Laba Garuda Maintenance Facility Anjlok 64,46%

NERACA

Jakarta – Di semester pertama 2019, PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia Tbk (GMFI) membukukan pendapatan senilai US$246,16 juta, tercatat meningkat 10,27% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya US$223,31 juta. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam laporan keuangan yang dirilis di Jakarta, kemarin.

Di sisi lain, laba bersih tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tergerus cukup dalam. Pada periode tersebut laba bersih perseroan turun 64,46% menjadi US$7,15 juta dari tahun sebelumnya senilai US$20,12 juta. Kata Sekretaris Perusahaan Garuda Maintenance Facility, Fidiarta Andika, industri penerbangan yang masih menghadapi tantangan mempengaruhi collectability customer kepada perseroan yang mengakibatkan adanya biaya keuangan yang harus ditanggung oleh perseroan.

Namun demikian, lanjutnya, biaya keuangan tersebut akanpassing trough ke customer. Perseroan juga melakukan narrowing customer sebagai upaya lainnya untuk menjaga collectability customer.Pada semester II/2019, Fidiarta mengatakan bahwa perseroan terus berupaya meningkatkan inhouse capability untuk menurunkan biaya sub-kontraktor.

Dengan demikian perseroan berharap dalam kurun waktu satu hingga 2 tahun ke depan profitabilitas dari segmen perbaikan mesin akan terus tumbuh.Sementara itu, usaha perseroan untuk meningkatkan pendapatan dan laba adalah dengan melakukan diversifikasi bisnis melalui pembentukan anak perusahaan.

Saat ini anak perusahaan yang sudah berjalan dan memberikan kontribusi terhadap kinerja perseroan pada laporan keuangan semester I/2019 adalah Garuda Energi Logistik dan Komersial dan Garuda Daya Pratama Sejahtera.“Perseroan juga akan terus melakukan upaya perbaikan-perbaikan dengan cara memperbaiki bisnis proses penagihan sehingga dapat me-manage arus kas dan akun. Kami optimistis saat ini di tengah membaiknya kondisi maskapai domestik,” pungkasnya.

Selanjutnya masih dalam rangka memperbaiki arus kas perseroan, kata Fidiarta Andika, perseroan berupaya untuk menekan biaya-biaya produksi lainnya, sehingga tingkat profitabilitas perseroan dapat berangsur-angsur membaik. (bani)

BERITA TERKAIT

Pieter Tanuri Tambah Porsi Saham di BOLA

NERACA Jakarta –Perkuat porsi kepemilikan saham, Pieter Tanuri menambah kepemilikan sahamnya pada PT Bali Bintang Sejahtera Tbk (BOLA) menjadi 23,52%…

BEI Kantongi 22 Calon Emiten Bakal Go Public

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sesumbar bakal mencatatkan 60 emiten baru sampai akhir tahun 2019 seiring dengan…

Lippo Karawaci Tunjuk Rudy Halim Jadi COO

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) resmi menunjuk Rudy Halim sebagai Chief Operating Officer (COO) yang telah efektif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Empat Proyek Baru - TOTL Pede Target Kontrak Baru Capai Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Mengandalkan proyek-proyek pembangunan gedung dan infrastruktur lainnya, tidak menjadi kekhawatiran bagi PT Total Bangun Persada Tbk (TOTL)…

Saat Ini Momentum Tepat Starup Go Public

Maraknya beberapa perusahaan starup yang mencatatkan saham perdananya di pasar modal, menjadi sentimen positif bagi perusahaan starup lainnya untuk mengikuti…

IPO Almazia Ditaksir Oversubscribed 3 Kali

NERACA Jakarta – Jelang pencatatan sahamnya di Bursa Efek Indonesia, PT Sinarmas Sekuritas selaku penjamin emisi penawaran umum saham perdana…