TOTL Pede Target Kontrak Baru Capai Rp 2 Triliun - Kantungi Empat Proyek Baru

NERACA

Jakarta – Mengandalkan proyek-proyek pembangunan gedung dan infrastruktur lainnya, tidak menjadi kekhawatiran bagi PT Total Bangun Persada Tbk (TOTL) dalam memenuhi target kontrak barunya di tengah lesunya bisnis properti. Apalagi, dalam dua bulan terakhir, perusahaan kontruksi ini mendapatkan empat proyek baru.

Berangkat dari hal tersebut, Direktur Keuangan Total Bangun Persada, Moeljati Soetrisno menyampaikan optimis dapat mencapai target raihan kontrak baru senilai Rp 2 triliun hingga akhir tahun 2019. “Total kontrak baru perseroan telah mencapai Rp 1,6 triliun hingga September 2019,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, empat proyek baru yang dimenangkan perseroan, yaitu pembangunan Hotel Padma miliki Grup Djarum di Semarang, pembangunan gedung IKEA di Bandung, pembangunan sekolah Surabaya Future Education Center miliki Grup Maspion di Surabaya, dan konstruksi gedung perkantoran di Bintaro. Maka dengan tambahan empat kontrak baru tersebut, lanjutnya, perseroan optimis kembali bisa mencapai target kontrak baru sampai akhir tahun ini.

Sebelumnya, perseroan sebelumnya merevisi target kinerja keuangan dan kontrak baru hingga akhir tahun 2019. Perkiraan kontrak baru dipangkas dari Rp 4 triliun menjadi Rp 2 triliun. Dimana pelemahan ekonomi global yang berimbas negatif terhadap ekonomi Indonesia menjadi salah satu alasan manajemen untuk merevisi turun target tersebut. Ditambah situasi dari dalam negeri, pasca pemilu membuat para developer masih wait and see untuk membangun proyek baru, karena khawatir tidak cepat terjual

Hingga September 2019, perseroan telah menorehkan kontrak baru sebesar Rp 1,6 triliun, sehingga target kontrak baru perseroan sampai akhir tahun tersisa Rp 400 miliar. “Fokus kami untuk mengejar target yang telah ditetapkan sampai akhir tahun. Meskipun cukup berat, kami optimis untuk merealisasikan target tersebut,” imbuh Moeljati.

Sementara itu, perseroan juga sedang dalam tahap tender untuk mendapatkan beberapa proyek. Nilai estimasi proyek tersebut mencapai Rp 10,74 triliun. Proyek yang paling banyak diikuti adalah pembangunan gedung multi fungsi 47%, apartemen 25%, hotel 22%, edukasi 3%, dan pusat perbelanjaan 2%. Revisi turun target kontrak baru yang telah dilaksanakan perseroan dalam beberapa bulan lalu juga berimbas terhadap pemangkasan target pendapatan dari Rp 2,8 triliun menjadi Rp 2,3 triliun tahun ini dan target laba bersih juga direvisi turun menjadi Rp 175 miliar.

Di sisi kinerja, TOTL membukukan pendapatan Rp1,36 triliun pada semester I/2019, turun tipis 0,52% dari Rp1,37 triliun pada semester I/2018. Sementara itu, laba yang dikantongi Total Bangun Persada menyusut 14% dari Rp123,39 miliar pada semester I/2018 menjadi Rp106,11 miliar pada akhir Juni 2019. Sebagai informasi, perseroan tengah mengikuti proses tender proyek dengan total nilai kontrak sekitar Rp9,8 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Tawarkan Bunga 12% - Sky Energy Indonesia Rilis MTN Rp 300 Miliar

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendukung ekspansi bisnisnya, PT SKY Energy Indonesia Tbk (JSKY) tengah mencari pendanaan sebesar Rp300…

Catatkan Kinerja Keuangan Anjlok - Bisnis Batubara IMTG Cetak Raport Merah

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019 kemarin, PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) membukukan raport merah untuk kinerja keuangan. Pasalnya,…

Buntut Harga Saham Jatuh - Totalindo Kaji Kembali Rencana Rights Issue

NERACA Jakarta –Nyungsepnya harga saham PT Totalindo Eka Persada Tbk (TOPS) hingga di posisi level terendah Rp 50 per lembar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kadin: Industri Tidak Bisa Langsung Tumbuh Meski Harga Gas Turun

NERACA Jakarta - Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) menilai bahwa penurunan harga gas industri yang rencananya akan mulai berlaku…

Beli Rumah di Usia Muda Bukan Lagi Mustahil

Empat tahun sejak di lantik menjadi perwira polisi, Nuril Fajar (25) memberanikan diri mengambil rumah di usia muda. Hal ini…

PP Properti Rilis Obligasi Rp 401,3 Miliar

Perkuat likuiditas guna mendanai ekspansi bisnisnya, emiten properti PT PP Properti Tbk (PPRO) akan menerbitkan dua seri obligasi senilai dari…