Kemenkop Perkuat Koperasi Bagi Pembiayaan KUMKM

Kemenkop Perkuat Koperasi Bagi Pembiayaan KUMKM

NERACA

Surabaya - Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM Yuana Sutyowati menegaskan bahwa aspek permodalan merupakan faktor pendukung untuk pengembangan usaha koperasi dan UMKM di Indonesia."Namun, koperasi dan UMKM masih memiliki keterbatasan dalam akses pembiayaan ke lembaga perbankan", kata Yuana pada acara Forum Konsultasi Bidang Pembiayaan, di Surabaya, Jawa Timur, Kamis (5/9).

Data Bank Indonesia (BI) Tahun 2017 menunjukkan, akses UMKM ke lembaga perbankan baru mencapai 19,94% (jumlah nasabah perbankan) dan 26,04% (jumlah rekening). Padahal, data koperasi di Indonesia ada sebanyak 138.140 unit (per 31 Desember 2018), dengan jumlah anggota tercatat sekitar 26 juta lebih atau sekitar 41% dari total pelaku UMKM di seluruh Indonesia yang berjumlah sekitar 62,9 juta unit.

Dari jumlah koperasi tersebut, jenis usaha koperasi sektor simpan pinjam terdapat sebanyak 71.933 unit, yang terdiri dari 20.852 KSP/KSPPS (15,09%) dan 51.081 USP/USPPS (36,98%)."Untuk itu, forum ini diharapkan dapat memperkuat peran KSP/USP koperasi dan KSPPS/USPPS koperasi, serta lembaga pendukung pembiayaan KUMKM lainnya", ujar Yuana.

Yuana menyebutkan, pihaknya memiliki beberapa program strategis di bidang pembiayaan dalam rangka peningkatan akses KUMKM ke lembaga keuangan formal (bank dan nonbank). Antara lain, bantuan pemerintah berupa startup capital bagi wirausaha pemula (WP) dan usaha mikro. Sejak 2011 hingga 2018, terealisasi kepada 20.382 WP dengan anggaran Rp246,76 miliar.

Kedua, Kredit Usaha Rakyat (KUR) dengan subsidi bunga dari APBN sehingga menjadi 7%, dilaksanakan sejak 2015-2018 dengan realisasi secara kumulatif Rp324,22 triliun, dengan jumlah debitur sebanyak 13.893.262 orang."Realisasi KUR Tahun 2019 (per 31 Juli 2019) Rp88,53 triliun atau 63,47% dari target KUR Rp139,49 triliun. Tahun ini, sebanyak 60% KUR akan disalurkan ke sektor produktif", imbuh Yuana.

Sedangkan realisasi pembiayaan Ultra Mikro (UMi) melalui 34 KSP/KSPPS dan USP/USPPS Koperasi (per 20 Agustus 2019) sebesar Rp704,84 miliar yang disalurkan kepada 223.361 anggota."Pembiayaan UMi bersumber dari PIP/BLU di bawah Kemeterian Keuangan RI", tukas Yuana.

Oleh karena itu, bagi Yuana, forum ini sangat strategis sebagai media komunikasi pemeritah pusat dan daerah serta stakeholder lainnya, dalam rangka pemantapan koordinasi dan sinergi program pemberdayaan koperasi dan UMKM."Forum konsultasi ini diharapkan dapat memberikan solusi untuk menjawab beberapa permasalahan dan hambatan dalam upaya peningkatan akses KUMKM ke lembaga keuangan formal", tandas Yuana.

Dalam kesempatan yang sama, Yuana juga memberikan penghargaan kepada 10 provinsi dalam pendayagunaan dana wakaf uang bagi koperasi. Kesepuluh provinsi itu adalah Jateng dengan 58 unit koperasi dengan nilai penghimpunan sebesar Rp8,8 miliar, Jatim (36 unit dan Rp5,7 miliar), Jabar (19 unit dan Rp1,3 miliar), Jogjakarta (11 unit dan Rp551 juta), DKI Jakarta (3 unit dan Rp113 juta), Banten (2 unit dan Rp5,2 miliar), Lampung (10 unit dan Rp2,8 miliar), NTB (3 unit dan Rp13 juta), Sumbar (3 unit dan Rp18 juta), serta Sulteng (1 unit dan Rp54 juta).

