Selamatkan BUMN Sakit Fokus Meneg BUMN - KRAS dan Jiwas Raya Merugi

NERACA

Jakarta – Menyelamatkan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang sakit masih menjadi pekerjaan rumah Eric Thohir sebagai Menteri BUMN Baru. Apalagi ke depan, BUMN harus menjadi lokomotif yang bisa berasing di luar negeri. "Saat ini fokus yang diperbaiki, ada Jiwasraya dan Krakatau Steel. Bagaimana kita mau bersaing, tetapi badan sendiri belum siap” ujar Erick di Jakarta, kemarin.

Erick menjelaskan, saat ini yang juga menjadi prioritas adalah fokus untuk lebih banyak berkontribusi di dalam negeri. Asal tahu saja, perusahaan asuransi BUMN Jiwasraya tercatat mengalami masalah keuangan, di antaranya karena pembayaran klaim produk saving plan senilai Rp802 miliar yang tertunda sejak Oktober 2018. Berdasarkan laporan keuangan Jiwasraya, terdapat penurunan RBC dari 200,15% pada 2016 menjadi 168,22% pada 2017.

Sementara itu, PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. telah lama didera masalah kinerja keuangan yang terus merugi sejak 2012. Hingga tutup buku kuartal III/2019, kerugian yang dicetak BUMN ini justru membengkak hingga lebih dari 400%. Sepanjang Januari-September 2019, rugi periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk KRAS membengkak 466,88% dari US$37,38 juta menjadi US$211,91 juta.

Tertekannya kinerja keuangan perusahaan baja plat merah ini, menaruh harapan bagi Direktur Utama KRAS, Silmy Karim bahwa keputusan restrukturisasi utang bisa menjadi jalan keluar. Perseroan menargetkan bisa menuntaskan restrukturisasi utang senilai total US$2,2 miliar pada tahun ini. “Restrukturisasi utang telah mencapai 78% dari utang yang akan direstrukturisasi senilai US$2,2 miliar,”ujarnya.

Di luar soal penyelamatan BUMN yang sakit, Erick juga mengungkapkan, pihaknya sudah menyerahkan nama calon direktur utama tiga BUMN ke Tim Penilai Akhir (TPA) yang diketuai langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Tiga BUMN tersebut adalah MIND ID (Mining Industry Indonesia), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk dan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk.”Mengingat ketiga BUMN tersebut sangat strategis maka proses pemilihannya melalui TPA. Nama-nama sudah kita serahkan ke TPA," kata Erick Thohir.

Sebagaimana diketahui, kekosongan dirut di MIND ID dan Bank Mandiri lantaran kedua pimpinan perusahaan plat merah tersebut dipercaya Erick Thohir menjadi Wakil Menteri BUMN, yaitu Budi Gunadi Sadikin dan Kartika Wirjoatmodjo. Sementara kekosongan pimpinan BTN lantaran usai rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) Suprajarto yang terpilih menyatakan mengundurkan diri.

Erick menjelaskan, Jokowi sudah memilih Dirut Bank Mandiri dan BTN dari nama-nama yang telah diajukan. Untuk MIND ID masih proses internal TPA. Khusus untuk Dirut Bank Mandiri akan diumumkan pada Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) pada 8 Desember 2019. "Masalah siapa yang terpilih, kita tunggu keputusan TPA sampai di Kementerian BUMN," kata Erick.

Dalam kesempatan ini, Menteri BUMN juga menegaskan pemilihan dirut BUMN strategis dilakukan melalui TPA dengan tujuan agar pemilihan lebih transparan dan memiliki integritas yang tinggi, mengingat keputusan langsung dari tangan Jokowi.

BERITA TERKAIT

Waspadai Dampak Sistemik - BEI Terus Pantau Reksadana Gagal Bayar

NERACA Jakarta –Guna memberikan kepastian hukum dan perlindungan investor terhadap produk investasi reksadana yang gagal bayar, PT Bursa Efek Indonesia…

Saham Perdana IFSH Dibuka Melesat 47,73%

NERACA Jakarta – Debut perdana di pasar modal, perdagangan saham PT Ifishdeco Tbk (IFSH) pada Kamis (5/12) dibuka menguat tajam…

Raup Bisnis Daur Ulang Sampah Plastik - Coca Cola Inisiasi Packaging Recovery Organization

NERACA Jakarta – Sebagai bentuk dukungan pemerintah dalam mengurangi sampah plastik, produsen minuman kemasan Coca Cola Indonesia sangat aktif dalam…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

PPRE Targetkan Kontrak Baru Tumbuh 20%

NERACA Jakarta –Tahun depan, PT PP Presisi Tbk (PPRE) memproyeksikan raihan proyek baru akan tumbuh 20% dibanding tahun ini. Tercatt…

Berikan Layanan Nasabah Korporasi - Maybank Sediakan Cash Collection Solution

NERACA Jakarta – Guna meningkatkan layanan kepada nasabah korporasi, PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) memberikan cash collection solution,…

Kejar Pertumbuhan Investor - BEI Gandeng Lima Influencer Sosial Media

NERACA Jakarta – Dalam rangka meningkatkan jumlah investor pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus menggelar sekolah pasar modal.…