Forza Land Bukukan Rugi Rp6,841 Miliar

NERACA

Jakarta – Bisnis properti yang digeluti PT Forza Land Indonesia Tbk (FORZ) belum memberikan hasil yang memuaskan. Terlebih di semester pertama tahun ini, perseroan membukukanrugi bersih sebesar Rp6,841 miliar dibandingkan priode yang sama masih membukukan laba bersih sebesar Rp1,35 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Perseroan menjelaskan, melempemnya bisnis properti disebabkan penjualan apartemen sepanjang tujuh bulan tahun2019 sebesar Rp2,65 miliar atau turun 93,75% dibanding periode yang sama tahun 2018 yang tercatat sebesar Rp41,69 miliar. Sedangkan, total beban pokok penjualan turun 93,9% menjadi Rp1,77 miliar dibanding 31 Juli 2018 yang tercatat sebesar Rp28,21 miliar. Adapun pada sisi beban usaha tercatat sebesar Rp7,96 miliar atau turun dibanding tujuh bulan sepanjang tahun 2018 yang tercatat sebesar Rp12,6 miliar.

Sedangkan pada catatan ekuitas tertulis Rp277,62 miliar atau turun 1,42% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat sebesar Rp281,44 miliar.Sementara kewajibanperseroantercatat senilai Rp475,36 miliar atau mengalami peningkatan 11,5% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp426,63 miliar. Adapun aset perseroan tercatat senilaiRp752,9 miliar atau naik 6,2% dibanding akhir tahun 2018 yang tercatat senilai Rp708,08 miliar.

Asal tahu saja, tahun ini perseroan menargetkan pendapatan hingga Rp 80 miliar. Direktur Utama FORZ, Patris Jasur menjelaskan, target pendapatan tersebut bisa digapai karena proyek apartemen One Casablanca bakal kelar tahun ini sehingga dapat diakui sebagai pendapatan. Sementara untuk laba, perseroan mematok target sebesar Rp 3,9 miliar.

Sementara pada awal Agustus 2019, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan perdagangan PT Forza Land Indonesia Tbk karena tidak memiliki pendapatan sejak April 2019. Sekretaris Perusahaan FORZ, Dina Winda Putri menjelaskan, perusahaannya masih mencatatkan pendapatan pada periode tersebut. Untuk itu, mereka akan melakukan limited review terhadap laporan keuangan konsolidasian perseroan untuk periode yang berakhir 31 Juli 2019.

BERITA TERKAIT

Geliatkan Transaksi Pasar ETF - BEI Berikan Insentif Hapus Biaya Transaksi

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan pasar exchange traded fund (ETF), PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus berbenah melakukan pembangunan infrastruktur,…

Pertebal Likuiditas - Adhi Karya Rencanakan Rights Issue dan PMN

NERACA Jakarta – Geliatnya pembangunan infrastruktur yang tengah di bangun pemerintah memacu PT Adhi Karya (Perseo) Tbk (ADHI) untuk mengembangkan…

Maybank Indonesia Cetak Laba Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Pendapatan PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) sepanjang tahun 2019 kemarin tumbuh 3,7% menjadi Rp10,8 triliun,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Peran Teknologi Mampu Pangkas Disparitas Pendidikan

Pesatnya pertumbuhan teknologi digital mempunyai nilai plus dan minus. Namun hal tersebut bagaimana kita menyikapinya. Begitu juga dengan dunia pendidikan,…

Hadir di Muslim Fashion Festival - BNI Syariah Tebar Beragam Promo Menarik

BNI Syariah menawarkan beberapa promo menarik dalam acara Muslim Fashion Festival (MUFFEST) 2020. MUFFEST 2020 diselenggarakan di Cendrawasih Room dan…

Geliatkan Transaksi Pasar ETF - BEI Berikan Insentif Hapus Biaya Transaksi

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan pasar exchange traded fund (ETF), PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus berbenah melakukan pembangunan infrastruktur,…