualan produk kelapa sawit yang terkoreksi 0,45% menjadi Rp2,20 triliun.

Selain itu, penjualan emiten berkode saham SGRO kepada pelanggan yang melebihi 10% dari total penjualan pun berkurang. Pada periode Januari—September total penjualan SGRO kepada 4 klien utama tercatat Rp1,60 triliun turun 10,31% dari realisasi tahuhn lalu Rp1,78 triliun. Salah satu perusahaan yang mengurangi pembelian ialah PT Sumber Indah Perkasa dari posisi Rp802,99 miliar menjadi Rp466,05 miliar.

Menurunnya total penjualan anak usaha Sampoerna itu ikut ditekan oleh beban pokok penjulan yang naik tajam 11,09% . Periode ini SGRO mencatatkan total beban pokok sebesar Rp1,87 triliun sedangkan periode yang sama tahun lalu Rp1,68 triliun. Setelah dikurangi dengan beban pemasaran, beban umum dan beban lainnya, laba usaha SGRO periode ini menjadi Rp202,46 miliar turun curam 46,70% dari periode yang sama tahun lalu Rp379,91 miliar.

Sementara itu, total laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk lebih kecil lagi yakni Rp16,40 miliar. Jumlah itu anjlok 90,23% dari realisasi tahun lalu sebesar Rp168,84 miliar. Adapun laba per saham yang dibagikan menjadi Rp9 turun dari realisasi tahun lalu Rp93.

Di sisi lain, SGRO mencatatkan peningkatan aset dari posisi Rp9,01 triliun menjadi Rp9,37 triliun. Total aset lancar tercatat sebesar Rp1,50 triliun dengan aset tidak lancar Rp7,86 triliun. Adapun total liabilitas SGRO tercatat Rp5,23 triliun dengan liabilitas jangka pendek Rp2,65 triliun dan libilitas jangka panjang Rp2,58 triliun. Terakhir, kas dan setara kas akhir periode SGRO tercatat sebesar Rp173,799 miliar.

BERITA TERKAIT

WanaArtha Life Ambil Bagian di WEF Annual Meeting 2020

PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha atau yang lebih dikenal dengan WanaArtha Life kembali ambil bagian di World Economic Forum Annual…

LPPF Telah Buyback 87,52 Juta Saham

Jaga pertumbuhan harga saham di pasar modal, PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) telah melaksanakan pembelian kembali saham (buyback) sebanyak…

XL Edukasi 100 SMA Cara Sehat Internet

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan dalam memajukan sarana pendidikan, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) melakukan roadshow ke 100…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Targetkan Dana IPO US$ 1 Miliar - Lion Air Rencanakan Akuisisi Armada Pesawat

NERACA Jakarta – Sempat tertunda rencana penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) PT Lion Mentari Airlines (Lion…

Satu Global Serap IPO Agro Yasa Lestari

NERACA Jakarta – Setelah resmi mengantongi pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), rencana PT Agro Yasa Lestari Tbk (AYLS)…

Investree Pasarkan Obligasi Ritel SBR009

NERACA Jakarta – Sukses jualan obligasi ritel yang diterbitkan pemerintah. Di awal tahun 2020 ini, Investree (PT Investree Radhika Jaya)…