Mangrove Terimbas Kebocoran Minyak, Pertamina Cepat Menangani

Bekasi-Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdar) Alipbata Muara Gembong Bekasi Sonhaji menegaskan, mangrove di Desa Pantai Bahagia, Muara Gembong, Kabupaten Bekasi, terdampak minyak. Namun Pertamina cepat menangani dan segera melakukan pencegahan agar dampak tidak semakin luas.

“Hitungannya sekitar 10-15 persen. Itu pun hanya terdampak. Ada minyak yang menempel di daun mangrove sehingga agak layu. Saya tidak bicara kerusakan atau kematian mangrove, karena selama ini saya tidak melihat itu,” tegas Sonhaji ketika dihubungi, pekan ini.

Menurut Sonhaji, mangrove terdampak karena ada abrasi. Ketika pasang, air laut bisa sampai ke pemukiman. “Karena masih berukuran 1-2 meter, maka kalau air pasang, mangrove juga tertutup air,” lanjutnya.

Sonhaji juga menepis bahwa dampak minyak merembet pada kunjungan wisatawan ke hutan mangrove. Menurutnya, jumlah wisatawan masih seperti biasa, tidak mengalami perubahan. “Masih standar. Karena kunjungan ke kita, memang hanya sekitar 100-150 orang per minggu. Dengan demikian, yang terdampak memang hanya mangrove,” ujarnya.

Di sisi lain, Sonhaji justru mengaku bahwa Pertamina sangat bertanggung jawab menyikapi dampak tersebut. Faktanya, BUMN tersebut sangat tanggap terhadap laporan Pokdarwis Alipbata. Buktinya, Pertamina langsung memasang waring dan bambu untuk penanggulangan sementara terhadap hutan mangrove sekitar 30 hektar tersebut.

Biaya pemasangan, menurut Sonhaji, sepenuhnya ditanggung Pertamina. Tidak hanya dalam penyediaan peralatan dan bahan, namun juga upah tenaga kerja yang umumnya memberdayakan anggota Pokdarwi Alipbata sendiri. Dalam hal ini, BUMN tersebut memberi upah sebesar Rp150 ribu per orang per hari.

Tidak berhenti sampai pemasangan waring dan bambu, Pertamina juga intensif berkomunikasi dengan Pokdarwis Alipbata. Dalam hal ini, setiap hari Pertamina bertemu langsung untuk membicarakan seluruh persoalan terkait dampak minyak. Bahkan, ketika dihubungi melalui telepon, Pertamina juga 24 jam siap menerima dan menanggapi.

“Alhamdulillah komunikasi kami dengan Pertamina lancar. Mereka respon dengan warga. Pernah kami hubungi tiba-tiba dan Pertamina menerima. Ketika itu kami mempertanyakan, berapa lama lagi dampak minyak ke kami,” lanjut Sonhaji. mohar

BERITA TERKAIT

Aktivis Jakarta Adakan Syukuran Dua Tahun Anies Menjabat Gubernur DKI

Aktivis Jakarta Adakan Syukuran Dua Tahun Anies Menjabat Gubernur DKI NERACA Jakarta - Sejumlah aktivis Jakarta menggelar syukuran dua tahun…

Making Indonesia 4.0 - Perbaikan Alur Aliran Material Masuk Agenda Prioritas

Making Indonesia 4.0 Perbaikan Alur Aliran Material Masuk Agenda Prioritas NERACA Jakarta - Berdasarkan data tahun 2019, rata-rata biaya logistik…

Operasi Patuh Efektif Tingkatkan Kesadaran Bayar Pajak Kendaraan

Operasi Patuh Efektif Tingkatkan Kesadaran Bayar Pajak Kendaraan   NERACA Serang - Badan pendapatan daerah (Bapenda) Banten menilai operasi patuh Kalimaya…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Bappenas : Keberhasilan Kerja Jokowi Jilid I Nyata

Bappenas : Keberhasilan Kerja Jokowi Jilid I Nyata NERACA Jakarta - Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf…

Sekda: Optimis Pendapatan Daerah Bisa Melampaui Target - Relatif Kecil, PAD Kota Sukabumi Mengandalkan Bantuan Pusat dan Provinsi

Sekda: Optimis Pendapatan Daerah Bisa Melampaui Target  Relatif Kecil, PAD Kota Sukabumi Mengandalkan Bantuan Pusat dan Provinsi NERACA Sukabumi -…

Kawasan Bisnis Margonda Terancam Dampak ABT - PDAM Kota Depok Berikan Peringatan Dini

Kawasan Bisnis Margonda Terancam Dampak ABT PDAM Kota Depok Berikan Peringatan Dini NERACA Depok - ‎ Perusahaan Daerah Air Minum…