Rapat Perdana dengan DPR, Angela Tanoesoedibjo Paparkan Strategi Ekosistem Sustainable Tourism

Jakarta, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) di bawah komando Menparekraf Wishnutama Kusubandio dan Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo memiliki target besar. Kolaborasi keduanya melaksanakan target dari Presiden Joko Widodo, yaitu menjadikan Parekraf sebagai sektor penyumbang devisa terbesar, sektor yang bisa meningkatkan ekonomi di daerah, menyejahterakan masyarakat dan membuka lapangan pekerjaan selebar-lebarnya di Tanah Air."Dan satu lagi, kita sebagai negara makin meningkat citranya," ungkap Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo seusai rapat kerja perdana Kemenparekraf dengan Komisi X DPR RI di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta.

Untuk pariwisata, setahun ke depan Kemenparekraf akan fokus mengembangkan lima destinasi wisata prioritas, yakni Danau Toba (Sumatera Utara), Candi Borobudur (Jawa Tengah), Mandalika (Nusa Tenggara Barat), Labuan Bajo (Nusa Tenggara Timur) dan Likupang (Sulawesi Utara). Prinsipnya, kata Angela, membangun eksosistem yang berkelanjutan."Mengembangkan lima destinasi prioritas itu tentunya dari membentuk ekosistem. Ekosistemnya harus sustainable, sustainable tourism. Kita juga harus koordinasi, bekerja sama dengan kementerian lain,"kata Angelayang tampil anggun dalam balutan batik abu-abu.

Putri sulung pasangan Hary dan Liliana Tanoesoedibjo itu menyebutkan tantangan terbesar untuk mengembangkan dan memajukan pariwisata Indonesia. Menurutnya, menyelaraskan produk wisata dengan konservasi alam dan budaya menjadi tantangannya. "Wisata kita itu kan basisnya alam dan budaya. Itu basis besarnya ya, tentu ada yang lain-lainnya juga. Jadi, ini yang harus kita jaga. Ini menjadi titik yang sangat penting bagi kami di Kementerian Parekraf, ini akan kami fokuskan," kata Angela.

Kemenparekraf, lanjut Angela, juga ingin memberikan pengalaman tak terlupakan bagi wisatawan, baik wisatawan lokal maupun mancanegara saat mengunjungi destinasi-destinasi wisata di Tanah Air.l, terutama di lima destinasi wisata super prioritas tersebut. Baginya, promosi hanya sebagian kecil dari upaya memajukan pariwisata Indonesia. Sebab, banyak destinasi wisata yang ramai berkat promosi dari mulut ke mulut."Promosi itu di ujung, yang penting produknya dulu. Produknya baik, sustainable, orang pasti akan kembali lagi, bawa orang lebih banyak lagi. Experience itu yang penting," kata Angela.

Peraih gelar Master of Commerce dari University of New South Wales, Australiaitu menambahkan, bersama Menparekraf Wishnutama Kusubandio dirinya yakin bisa mewujudkan visi Presiden Joko Widodo di sektor pariwisata. "Kita bisa dibilang satu kesatuan. Saya bantu untuk memastikan semua arahan dan strategi dieksekusi dengan baik. Banyak koordinasi internal, koordinasi dengan kementerian lain, supaya benar-benar done dan deal saya fokus mengawasi itu," ujar Angela. (*)

BERITA TERKAIT

BI PERTAHANKAN SUKU BUNGA ACUAN

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan pers hasil rapat dewan gubernur BI bulan Januari 2020 di Jakarta, Kamis (23/1/2020).…

LABA BRI TEMBUS Rp34,41 TRILIUN

Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia Tbk, Sunarso (tengah) berbincang dengan jajaran direksi, disela acara Laporan Kinerja Bank BRI Triwulan…

PELUNCURAN KOOLKOST

Head of Business KoolKost Ankit Lalwani (kiri) bersama Vice President of Operations RedDoorz Adil Mubarak, meresmikan KoolKost layanan hunian bersama…

BERITA LAINNYA DI BERITA FOTO

Pelaku Usaha Kuliner Dirikan Kerajaan Warteg Bahagia

Depok, Seolah tak mau kalah dengan kemunculan Kerajaan Agung Sejagat di Purworejo dan kerajaan Sunda Empire di Bandung, Sabtu (25/1/2020)…

Pelaku Usaha Kuliner Dirikan Kerajaan Warteg Bahagia

Depok, Seolah tak mau kalah dengan kemunculan Kerajaan Agung Sejagat di Purworejo dan kerajaan Sunda Empire di Bandung, Sabtu (25/1/2020)…

Penetapan Suku Bunga Penjaminan LPS

Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Halim Alamsyah (kedua kiri), Anggota Dewan Komisioner merangkap Plt. Kepala Eksekutif LPS Didik…