BEI Gelar Sekolah Pasar Modal HIPWI FKPPI - Genjot Pertumbuhan Investor

NERACA

Jakarta – Perkuat basis investor lokal di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus perluas edukasi manfaat pasar modal dan kerjasama berbagai instansi. Teranyar, BEI menggandeng kerjasama Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha dan Wiraswasta Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan dan Putra Putri TNI-POLRI (HIPWI FKPPI). Melalui kerjasama tersebut, nantinya BEI bakal menggelar sekolah pasar modal bagi anggota HIPWI FKPPI.

Ketua Umum HIPWI FKPPI, Toro Sudarmadi dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan bahwa sekolah pasar modal ini akan mengedukasi investor perorangan baik retail maupun perusahaan untuk mengenal mekanisme transaksi dan perdagangan jual beli saham perusahaan yang tercatat di Bursa Efek Indonesia untuk dapat dijadikan sebagai alternatif investasi.

Disampaikannya, selain sekolah pasar modal ini, HIPWI FKPPI bersama dengan BEI juga akan menggelar workshop go public bagi perusahaan anak anak keluarga TNI POLRI, dimana dalam program ini akan dilakukan proses pembelajaran untuk mengenal alternatif pembiayaan usaha melalui mekanisme penawaran umum saham. “Program ini memberikan fleksibilitas kepada skala perusahaan mulai dari yang besar hingga kecil bahkan segmen UKM untuk memiliki kesempatan melantai di bursa,”ujarnya.

Sekolah pasar modal perdana ini diikuti oleh tiga puluh peserta anak anak keluarga TNI POLRI yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, antara lain DKI Jakarta, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Sulawesi Tenggara serta Papua Barat. Sementara Sekretaris Jenderal HIPWI FKPPI, Rubi Setianusa menilai peran pasar modal sangatlah penting bagi usaha kecil dan menengah (UKM) sebagai alternatif pembiayaan usaha. Karena itu HIPWI FKPPI bekerja sama dengan Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mendorong anggotanya untuk merambah masuk ke pasar modal, baik itu sebagai emiten maupun investor.

PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatatkan jumlah investor di pasar modal Indonesia sudah mencapai 2.048.446 SID per 31 Juli 2019. Pertumbuhan investor tersebut meningkat 26,5% secara year to date, sedangkan data per akhir 2018 total investor 1.619.372 SID. Secara year on year tercatat pertumbuhan investor mencapai 49,5% dibandingkan per 31 Juli 2018 sebanyak 1.369.810 SID.

KSEI juga mencatatkan total investor saham per 31 Juli 2019 sebanyak 990.531 SID. Jumlah itu lebih kecil dibandingkan investor reksadana yang mencapai 1.376.026 SID. Direktur KSEI, Alec Syafruddin pernah bilang, pertumbuhan di reksadana lebih cepat karena terpapar teknologi. Menurut Alec, salah satu faktor reksadana bisa lebih unggul karena adanya fasilitas oleh fintechdan juga e-commerce yang mempermudah investor untuk membuka rekening reksadana melalui fitur mereka. Sementara untuk saham karena ketentuannya lebih banyak, pertumbuhannya jadi tidak secepat reksadana.

BERITA TERKAIT

Dukung Pasar Modal Syariah - Tren Layanan Wakaf Saham Bakal Tumbuh

NERACA Jakarta – Mengoptimalkan produk layanan pasar modal syariah, beberapa perusahaan manajer investasi terus berinovasi dengan menghadirkan layanan menjawab kebutuhan…

Sidang Bangun Cipta Kontraktor - PN Minta Lengkapi Legal Akta Perusahaan

NERACA Jakarta - Menyoal permohonan perusahaan asal Selandia Baru, H Infrastructure Limited (HIL) kepada Pengadilan Niaga (PN) pada Pengadilan Negeri Jakarta…

IPO Itama Ranoraya Oversubscribed 34,96 Kali

NERACA Jakarta – Penawaran umum saham perdana PT Itama Ranoraya mendapatkan respon positif dari investor. Dimana berdasarkan hasil penawaran di…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Modernland Realty Raih The 11th IICD GCG Award 2019

PT Modernland Realty Tbk. (MDLN) berhasil meraih penghargaan dalam acara The 11th IICD Corporate Governance Conference & Award 2019 yang…

Rencanakan Divestasi Saham - Vale Indonesia Matangkan Transaksi Dengan Inalum

NERACA Jakarta – Setelah pertemuannya dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di istana September lalu mendapatkan dukungan soal rencana divestasi, kini…

Ketapatan Laporan Keuangan - BEI Catatkan 12 Emiten Belum Rilis Keuangan

NERACA Jakarta – Meskipun kepatuhan dan kedispilinan emiten dalam penyampaian laporan keuangan terus meningkat, namun pihak PT Bursa Efek Indonesia…