Menelisik Upaya Pembenahan Kinerja BUMN, Pilih Figur atau Kinerja?

Oleh: Pril Huseno

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) adalah amanat Undang-undang sebagai pengejawantahan UUD 1945 pasal 33 dalam mengelola aset-aset strategis negara yang seharusnya dapat didayagunakan dalam ikut memakmurkan negara dan rakyat Indonesia keseluruhan.

Heboh rencana penempatan tokoh kontroversial Ahok atau Basuki Tjahaya Purnama (BTP) dalam jajaran pengurus BUMN oleh Menteri BUMN Erick Tohir, memunculkan spekulasi di satu pihak bahwa ada lingkaran dalam BUMN yang tidak ingin BTP masuk dalam jajaran pengurus BUMN, karena dikhawatirkan konon mengganggu kepentingan para pemburu rente dari operasi-operasi BUMN. Meski di sisi mereka yang kontra BTP tidak menghendaki dia masuk, dengan alasan rekam jejak negatif sebagai mantan terpidana.

Namun, sepertinya untuk mengelola BUMN yang pada akhir 2018 menurut official statement mempunyai aset sebanyak Rp8,092 triliun dan laba Rp188 triliun tersebut, bukanlah persoalan siapa figur yang akan mengurus dan mengelola secara clean and clear perusahaan negara dengan amanat super berat sebagaimana amanat UUD 1945 Pasal 33. Tetapi apakah figur tersebut mempunyai kompetensi dan konsep memadai untuk membawa perahu BUMN beserta anak-anak perusahaannya ke arah yang lebih baik dari sekarang. Tentunya juga harus sesuai dengan UU No 19 Tahun 2003 tentang BUMN

Apakah di republik ini memang kesulitan menemukan figur yang dipandang capable dalam mengelola ribuan asset BUMN dan meningkatkan labanya berkali lipat dari hanya sekitar 2 persenan laba seperti saat ini? Atau sebenarnya, seharusnya bukanlah figur yang terlebih dulu jadi fokus bagi pembenahan dan peningkatan kinerja BUMN kita?

Sebagaimana jamak diketahui, disamping rilis akan kinerja BUMN yang semakin tahun dikatakan semakin moncer oleh Menteri BUMN terdahulu, BUMN di Indonesia ternyata juga terbelit berbagai masalah. Dari utang 10 BUMN yang tengah membebani sampai masalah penugasan pemerintah (PSO) kepada BUMN yang belum terselesaikan hingga sekarang (wartaekonomi.co.id,24/10/2019).

Belum lagi masalah korupsi di BUMN yang beberapa kali tertangkap tangan oleh KPK, contoh terakhir adalah pada Oktober 2019 lalu, dimana dalam sepekan KPK meringkus dua Direktur BUMN bidang perikanan (Perum Perindo) dalam dugaan terkait suap kuota impor ikan jenis tertentu.

Hal lain yang mengakibatkan BUMN dikatakan berat untuk bisa menunjukkan peningkatan kinerja adalah rumitnya pemisahan masalah profesionalisme dengan kepentingan politik para petinggi BUMN sendiri, yang memunculkan isu like and dislike dalam pemilihan figur-figur pimpinan di BUMN. Hingga beberapa figur pimpinan yang disebut-sebut mempunyai kinerja rancak, harus tersingkir dan hanya menempati posisi nomor dua.

Dengan demikian publik pun tahu sebenarnya apa yang harus menjadi prioritas dari Menteri BUMN dalam pembenahan menyeluruh kinerja perusahaan negara tersebut. Yang jelas, BUMN yang menjadi andalan negara dalam memperoleh penerimaan dari hasil pengelolaan sumber daya alam milik negara, harus dikembalikan kepada sebesar-besar kemakmuran rakyat, dan bukan kemakmuran kelompok atau orang per orang. (www.watyutink.com)

BERITA TERKAIT

Jokowi dan Amandemen UUD 1945

  Oleh : Agung Wahyudin dan TW Deora, Kolumnis dan Dosen   Permasalahan terbatas amandemen 1945 kembali memanas ketika terjadi…

Masyarakat Internasional Apresiasi Perlindungan HAM di Indonesia

  Oleh : Alfisyah Kumalasari, Pemerhati Hukum dan Budaya     Indonesia terpilih sebagai anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan…

Melawan Hoax dan Radikalisme Demi Indonesia Maju

  Oleh : Aditya Akbar, Pengamat Sosial Politik Hoax dan Radikalisme merupakan hal yang dapat menghambat kemajuan Indonesia, hoax bukanlah…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Gelar Asian of The Year 2019

  Oleh : Mubdi Tio Thareq, Pemerhati Masalah Strategis Indonesia Presiden Joko Widodo mendapatkan penghargaan "Asian of the Year 2019" dari media…

QRIS Dorong Transaksi Cepat dan Mudah

Oleh : Dini Nur Fadillah Nugraheni, Genbi Universitas Negeri Semarang Pembayaran secara digital saat ini sedang tren, bahkan sudah menjadi…

Legitimasi Pasar dan Teknologi Listrik Grid

  Oleh: Achmad Deni Daruri, President Director Center for Banking Crisis   Berdasarkan Teori Ketidakmungkinan Arrow, efisiensi Pareto berlaku dimana…