Penjualan Mobil Astra International Turun 6,7%

NERACA

Jakarta – Bisnis otomotif yang masih lesu masih dirasakan PT Astra International Tbk (ASII). Dimana emiten produsen otomotif ini mencatatkan penjualan mobil terkoreksi 6,7% di kuartal tiga 2019 dibandingkan priode yang sama tahun lalu. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menunjukan bahwa penjualan mobil emiten berkode saham ASII itu tercatat sebanyak 396.138 unit kendaraan sepanjang Januari-September 2019. Jumlah tersebut lebih rendah 6,7 persen dari realisasi pada periode yang sama tahun lalu sebanyak 424.604 unit.

Pada September 2019, penjualan mobil ASII tercatat sebanyak 51.557 unit kendaraan, lebih tinggi 3,4% dibandingkan dengan realisasi penjualan pada September 2018 sebanyak 49.860 unit. Sementara itu, penguasaan pangsa pasar atau market share ASII hingga September 2019 tercatat sebesar 53% untuk pasar penjualan mobil dalam negeri.

Kendati demikian, penurunan penjualan mobil Astra sepanjang 9 bulan 2019 tidak sedalam industri otomotif yang melemah 12,04% secara tahunan. Sebelumnya, pada tahun ini, ASII menargetkan untuk menjaga penguasaan pangsa pasar penjualan mobil dalam negeri pada kisaran 50%.

Presiden Direktur Astra Intenational, Prijono Sugiarto mengatakan bahwa pihaknya tidak muluk-muluk untuk menetapkan target penguasaan pangsa pasar penjualan mobil dalam negeri. Pasalnya, dengan kondisi industri otomotif saat ini, menjaga penguasaan pangsa pasar di kisaran 50% merupakan capaian yang memuaskan untuk perseroan.“Kami selalu maintain [pangsa pasar] 50%,” ujarnya.

Sementara itu, saham ASII ditutup menguat pada perdagangan Kamis (17/10) setelah sebelumnya selama 3 hari perdagangan terparkir pada zona merah. Bloomberg mencatat saham ASII menguat 3,92% atau 250 poin menuju kevel Rp6.625 per saham. Sepanjang tahun berjalan, saham ASII terkoreksi 19,45%. Hingga hari ini, nilai kapitalisasi pasar ASII tercatat senilai Rp268,20 triliun.

BERITA TERKAIT

Catatkan Laba Rp 801 Miliar - BTN Terus Pertebal Pembentukan CKPN

NERACA Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk terus memupuk rasio Cadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN) perseroan untuk mempersiapkan…

Siapkan Dana Rp 200 Miliar - Mega Manunggal Bakal Buyback Saham

NERACA Jakarta – Menjaga pertumbuhan harga saham di pasar, PT Mega Manunggal Properti Tbk (MMLP) akan melakukan pembelian kembali (buyback)…

Rencanakan Rights Issue - TOPS Lepas 4 Miliar Saham Baru Ke Pasar

NERACA Jakarta – Perkuat likuiditas ditengah melorotnya kinerja keuangan menjadi alasan bagi emiten konstruksi PT Totalindo Eka Persada Tbk (TOPS)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng Kerjasama DKPPU - Kobi Abah Siap Majukan Ekonomi Kerakyatan

Membuka wawasan para santri akan pentingnya industri penerbangan dalam pembangunan ekonomi, menjadi asalan Santri Millenial Center (Simac) bersama DKPPU (Direktorat…

Catatkan Laba Rp 801 Miliar - BTN Terus Pertebal Pembentukan CKPN

NERACA Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk terus memupuk rasio Cadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN) perseroan untuk mempersiapkan…

Siapkan Dana Rp 200 Miliar - Mega Manunggal Bakal Buyback Saham

NERACA Jakarta – Menjaga pertumbuhan harga saham di pasar, PT Mega Manunggal Properti Tbk (MMLP) akan melakukan pembelian kembali (buyback)…