Sandiaga Belum Tambah Saham di Saratoga - Pasca Pemilu Presiden

NERACA

Jakarta – Selama masa kampanye pemilihan presiden dan wakil presiden kemarin, Sandiaga Salahuddin Uno yang ikut berkompetisi telah banyak menguras biaya politik dengan menjual kepemilikan sahamnya di PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG) untuk modal politiknya. Kini pasca pemilihan presiden (Pilpres), Sandiaga mengaku belum berencana untuk kembali menambah jumlah saham di SRTG sebab masih mengevaluasi nilai saham perusahaan tersebut,”Belum ada rencana sih. Kita lihat nilainya,” katanya di Jakarta, kemarin.

Sandi pun mengatakan, sudah enam bulan tidak terlibat dalam pembicaraan bisnis dengan PT Saratoga Tbk. Namun dirinya diminta oleh anak usaha Saratoga untuk membantu mempromosikan produk baru dan membenahi media sosial.”Ada potensi saling membantu tapi sudah enggak bicara tatanan strategis lagi. Banyak diminta sama anak usahanya untuk bantu promo produk baru, sosial medianya dibenahi,”ujarnya.

Di sisi lain, dia menuturkan pada 2020 akan ada rencana untuk kembali melakukan pembicaraan terkait bisnis dengan PT Saratoga.”Mungkin awal tahun depan kami akan sama-sama memetakan langkah saya ke mana dan Saratoga ke mana,” jelasnya.

Sandi pun menegaskan, saat ini PT Saratoga sedang dalam posisi yang sangat baik sebab investasi yang ditanam ke beberapa perusahaan menunjukkan hasil yang bagus.”Kalau proyeknya bagus kita bicarakan sama manajemen dan pemegang saham yang lain,” tandasnya.

Sebagai informasi, Sandiaga Salahuddin Uno merupakan salah satu pendiri dari Grup Saratoga yang hingga kini tercatat masih memiliki 21,51 persen saham Saratoga setelah sebelumnya sempat dijual ke publik. PT Saratoga Investama Sedaya Tbk merupakan perusahaan investasi yang menanamkan modal ke sejumlah perusahaan, termasuk yang perusahaan tercatat di BEI, diantaranya PT Provident Agro Tbk (PALM), PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk (MPMX), PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA) dan PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG).

PT Saratoga Investama Sedaya Tbk di kuartal tiga 2019 berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 7 triliun. Capaian ini lebih baik dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year on year/yoy) yang tercatat membukukan rugi bersih sebesar Rp 964,4 miliar. Perseroan mengungkapkan, laba bersih tersebut didorong oleh keuntungan bersih atas investasi pada efek ekuitas senilai Rp 5,85 triliun. Pada periode yang sama tahun lalu, Saratoga mencatatkan kerugian atas investasi sebesar Rp 1,15 triliun.

Beberapa portofolio investasi Saratoga pun turut menopang perolehan laba. Investasi di PT Tower Bersama Infrastructure Tbk, misalnya, yang hingga triwulan III 2019 berhasil menghasilkan keuntungan sebesar Rp 3,88 triliun, atau membaik dibandingkan tahun lalu yang merugi Rp 1,2 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Transjakarta Bagikan Dividen Rp 40 Miliar

NERACA Jakarta- Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) memutuskan untuk membagikan dividen perusahaan kepada…

Raup Ceruk Pasar Luar Negeri - WIKA Targetkan Kontrak Baru Capai Rp 6 Triliun

NERACA Jakarta – Sukses meraih kontrak baru di Afrika menjadi batu loncatan bagi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) untuk…

Transformasi Pasar Modal Kredibel - OJK Terus Perkuat Supervisi Pengawasan

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayar keuntungan reksadana yang menimpa Minna Padi Aset Manajemen dan Narada Aset Manajemen menjadi alasan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sikapi Kasus Industri Reksadana - APRDI Tekankan Pembinaan Kode Etik

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayarnya keuntungan dari hasil produk investasi Narada Asset Manajemen kepada investor dan juga kasus yang…

Dukung Pengembangan Starup - Telkom dan KB Financial Rilis Centauri Fund

NERACA Jakarta – Sebagai salah satu langkah untuk mengembangkan bisnis digitalnya, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) melalui anak usahanya…

Topang Pertumbuhan Pendapatan - BEEF Diversifikasi Bisnis Logistik di 2020

NERACA Jakarta –Menunjang bisnis utama di pengolahan daging sapi, PT Estika Tata Tiara Tbk (BEEF) merambah bisnis baru di sektor…