"Terkait pendayagunaan wakaf uang untuk koperasi ini sudah ada UU yang menaunginya, ditambah dengan Permenkop UKM. Saat ini, baru ada 20 provinsi yang melaksanakan itu dengan jumlah koperasi (KSP dan KSPPS) sebanyak 146 unit", jelas Yuana lagi.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Mas Purnomo Hadi mengatakan, memasuki era Revolusi Industri 4.0 pihaknya akan terus mendorong tumbuhnya koperasi berbasis digitalisasi dan syariah. Saat ini, dari sekitar 34 ribu unit koperasi di Jatim, ada sekitar 2.350 unit koperasi yang sudah afiliasi ke pola syariah."Dari jumlah koperasi 34 ribuan itu, 70% merupakan Koperasi Simpan Pinjam atau KSP", kata Mas Purnomo.

Memang, aku Mas Purnomo, dari jumlah 2.350 unit itu, belum sepenuhnya 100% syariah, namun tahun ini ditargetkan menjadi 3.000 unit koperasi berpola syariah."Kita akan terus tingkatkan kualitas dari pola syariahnya", ujar Mas Purnomo.

Selain itu, lanjut Mas Purnomo, dari 34 ribu unit koperasi di Jatim, sekitar 24 ribuan unit koperasi sudah masuk dalam Online Data System (ODS) yang 54% diantaranya sudah melaksanakan RAT."Sementara tercatat ada sekitar 20% (9.000 ribuan unit koperasi) dalam kondisi hidup segan mati tak mau", papar Mas Purnomo.

Terkait kinerja koperasi di Jatim, total asetnya mencapai Rp34 triliun dengan omzet sebesar Rp47 triliun, sisa hasil usaha (SHU) Rp5,3 triliun, hingga penyerapan tenaga kerja sebesar 62 ribu orang. Mohar/Rin

BERITA TERKAIT

Punya Prestasi Moncer, Dirut Citilink Layak Pimpin Garuda Indonesia

Punya Prestasi Moncer, Dirut Citilink Layak Pimpin Garuda Indonesia NERACA Jakarta - Prestasi membanggakan selama menjabat sebagai Direktur Utama (Dirut)…

Menkop Minta Daerah Fokus Kembangkan Produk Unggulan

Menkop Minta Daerah Fokus Kembangkan Produk Unggulan NERACA Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menegaskan, setiap daerah harus…

DPRD-Pemprov Jabar Tandatangani Kesepakatan Rancangan APBD 2020

DPRD-Pemprov Jabar Tandatangani Kesepakatan Rancangan APBD 2020   NERACA Bandung - DPRD dan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) menyepakati dan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

PNM Makassar Gandeng BP-Jamsostek Lindungi 150 Warga Prasejahtera

PNM Makassar Gandeng BP-Jamsostek Lindungi 150 Warga Prasejahtera   NERACA Makassar - PT Permodalan Nasional Madani (PNM) Persero cabang Makassar menggandeng…

Kemenkop Targetkan Peningkatan Kontribusi UMKM Terhadap PDB dan Ekspor

Kemenkop Targetkan Peningkatan Kontribusi UMKM Terhadap PDB dan Ekspor NERACA Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyebutkan, pada…

Dua Tersangka NUSP-2 Kembalikan Kerugian Uang Negara - Hari Antikorupsi, Kejari Kota Sukabumi Bagi-Bagi Stiker

Dua Tersangka NUSP-2 Kembalikan Kerugian Uang Negara Hari Antikorupsi, Kejari Kota Sukabumi Bagi-Bagi Stiker NERACA Sukabumi - Selama tahun 2019,…