Raiz Invest Targetkan 40 Ribu Users di 2019 - Masyarakat Melek Reksadana

NERACA

Jakarta- Dukung peningkatan literasi keuangan, khususnya di industri pasar modal, Raiz Invest sebagai perusahaan aplikasi investasi reksa dana asal Australia terus memberikan edukasi dan menawarkan produk inevstasi yang mudah, murah dan aman. Perseroan melihat potensi pasar di industri paar modal dalam negeri cukup besar, apalagi kepemilikan rekening invesatasi reksadana masih 400 juta dibanding rekening bank mencapai 100 juta.

Kata Chief Marketing Officer PT Raiz Invest Indonesia, Fahmi Arya, pihaknya akan menyasar masyarakat yang belum mendapatkan akses investasi, khususnya reksadana dengan berbagai penawaran investasi yang mudah, murah dan aman. Oleh karena itu, Raiz Invest mematok target 40.000 users sampai dengan akhir tahun 2019.”Aplikasi Raiz hadir di Google Aps pada 1 September 2019, sementara registrasi di IOS alam proses administrasi. Selama tiga minggu ini, sudah ada 2.000 yang download, sedangkan yang buka account dan tercatat sebagai Investor Fund Unit Account (IFUA), ada 300 orang," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Disampaikannya, Raiz Invest Indonesia bekerja sama dengan Avrist Asset Management untuk menyediakan produk investasi reksa dana yang terdiri dari tiga yaitu reksa dana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap, dan reksa dana indeks saham LQ45. Dirinya menambahkan, Raiz menyasar kalangan yang belum melek investasi reksa dana, khususnya generasi milenial dan kalangan first jobber. "Mengacu 100.000 data yang dimiliki Raiz, karaktristik investor berusia 20-36 tahun dan mayoritas domisili di Jabar, Jateng dan Jabodetabk," kata Fahmi Arya.

Raiz mengusung ekosistem layanan tertutup di mana Raiz terintegrasi dengan sumber dana pengguna yang berasal dari rekening bank atau e-wallet. Sebagai tahap awal, Raiz menjalin kerja sama dengan CIMB Niaga guna memudahkan user dalam melakukan pemindahan dana secara langsung memanfaatkan layanan internet banking. "Dalam kerja sama ini, user perlu memiliki rekening tabungan di CIMB Niaga sebagai syarat utama sebelum menggunakan layanan dari aplikasi Raiz," ungkapnya.

Ke depan, Raiz juga akan menambah channel pembayaran dengan bekerja sama melalui LinkAja, layanan uang elektronik milik empat bank BUMN yakni BRI, Mandiri, BNI dan BTN. Di Indonesia, PT Raiz Invest Indonesia telah terdaftar dan diawasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan telah memperoleh izin usaha sebagai Agen Penjual Efek Reksa Dana (APERD) dari OJK pada 10 Desember 2018. "Raiz Invest telah resmi diluncurkan di Indonesia sejak tanggal 23 Agustus 2019," kata Fahmi Arya.

Raiz menawarkan tiga jenis metode investasi, yaitu lump sum (investasi dengan bulk/jumlah besar), recurring (investasi dengan cara dicicil sesuai nominal dan intensitas yang kita inginkan), dan round up (pengumpulan dana investasi dari hasil pembulatan otomatis dana transaksi yang kita lakukan pada e-wallet atau rekening bank yang didaftarkan di Raiz). "Investasi di Raiz dapad dilakukan dengan minimal Rp 10.000," kata Fahmi Arya.

BERITA TERKAIT

Gandeng Kerjasama HIPMI - ModalSaham Siap Bawa Perusahaan IPO

NERACA Jakarta – Dukung pertumbuhan industri pasar modal dengan mengajak pelaku usaha go public, ModalSaham sebagai perusahaan starup akan menggandeng…

Produksi Nikel Vale Indonesia Terkoreksi 6,81%

NERACA Jakarta –Besarnya potensi kenaikan permintaan nikel di pasar, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) terus memacu produksi nikel, meskipun di…

Progres Pabrik di Sumses Capai 30% - Buyung Poetra Perbesar Kapasitas Produksi Beras

NERACA Jakarta – Meskipun tengah dihadapkan pada kondisi musim kemarau yang berkepanjangan, emiten produsen beras PT Buyung Poetra Sembada Tbk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Percepat Dokumentasi Kredit - Bank BTN Luncurkan Web e-Mitra Operation

Dalam rangka meningkatkan kualitas kredit dan layanan kepada debitur, khususnya debitur Kredit Pemilikan Rumah (KPR), PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

Lagi, BUMI Bayar Cicilan Utang US$ 31,8 Juta

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang untuk menjaga pertumbuhan bisnis dan kesehatan keuangan, PT Bumi Resources Tbk (BUMI) membayar cicilan…

Targetkan Penjualan Rp 400 Miliar - Itama Ranoraya Perkuat Jaringan di Enam Kota

NERACA Jakarta – Keputusan pemerintah menaikkan iuran BPJS Kesehatan diharapkan bisa membawa dampak positif terhadap kinerja keuangan PT Itama Ranoraya…