TINS Perpanjang KSO dengan PT Industri Nukril

NERACA

Jakarta – Keputusan PT Timah Tbk (TINS) untuk memangkas produksi dan mengurangi volume ekspor timah seiring dengan rendahnya harga di pasar global, tidak membuat kerjasama bisnis perseroan dengan mitranya ikut terhenti. Sebaliknya, perseroan belum lama ini kembali memperpanjang kerjasama operasi dengan PT Industri Nuklir Indonesia (Persero) atau Inuki.

Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin disebutkan, kerja sama operasi tersebut untuk pelaksanaan revitalisasi fasilitas produksi dalam rangka peningkatan produktivitas radioisotop dan radiofarmaka yang sedang digarap oleh Inuki. Penandatanganan perjanjian tersebut dilakukan di Kator Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Jakarta pada Kamis (17/10) yang disaksikan langsung oleh Deputi Bidang Pertambangan, Industri Strategis dan Media (PISM) Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno, Direktur PT Timah Tbk. Trenggono Sutioso, dan Direktur Produksi Inuki Bunjamin Noor.

Sebelumnya kedua belah pihak telah melakukan KSO sejak 2015, guna meningkatkan nilai tambah jangka panjang, maka kedua belah pihak sepakat untuk memperpanjang masa KSO.”Ke depan ada sinergi Inuki dan Timah dalam memanfaatkan bahan milik Timah dengan memanfaatkan keahlian Inuki. Harapan saya tentunya keseluruhan pihak, Inuki akan menjadi produsen radioisotop dan radiofarmaka kelas dunia dengan dukungan Timah, serta menjadi bagian dari mata rantai penjualan hasil tambang Timah,” ujarnya Bunjamin.

Pada kesempatan yang sama, Deputi PISM Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno mengatakan bahwa dengan KSO tersebut diharapkan dapat memberikan nilai tambah kepada kedua belah pihak. Selain itu, dengan terjalinnya sinergi antara keduanya dinilai dapat memaksimalkan potensi keduanya yang bergerak pada bisnis pertambangan dan produksi radioisotop dan radiofarmaka.“Ke depan, sinergi strategis dalam wujud kerja sama operasi ini diharapkan dapat menciptakan nilai tambah yang lebih besar bagi para pemegang saham kedua belah pihak,” katanya.

Sebagai informasi, PT Timah Tbk mencatatatkan kenaikan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar 21% menjadi Rp 205 miliar pada semester I-2019, dibandingkan pencapaian pada periode yang sama tahun lalu senilai 170 miliar. Direktur Utama Timah, Reza Pahlevi Tabrani pernah bilang, peningkatan laba ditopang perbaikan seluruh sisi supply chain. "Kami tekan biaya, sehingga perusahaan bisa menghasilkan profitabilitas lebih baik untuk menciptakan nilai tambah bagi seluruh pemegang saham," ujarnya. (bi/bani)

BERITA TERKAIT

Geliatkan Transaksi Pasar ETF - BEI Berikan Insentif Hapus Biaya Transaksi

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan pasar exchange traded fund (ETF), PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus berbenah melakukan pembangunan infrastruktur,…

Pertebal Likuiditas - Adhi Karya Rencanakan Rights Issue dan PMN

NERACA Jakarta – Geliatnya pembangunan infrastruktur yang tengah di bangun pemerintah memacu PT Adhi Karya (Perseo) Tbk (ADHI) untuk mengembangkan…

Maybank Indonesia Cetak Laba Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Pendapatan PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) sepanjang tahun 2019 kemarin tumbuh 3,7% menjadi Rp10,8 triliun,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Peran Teknologi Mampu Pangkas Disparitas Pendidikan

Pesatnya pertumbuhan teknologi digital mempunyai nilai plus dan minus. Namun hal tersebut bagaimana kita menyikapinya. Begitu juga dengan dunia pendidikan,…

Hadir di Muslim Fashion Festival - BNI Syariah Tebar Beragam Promo Menarik

BNI Syariah menawarkan beberapa promo menarik dalam acara Muslim Fashion Festival (MUFFEST) 2020. MUFFEST 2020 diselenggarakan di Cendrawasih Room dan…

Geliatkan Transaksi Pasar ETF - BEI Berikan Insentif Hapus Biaya Transaksi

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan pasar exchange traded fund (ETF), PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus berbenah melakukan pembangunan infrastruktur,…