Eastparc Hotel Raup Laba Rp 5,8 Miliar - Tingkat Hunian Kamar Naik 9,6%

NERACA

Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Eastparc Hotel Tbk (EAST) berhasil membukukan laba sebelum pajak sebesar Rp 5,8 miliar, naik 400% dibanding periode yang sama tahun 2018 sebesar Rp 1,1 miliar. Perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menjelaskan, melesatnya pertumbuhan laba salah satunya didukung peningkatan tingkat hunian kamar sebesar 9,6%.

Selain itu, kata Direktur Utama PT Eastparc Hotel Tbk, Khalid bin Omar Abdat, perseroan juga mencatatkan pendapatan hingga September 2019 tumbuh sebesar 19,26% dibanding periode yang sama pada tahun 2018, yaitu meningkat dari Rp 37,46 miliar menjadi Rp 44,67 miliar. Rata-rata tingkat hunian kamar hingga September 2018 adalah sebesar 72,25% pada periode yang sama di tahun 2019 mencapai 79,15%.

Sedangkan untuk pendapatan perseroan bulan Oktober 2019 adalah sebesar Rp 6,33 miliar, mengalami peningkatan 20,52% dibandingkan pendapatan pada Oktober 2018 yaitu sebesar Rp 5,25 miliar. Tingkat hunian kamar pada bulan Oktober 2019 adalah sebesar 88,02%, lebih tinggi dibanding periode yang sama tahun lalu yaitu sebesar 83,31%. Gross Operating Profit (GOP) pada bulan Oktober 2019 adalah sebesar Rp 3,56 miliar, mengalami peningkatan sebesar 40,89% jika dibandingkan dengan bulan Oktober 2018 sebesar Rp 2,53 miliar.

Perseroan memproyeksikan pada tahun 2019 dapat membukukan laba sebesar Rp 8 –Rp 10 miliar dengan proyeksi pendapatan 60- 64 miliar, serta proyeksi tingkat hunian kamar pada tahun 2019 sebesar 78%- 82%. Pencapaian dalam periode yang sama pada tahun 2018, Perseroan telah membukukan pendapatan sebesar Rp 54.056.436.716, dengan tingkat hunian kamar mencapai 74,91 % dan laba sebelum pajak sebesar Rp 2.175.924.643. Hal ini didukung dengan kontribusi yang baik dari beberapa segmen pasar seperti swasta (corporate) sebesar 35,49%, pemerintah sebesar 25,99%, Online Travel Agent (OTA) sebesar 29,39%, maupun pasar lainnya sebesar 9,13%.

Sebagai informasi, perseroan menargetkan bisa membukukan laba Rp 10 miliar hingga akhir tahun dan pendapatan tumbuh 20%. Sementara total okupansi hingga akhir tahun sebesar 75%-80%. Khalid melanjutkan pihaknya juga akan memaksimalkan segmen MICE dalam menangkap potensi rapat terkait rumusan dan sosialisasi kebijakan dari pemerintah, pada Oktober-Desember 2019. Hal ini menyusul penetapan susunan kabinet 2019-2024. Hal ini ditambah dari sejumlah program nasional dan internasional yang diadakan di Yogyakarta, seperti Tour de Prambanan, Prambanan Jazz, Borobudur Marathon, dan lain-lain. Berbagai kegiatan tersebut diharapkan dapat mengerek tingkat minat kunjungan tamu ke Yogyakarta, yang menjadi lokasi hotel milik perseroan.

Secara keseluruhan, EAST menargetkan tingkat okupansi sebesar 77,98% sepanjang 2019.Saat ini, perseroan tengah fokus pada proses pembangunan Eastparc Express Hotel dan telah mengajukan Izin Penggunaan Pemanfaatan Tanah (IPPT). Rencana ekspansi itu dilakukan dalam rangka memperluas pangsa pasar melalui penyediaan jasa hotel bintang empat.

BERITA TERKAIT

Waspadai Dampak Sistemik - BEI Terus Pantau Reksadana Gagal Bayar

NERACA Jakarta –Guna memberikan kepastian hukum dan perlindungan investor terhadap produk investasi reksadana yang gagal bayar, PT Bursa Efek Indonesia…

Saham Perdana IFSH Dibuka Melesat 47,73%

NERACA Jakarta – Debut perdana di pasar modal, perdagangan saham PT Ifishdeco Tbk (IFSH) pada Kamis (5/12) dibuka menguat tajam…

Raup Bisnis Daur Ulang Sampah Plastik - Coca Cola Inisiasi Packaging Recovery Organization

NERACA Jakarta – Sebagai bentuk dukungan pemerintah dalam mengurangi sampah plastik, produsen minuman kemasan Coca Cola Indonesia sangat aktif dalam…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

PPRE Targetkan Kontrak Baru Tumbuh 20%

NERACA Jakarta –Tahun depan, PT PP Presisi Tbk (PPRE) memproyeksikan raihan proyek baru akan tumbuh 20% dibanding tahun ini. Tercatt…

Berikan Layanan Nasabah Korporasi - Maybank Sediakan Cash Collection Solution

NERACA Jakarta – Guna meningkatkan layanan kepada nasabah korporasi, PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) memberikan cash collection solution,…

Kejar Pertumbuhan Investor - BEI Gandeng Lima Influencer Sosial Media

NERACA Jakarta – Dalam rangka meningkatkan jumlah investor pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus menggelar sekolah pasar modal.…