Sang Gurita Octopus: Teknologi Berbisnis Era Ekonomi Digital

NERACA

Jakarta – Pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia semakin pesat dan memperlihatkan tren yang positif. Riset dari Google dan Temasek mengungkapkan nilai transaksi digital di Indonesia diprediksi dapat menembus USD 100 miliar atau Rp1.417,2 triliun pada 2025. Pemerintah RI menargetkan nilai bisnis online Indonesia mencapai US$130 miliar atau setara Rp1.730 triliun pada 2020.

Meski pertumbuhan ekonomi digital terlihat positif, beberapa tantangan tidak terelakkan pada supply chain peta industri korporat saat ini, seperti visibilitas data transaksi, control tracking atau perencanaan manajemen supply chain yang kurang matang.

Ralali.com sebagai marketplace B2B generasi terbaru, mengambil peran di era ekonomi digital dengan menghadirkan kemudahan akses usaha (sourcing), pengembangan usaha (scaling) dan penguatan usaha (sustaining) bagi pelaku bisnis tanah air terutama UMKM, didukung dengan inovasi teknologi berkelanjutan.

“Kami memperkenalkan inovasi berbasis teknologi untuk memudahkan pelaku bisnis dalam mengembangkan usaha yakni Octopus. Octopus menyajikan sistem manajemen distribusi, tracking serta monitoring penjualan produk, yang dikoneksikan dengan platform BIG Agent kami. Platform BIG Agent sendiri mengumpulkan data melalui 300 ribu Sobat Agent di 25 provinsi se-Indonesia melalui layanan survei, promosi dan akuisisi,” ungkap Irwan Suryadi, Chief Technology Officer (CTO) Ralali.com, dalam rilisnya, kemarin.

Irwan mengungkapkan tantangan yang kerap dialami pelaku bisnis adalah gap informasi antara principal dengan distributor. Distributor memiliki peranan penting dalam supply chain untuk penjualan, penyimpanan (warehouse) dan pembayaran namun untuk mendistribusikan barang sampai pada UMKM tentunya melibatkan banyak pihak, menempuh tahap dan jarak panjang serta lama, maka data yang tersaji pun seringkali kurang akurat.

Teknologi “Sang Gurita” Octopus dirancang khusus memberikan solusi bisnis baik bagi Mitra Ralali.com (seller) maupun principal yang menjadi partner Ralali.com, berupa perilaku pembelian dan penjualan secara mendetail dan akurat.

Dengan Octopus yang terintegrasi dengan platform bisnis on-demand BIG Agent, principal dapat dengan mudah menganalisis tren pasar dan kebutuhan konsumen di berbagai daerah yang selama ini terjangkau secara optimal.

Selain itu, konsumen, dalam hal ini UMKM, dapat memilih produk usaha terdekat dengan lokasi usaha mereka. Di sisi lain, persoalan yang muncul bagi distributor, antara lain cashflow, keterlambatan produk dan kelebihan stok barang dapat terselesaikan.

“Jadi supply chain dapat dikelola lebih baik dengan sistem Octopus. Principal lebih presisi mengetahui pertumbuhan bisnis, melacak penjualan produk, perilaku dan karakteristik konsumennya secara transparan, tanpa harus bergantung pada laporan distributor. Distributor juga mendapatkan keuntungan dengan melakukan stocking dan penjualan produk dengan tepat di daerahnya,” ungkap Irwan.

Dari segi tingkat akurasi data, Ralali.com menjamin keakuratan data yang diberikan oleh Sobat Agent (sebutan bagi anggota BIG Agent). Sobat Agent dalam melakukan pekerjaan yang diberikan oleh principal melalui platform BIG Agent, selalu mengirimkan data berupa foto, profil dan lokasi dari UMKM sebagai target sasaran.

Data tersebut merupakan syarat wajib untuk seluruh pekerjaan, baik survei, promosi maupun layanan akuisisi ini didapat mengacu pada GPS aktif. “Brand dan principal memiliki performa bisnis lebih baik dan berkembang, dengan memperoleh visibilitas dari performa setiap distributor dan penjualan produk, juga memberikan fleksibilitas dalam memproses kebutuhan usaha melalui distributor di berbagai daerah secara tepat sasaran,” jelas Irwan.

Informasi terbaru, sebanyak 700ribu UMKM telah diberdayakan oleh Ralali.com dan ditargetkan menembus 1 juta pada 2019. Sistem Octopus mengambil peranan penting bagi bisnis brand dan principal dalam menciptakan konektivitas dan pemerataan untuk UMKM di era ekonomi digital, didukung 300.000 Sobat Agent yang masih akan terus bertumbuh kembang melalui platform aplikasi BIG Agent. (Rin)

BERITA TERKAIT

Kinerja Industri TPT Siap Naik

NERACA Jakarta - Industri tekstil dan produk tesktil (TPT) diyakini akan semakin tumbuh berkembang dengan ketersediaan bahan baku dari dalam…

IKM Logam Siap Menopang Sektor Otomotif

NERACA Kementerian Perindustrian (Kementerian Perindustrian) mengakselerasi pembangunan material center di Tegal, Jawa Tengah untuk segera mendukung ketersediaan bahan baku yang kompetitif dan…

Kemendag Siap Percepat Penyelesaian IEU-CEPA

NERACA Brussels – Kementerian Perdagangan (Kemendag) siap mempercepat penyelesaian Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia dan Uni Eropa (IEU-CEPA). Hal ini…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Kemenperin Serius Kembangkan Industri Manufaktur NERACA

NERACA Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) turut aktif meningkatkan investasi masuk ke Indonesia, khususnya di sektor industri manufaktur. Langkah strategis…

3 Solusi KKP Berantas Illegal Fishing

NERACA Jakarta - Ikan merupakan salah satu alternatif terbaik untuk memenuhi kebutuhan protein manusia dan menjaga ketahanan pangan dunia. Namun,…

Indonesia Mengajak India Berinvetasi Mengembangkan Industri Gula

NERACA New Delhi  – Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mendorong Asosiasi Pabrik Gula India (Indian Sugar Mills Association/ISMA) untuk berinvestasi di…