Jika Tak Dikriminalisasi, Chuck Berpotensi Jadi Jaksa Agung

NERACA

Jakarta - Jabatan Jaksa Agung yang baru pada periode kedua Jokowi menjadi salah satu posisi yang disorot. Bahkan santer beredar nama Noor Rachmad diusulkan menjadi Jaksa Agung. Noor Rachmad diduga sudah terafiliasi dengan PDI Perjuangan. Banyak pengamat pun tak menginginkan pemimpin tertinggi Korps Adhyaksa tersebut ada kepentingan politis dari partai politik.

Posisi tersebut boleh saja dari kalangan professional maupun dari kalangan internal kejaksaan asalkan memiliki rekam jejak yang baik. Berbicara mengenai perwakilan dari kalangan internal kejaksaan, mencuat sebuah nama yaitu Jaksa Senior Chuck Suryosumpeno. Sosok ini termasuk berpotensi menjadi Jaksa Agung, seandainya ia tak terperangkap dalam belitan kasus hukum yang sebenarnya tak pernah dilakukannya.

Hal ini disampaikan oleh Praktisi Hukum Kamilov Sagala. Ia mengatakan bahwa sosok Chuck adalah salah satu Jaksa yang berprestasi dalam tubuh Kejaksaan Agung. “Chuck itu adalah salah satu jaksa yang berani mengusut kasus-kasus mangkrak dan berperan besar dalam mengembalikan aset negara. Ia termasuk salah satu yang berprestasi dalam ruang lingkup kejaksaan,” ujar dia saat ditemui di bilangan Jakarta Selatan, Sabtu (19/10).

Lebih lanjut sosok yang pernah menjabat sebagai Komisioner Komisi Kejaksaan RI ini mengatakan bahwa sebenarnya Chuck bisa dikatakan sebagai korban kriminalisasi sejumlah pihak Kejaksaan Agung, termasuk Jaksa Agung HM Prasetyo. “Nah di dalam kejaksaan itu kan ada lima faksi yaitu faksi akademisi, politis, hukum, angkatan dan mantan jaksa. Faksi-faksi ini tidak suka dengan kinerja Chuck yang terkenal bagus. Maka mereka mencari cara untuk menjatuhkan dia. Hingga pada akhirnya dikriminalisasi sampai sekarang,” kata dia.

Kamilov lalu dengan yakin mengatakan, seandainya kasus Chuck dapat terselesaikan, maka dirinya bisa menjadi salah satu kandidat potensial untuk jabatan Jaksa Agung. “Sekarang tergantung pada presiden Jokowi (yang bisa bantu bebaskan Chuck). Karena kalau mau harap Jaksa Prasetyo sepertinya tak mungkin,” ujar dia.

BERITA TERKAIT

LPSK Dinilai Gagal Lindungi Pelapor Kasus Korupsi Hambalang

    NERACA   Jakarta - Sejatinya, Negara melalui Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban alias LPSK berkewajiban memberikan perlindungan maksimal…

Inovasi Ritase Didorong Generasi Milenial

    NERACA    Jakarta - Generasi milenial, mereka yang lahir antara 1980 hingga 2000, semakin nyata kehadirannya di masyarakat,…

Bhinneka.com Mantapkan Integrasi Kanal Pemasaran dan Teknologi

    NERACA     Jakarta ‒ Transformasi Bhinneka.Com menjadi business super-ecosystem merupakan sebuah keniscayaan. Perkembangan teknologi dan iklim bisnis…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Disuntik Modal Rp12,84 Triliun, Apa Rencana Grab Selanjutnya?

  NERACA Jakarta - Grab, akan semakin kuat setelah menerima investasi sebesar US$ 856 juta (Rp12,84 Triliun) dari Mitsubishi UFJ…

Pakar SEO Dunia Bagikan Segudang Ilmu di SEOCON 2020

    NERACA Jakarta - Ajang SEOCON Conference 2020 yang menghadirkan sederet pakar Search Engine Optimatization (SEO) dunia dan juga…

Modena Buka Home Center di Bintaro

  NERACA Tangerang -  PT Modena Indonesia cukup aktif dalam memberikan layanan kepada konsumen ataupun calon konsumennya, salah satu caranya…