Kota Tangerang Tuan Rumah Knowledge Management Forum 2019

Kota Tangerang Tuan Rumah Knowledge Management Forum 2019

NERACA

Tangerang - Kota Tangerang terpilih untuk tuan rumah pelaksanaan Knowledge Management Forum (KMF) 2019 karena pemerintah daerah setempat dinilai mendukung dan berkomitmen dalam membangun kota yang memiliki ketahanan iklim secara berkelanjutan.

"Kota Tangerang sudah melakukan penghijauan melalui program yang mengubah pola pikir masyarakat, salah satunya Kampung Kita. Nanti ini akan di-'sharing' kepada daerah lain bagaimana kita mulai membangun, kemudian hasilnya seperti apa sekarang," kata Wakil Wali Kota Tangerang Sachrudin di Tangerang, Senin (16/9).

Ia berharap, melalui KMF 2019 yang menjadi wadah seluruh pemerintah kota di Indonesia saling berbagi pengalaman, belajar, dan berdialog dengan institusi atau lembaga terkait yang berfokus pada isu-isu perubahan iklim itu, bisa memberikan solusi dan penanganan ketahanan iklim di wilayah perkotaan.

"Dengan adanya forum ini semoga membantu menjawab tantangan dalam adaptasi dan kerja sama kita untuk melakukan mitigasi yang terencana dan terukur," ujar dia.

Knowledge Management Forum (KMF) 2019 digagas International Urban Cooperation (IUC) bekerja sama dengan The United Cities and Local Governments Asia Pacific (UCLG Aspac), Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (Apeksi), dan Global Covenant of Mayor (GCoM) Asia Tenggara.

Kegiatan selama 16-17 September 2019 itu, diisi dengan berbagai dialog dan diskusi panel yang menghadirkan berbagai narasumber, antara lain dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (Adupi), Yayasan Rumah Energi, dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) RI.

Menurut Sachrudin, banyak tantangan terkait dengan iklim yang memerlukan penanganan segara, seperti kurangnya sumber daya, baik material maupun manusia, yang memiliki kemampuan untuk mengembangkan kerangka kerja, strategi dalam perencanaan, pengimplementasian, serta pemantauan pengurangan emisi karbondioksida.

"Ini yang menjadi tantangan kita bagaimana beradaptasi dengan dampak perubahan iklim, sedangkan di sisi lain kita juga harus memenuhi target penurunan emisi gas rumah kaca sebanyak 29 persen di tahun 2030," kata dia. Ant

BERITA TERKAIT

Bakti Anies Kepada Ibunda Patut Dicontoh

Bakti Anies Kepada Ibunda Patut Dicontoh NERACA Jakarta - Melalui media sosial, beredar foto Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sedang…

Sebanyak 44 Paket Pekerjaan Yang Masuk ke BPBJ Setda Kota Sukabumi

Sebanyak 44 Paket Pekerjaan Yang Masuk ke BPBJ Setda Kota Sukabumi NERACA Sukabumi - Sebanyak 44 paket pekerjaan yang masuk…

Kopi Luwak Karya Anak Kuningan Raih Juara

Kopi Luwak Karya Anak Kuningan Raih Juara NERACA Kuningan – Kopi yang diolah dengan beragam cara saat ini menjadi tren…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Making Indonesia 4.0 - Perbaikan Alur Aliran Material Masuk Agenda Prioritas

Making Indonesia 4.0 Perbaikan Alur Aliran Material Masuk Agenda Prioritas NERACA Jakarta - Berdasarkan data tahun 2019, rata-rata biaya logistik…

Operasi Patuh Efektif Tingkatkan Kesadaran Bayar Pajak Kendaraan

Operasi Patuh Efektif Tingkatkan Kesadaran Bayar Pajak Kendaraan   NERACA Serang - Badan pendapatan daerah (Bapenda) Banten menilai operasi patuh Kalimaya…

Wali Kota Depok Ajak Umat Beragama Menjaga Toleransi

Wali Kota Depok Ajak Umat Beragama Menjaga Toleransi   NERACA Depok - Wali Kota Depok, Mohammad Idris mengajak umat beragama di…