Media dan Generasi Muda Kunci Strategis Membangun Bangsa

Oleh : Abdul Rahmat, Ikatan Pers Mahasiswa Jakarta

Dalam kesempatan Pidato Politik “Visi Indonesia” Presiden Republik Indonesia Ir Joko Widodo senantiasa mengingatkan masyarakat untuk berperan dalam membangun bangsa Indonesia agar lebih maju.

Saat ini Indonesia tengah menghadapi abad ke-21 yang ditandai dengan berbagai kecenderungan global. Setidaknya terdapat 3 (tiga) kecenderungan penting yang dihadapi bangsa Indonesia saat ini.

Pertama, berlangsungnya revolusi digital dan berbagai pengaruhnya yang semakin kuat dalam mengubah sendi-sendi kehidupan, kebudayaan, peradaban, dan kemasyarakatan termasuk pendidikan.

Kedua, semakin tegasnya fenomena Abad Kreatif yang menempatkan informasi, pengetahuan, kreatifitas, inovasi dan jejaring sebagai sumber daya strategis bagi individu, masyarakat, korporasi dan negara.

Ketiga, terjadinya integrasi belahan-belahan dunia yang semakin intensif akibat internasionalisasi, globalisasi, hubungan-hubungan multilateral, teknologi komunikasi dan teknologi transportasi.

Ketiga hal tersebut berdampak pada munculnya tatanan baru, ukuran-ukuran baru dan kebutuhan kebutuhan baru yang berbeda sebelumnya, yang harus ditanggapi dan dipenuhi oleh dunia pendidikan nasional dengan sebaik-baiknya.

Media bisa dikatakan sebagai sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan informasi atau pesan. Dalam konteks pendidikan, proses belajar di abad 21 ini mutlak diperlukan media-media inspiratif dalam rangka mengirimkan pesan karakter baik kepada para generasi muda secara efektif dan menyenangkan.

Media seperti film juga dirasa cukup efektif dalam menyampaikan pesan-pesan karakter secara lebih luas. Seperti film Laskar Pelangi yang berhasil menyedot perhatian masyarakat. Film tersebut menceritakan kisah perjuangan 10 anak dalam memperoleh pendidikan di daerah terpencil Belitong Timur dengan fasilitas pendidikan dan kondisi ekonomi yang serba minim.

Film tersebut mampu memberikan inspirasi terutama kepada generasi muda bahwa semangat dalam memperoleh pendidikan serta usaha dalam mewujudkan cita-cita harus dikejar dan diwujudkan hingga memperoleh janji kehidupan yang lebih baik.

Gairah pesan-pesan karakter juga terus mewarnai dengan adanya film seperti “Garuda di Dadaku dan Tanah Surga Katanya”. Film tersebut ternyata cukup efektif dan persuasif dalam mengharmonisasikan olah hati (etik) dan olah pikir (literasi) bagi generasi muda.

Selain Film, Media Pers semestinya juga mampu mengambil peran dalam mendukung berbagai kebijakan pemerintah, serta menyaring isu negatif yang mampu mengganggu proses pembenahan yang sedang dilakukan pemerintah saat ini.

Gambaran mengenai realitas yang dibentuk oleh kohesi media menjadi dasar respon dan sikap masyarakat terhadap berbagai objek sosial. Dengan demikian, apabila media telah salah dalam menyampaikan informasi tentu akan memunculkan gambaran yang salah pula terhadap objek sosial. Untuk itu, media dituntut untuk menyampaikan informasi secara akurat dan berkualitas. Karena kualitas informasi inilah yang merupakan tuntutan etis dan moral massa.

Oleh karena itu Media juga harus mampu mengarahkan segenap elemen bangsa untuk percaya sepenuhnya kepada pemerintah, bahwa pemerintah akan terus berjuang untuk mensejaterakan masyarakat Indonesia. Karena tidak akan ada anak negeri yang memiliki keinginan untuk menghancurkan bangsanya sendiri.

Sementara itu, Generasi muda sebagai populasi pengguna sosial media terbanyak di Indonesia, tentu harus berhati – hati dalam menerima setiap informasi yang ada, jangan sampai segala informasi yang ada di sosial media diserap serta merta tanpa melalui penyaringan atau pembandingan dengan informasi lain.

Generasi muda haruslah menjadi akar bangsa Indonesia di masa mendatang. Generasi muda merupakan suatu potensi bagi negara sebagai armada dalam kemajuan bangsa. Peran pemuda sangat penting dalam mengisi pembangunan dan mempertahankan kemerdekaan bangsa.

Pembangunan Bangsa tidak akan terwujud secara maksimal jika para pemuda tidak mengambil bagian. Kita tentu masih ingat dengan perkataan Bung Karno “Beri aku 10 pemuda maka akan ku goncangkan dunia”, kalimat tersebut tentu menegaskan betapa vitalnya peran pemuda dalam kemajuan bangsa dan negara.

Artinya kemajuan bangsa dan negara. Baik Buruknya suatu negara dapat dilihat dari kualitas pemudanya, karena generasi muda merupakan penerus dan pewaris bangsa dan negara.

Media dan Generasi Muda memiliki peran strategis dalam membangun bangsa, perjuangan arek-arek Suroboyo juga dilantangkan melalui media untuk menyobek warna biru pada bendera Belanda. Begitu juga anak muda muda yang secara kualitatif memiliki kreatifitas dan energi yang besar dalam melakukan pergerakan ketika kondisi atau suasana sekitarnya mengalami kesulitan.

BERITA TERKAIT

Masyarakat Internasional Apresiasi Perlindungan HAM di Indonesia

  Oleh : Alfisyah Kumalasari, Pemerhati Hukum dan Budaya     Indonesia terpilih sebagai anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan…

Melawan Hoax dan Radikalisme Demi Indonesia Maju

  Oleh : Aditya Akbar, Pengamat Sosial Politik Hoax dan Radikalisme merupakan hal yang dapat menghambat kemajuan Indonesia, hoax bukanlah…

Sumber Daya Manusia Unggul

Oleh: Elfindri, Guru Besar Ekonomi SDM dan Direktur SDGs Universitas Andalas Pertanyaan Presdir Metro TV Suryopratomo pada salah satu program…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Garuda Tak Ada di Dada Ari

Oleh: Sarwani Mencuatnya kasus penyelundupan motor Harley Davidson oleh I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra alias Ari Askhara, Direktur Utama PT…

Mendukung Pemerintah Membangun SDM Unggul

  Oleh : Agung Setia Budi, SIP, M.Sos., Peneliti Studi Ekonomi Politik Pembangunan Wilayah   Persaingan pasar global tidak saja…

Upaya Pemberantasan Paham Radikal

  Oleh : Alfisyah Kumalasari, Pemerhati Sosial Politik   Dewasa ini penyebaran paham radikal dianggap mengkhawatirkan karena didukung, perkembangan teknologi…