Pendapatan ABM Investama Menyusut 23,97%

NERACA

Jakarta – Lesunya bisnis batu bara menjadi pemicu melorotnya kinerja keuangan PT ABM Investama Tbk (ABMM). Dalam laporan keuangan semester pertama 2019 yang dirilis di Jakarta, kemarin menyebutkan, perseroan membukukan pendapatan US$286,48 juta, turun 23,97% dari US$376,80 juta periode yang sama tahun lalu.

Sejalan dengan penurunan pendapatan, laba bersih yang dikantongi perseroan juga ikut turun 65,75% secara tahunan. Tercatat, nilai laba bersih turun dari US$15,27 juta pada semester I/2018 menjadi US$5,23 juta per 30 Juni 2019. Selain itu, perseroan juga mencatatkan pendapatan dari kontraktor tambang dan tambang batu bara senilai US$205,64 juta. Posisi itu lebih rendah dari US$278,14 juta periode yang sama tahun lalu.

Perseroan menyebutkan, salah satu kontrak pekerjaan perseroan yang berakhir pada 2018. Akibatnya, kontrak yang dikerjakan pada semester I/2019 tidak sebanyak periode semester I/2018. Kendati demikian, perseroan telah mendapatkan kontrak baru sebagai penggantinya. Bahkan, perseroan masih akan mendapatkan tambahan dua kontrak baru pada semester II/2019.

Sebagai informasi, tahun ini perseroan membidik produksi batu bara 12 juta ton atau tumbuh 26,31% dari realisasi 2018. Direktur dan CFO ABM Investama, Adrian Sjamsul pernah bilang, realisasi produksi batu bara perseroan mencapai 9,5 juta ton pada 2018. Untuk tahun ini, perseroan menargetkan pertumbuhan produksi sekitar 26,31% secara tahunan.

Adrian mengungkapkan emiten berkode saham ABMM itu telah menyiapkan rencana ekspansi. Rencananya, perseroan akan mengakuisisi tambang batu bara pada 2019. Dia mengatakan tambang batu bara tersebut memiliki cadangan atau reserve sekitar 100 juta ton hingga 150 juta ton. Adapun, lokasi dari tambang tersebut berada di Kalimantan.

Terkait dana akuisisi, sambungnya, ABMM tidak akan menggunakan dana pinjaman. Pihaknya akan menggunakan kas internal perseroan. Di sisi lain, Adrian menyebut juga akan memacu lini bisnis jasa tambang melalui anak usaha, PT Cipta Kridatama (CK). Tahun lalu, entitas tersebut merealisasikan volume lapisan penutup atau overburden removal (OB) sebesar 140 juta bank cubic meter (BCM).

BERITA TERKAIT

Targetkan Pasar Milenial - PP Urban Garap Proyek Hunian Urbantown

NERACA Jakarta – Menjawab kebutuhan hunian yang terus meningkat dan juga membidik potensi pasar dari kalangan milenial, PT PP Urban…

Bisnis Otomotif Melempem - Laba Bersih Bintraco Dharma Ikut Tertekan

NERACA Jakarta – Lesunya industri otomotif dalam negeri berimbas pada pencapaian kinerja keuangan PT Industri dan Perdagangan Bintraco Dharma Tbk…

Penjualan Mobil Astra International Turun 7,6%

NERACA Jakarta – Industri otomotif dalam negeri masih melandai dan hal tersebut terlihat dari penjualan mobil PT Astra International Tbk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kembangkan Ekspansi Bisnis - Panca Budi Idaman Perkuat Modal Anak Usaha

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan bisnis dan juga pengembangan usaha, PT Panca Budi Idaman Tbk (PBID) menambah modal anak usaha…

Kejar Pertumbuhan Bisnis - Citra Putra Fokus Kembangkan Bisnis Rumah Sakit

NERACA Jakarta – Kenaikan anggaran kesehatan dalam APBN 2020 dan juga kenaikan iuran BPJS Kesehatan memberikan sentimen positif terhadap kinerja…

Audiensi Dengan Wakil Presiden - IPEMI Siap Dukung Masterplan Ekonomi Syariah

NERACA Jakarta – Memacu pertumbuhan ekonomi syariah yang menjadi perhatian pemerintah dengan terus mengembangkan berbagai basis industri syariah, termasuk mengarap…