Menristek - Nuklir Bisa Tingkatkan Kesejahteraan Rakyat

Bambang PS Brodjonegoro

Menristek

Nuklir Bisa Tingkatkan Kesejahteraan Rakyat

Jakarta - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang PS Brodjonegoro menyatakan teknologi nuklir dapat membantu meningkatkan kesejahteraan rakyat.

"Saatnya kita memperjuangkan nuklir dahulu, bagaimana agar nuklir bisa lebih diterima masyarakat. Tidak hanya sebagai pembangkit listrik tapi bisa juga membuat hasil pertanian atau industri menjadi lebih produktif tapi tetap aman," ujar Menristek Bambang ketika melakukan kunjungan di Kawasan Nuklir Pasar Jumat, Jakarta Selatan pada Senin (4/11).

Menristek menyatakan nuklir memiliki peran multi dimensi yang membuatnya bisa dimanfaatkan dalam berbagai sektor yang bisa menambah efisiensi dan produktivitas. Karena itu nuklir dapat berperan untuk mengatasi kemiskinan dan kesenjangan, mengurangi pengangguran dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Oleh karena itu, ujar mantan kepala Bappenas tersebut, harus ada langkah "menjual" nuklir untuk membantu masyarakat menerima peran nuklir di masa depan, termasuk untuk memproduksi varietas pertanian.

Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) memang telah menciptakan beberapa varietas padi yang lebih cepat panen seperti Rojolele Srinar dan Srinuk yang dapat dipanen dalam waktu 122 hari, dibandingkan 150 hari yang dibutuhkan Rojolele biasa. Hasil itu didapat setelah Batan memperbaiki varietas biasa dengan sinar gamma pada dosis 200 Gy.

Dari fakta tersebut, ujar Bambang, maka dapat disimpulkan produktivitas meningka dan berimplikasi pada kesejahteraan petani."Beberapa produk (Batan) harus dipromosikan karena langsung berimplikasi kepada kehidupan petani. Jangan lupa, bahwa di dalam kelompok masyarakat miskin Indonesia yang jumlah masih 25 juta itu adalah mayoritas petani dan nelayan," kata Menristek.

Menristek/Kepala BRIN juga dalam kunjungan tersebut menekankan bahwa kegiatan riset dan litbang sampai kepada inovasi dan komersialisasi produk harus sejalan dengan kebutuhan masyarakat dan agenda pembangunan nasional dan dibutuhkan pasar. Ant

BERITA TERKAIT

Ketua MPR RI - Wacana Publik Hadirkan Kembali Utusan Golongan

Bambang Soesatyo Ketua MPR RI Wacana Publik Hadirkan Kembali Utusan Golongan Jakarta - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengatakan ada…

Menko Polhukam - Pendanaan Terorisme Sudah Via Smartphone

Mahfud MD Menko Polhukam Pendanaan Terorisme Sudah Via Smartphone  Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam)…

Ketum DPP Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia - Wabah Anthraks Indikasi Pemerintah Kurang Cermat

Teguh Boediyana Ketum DPP Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia Wabah Anthraks Indikasi Pemerintah Kurang Cermat Jakarta - Penyakit Anthrak…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

Tindak Tegas Oknum TNI Lakukan Kekerasan, LPSK Dukung KSAD

Tindak Tegas Oknum TNI Lakukan Kekerasan, LPSK Dukung KSAD   NERACA Jakarta - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mendukung langkah…

Komisi III Pertanyakan Keberanian CHA Putuskan Perkara

Komisi III Pertanyakan Keberanian CHA Putuskan Perkara   NERACA Jakarta - Anggota Komisi III DPR RI M. Syafi'i mempertanyakan keberanian Calon…

Fenomena Gagal Bayar Asuransi, Ombudsman Bentuk Tim Investigasi

Fenomena Gagal Bayar Asuransi, Ombudsman Bentuk Tim Investigasi NERACA Jakarta - Ombudsman RI membentuk tim investigasi untuk mengkaji fenomena gagal…