MDRT Didorong Jadi Standard Kualifikasi Agen Asuransi Jiwa

NERACA

Jakarta -- Profesi keagenan masih menjadi andalan industri asuransi jiwa mendulang pendapatan. Tak heran jika AAJI (Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia) pernah mematok target mencetak 10 juta agen. Kendati realisasinya, jumlah agen asuransi jiwa masih mengalami pasang surut. Pertumbuhan kuartal pertama 2019 saja di angka 0,5% (year on year) menjadi 595.192 ribu agen berlisensi.

Menurut Ketua Umum AAJI, Budi Tampubolon, proses rekrutmen agen asuransi jiwa sejatinya berjalan ke arah target 10 juta agen. Sebab, setiap tahun, selain agen yang tersertifikasi yang jumlahnya mendekati 600 ribu agen itu, ada pula jumlah agen yang sudah mendaftar untuk disertifikasi namun belum lolos seleksi.”Jadi yang belum lulus atau terdeterminasi itu banyak juga. Angkanya mungkin jutaan, kalau digabung dari tahun-tahun sebelumnya. Tetapi ini bukan hal yang jelek, tetap ada hal positifnya Mereka yang tersertifikasi dan juga terdeterminasi itu sudah memiliki pemahaman yang baik tentang asuransi. Nah, dikemudian hari tidak menutup kemungkinan mereka kembali aktif," jelas Budi di Jakarta, Selasa (23/7).

Budi menjelaskan, saat ini agen asuransi sudah meninggalkan status 'sales' dan telah menjadi profesi pendamping nasabah dalam membuat perencanaan keuangan (financial planner). Maka kompetensinya akan terus didorong oleh AAJI, salah satunya para agen asuransi diharapkan masuk dalam komunitas MDRT (Million Dollar Round Table), komunitas agen asuransi jiwa berlisensi global."Komunitas MDRT tumbuh 30 persen dalam dua tahun terakhir. Perannya sangat besar bagi pertumbuhan industri asuransi jiwa," ujar Budi.

Sementara Glen Alexander Winata, Country Chair MDRT Indonesia, mengungkapkan, per Juli 2019, jumlah anggota MDRT Indonesia sebanyak 2.459 orang. Dengan jumlah ini, MDRT Indonesia tahun ini masuk dalam urutan ke 10 top member seluruh dunia, dan nomor tiga di Asia Tenggara, dibawah Thailand dan Vietnam.

Sepuluh besar negara dengan jumlah anggota MDRT terbesar antara lain China menjadi yang teratas dengan jumlah 18.022, diikuti Hong Kong 11.701, United States 7.871, Jepang 7.028, Taiwan 3.773, India 3.214, Republic of Korea 2.750, Thailand 2.622, Vietnam 2.549, Indonesia 2.459. Menurut Glen, posisi anggota MDRT Indonesia masih kalah dari Thailand dan Vietnam, karena di dua negara tersebut sejumlah perusahaan papan atas telah menjadikan MDRT sebagai standar kualifikasi dan kompetensi agennya. Tidak demikian dengan Indonesia.

Dibandingkan dengan jumlah agen asuransi di Indonesia, jumlah agen MDRT Indonesia hanya 0,5% saja dibandingkan dengan jumlah agen yang ada saat ini yang mendekati 600 ribu.”Jadi kami bersama AAJI mendorong MDRT bisa dijadikan panduan kualifikasi standar keagenan untuk perusahaan asuransi jiwa di Indonesia. Kita optimis untuk tahun 2020 dapat mencapai lebih dari 3.000 member MDRT Indonesia," tegas Glen.

Adapun untuk menjadi anggota MDRT, seorang agen asuransi perlu mengantongi premi dari penjualan pribadi sebesar Rp. 583.443.600, akumulasi premi pertama per tahun. Sementara itu, untuk masuk ke dalam kualifikasi yang lebih tinggi yakni Court of The Table (COT) dan Top of The Table (TOT), seorang agen harus mengumpulkan premi masing-masing sebesar Rp. 1.750.330.800 (3 x MDRT) dan Rp. 3.500.661.600 (6x MDRT) per tahun.

BERITA TERKAIT

Lulusan STP Didorong Aktif Dalam Pembangunan Akuakultur

NERACA Jakarta – Sarjana Kelautan dan Perikanan diharapkan mampu melihat potensi dan peluang serta siap menghadapi tantangan pembangunan sektor kelautan…

Startup Didorong Usung Ide Bisnis Lebih Beragam

NERACA Jakarta – Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) mendorong para usaha rintisan atau startup mampu mengusung ide bisnis lebih beragam sebagai…

Dunia Usaha - Ekonomi Kreatif Harus Didorong Jadi Industri Digital Unggulan

NERACA Jakarta – Pemerintah akan mendorong ekonomi kreatif menjadi salah satu industri digital unggulan untuk menjawab tantangan penciptaan lapangan kerja…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Bidik Dana di Pasar Rp 2 Triliun - Lagi, Jasa Marga Bakal Terbitkan Obligasi

NERACA Jakarta – Sukses menggalan dana di pasar lewat program dana investasi infrastruktur (Dinfra), memacu PT Jasa Marga (Persero) Tbk…

Bangun Plant Baru - Wika Beton Tambah Capex Jadi Rp 779 Miliar

NERACA Jakarta – Rencana pemindahan Ibu Kota negara ke Kalimantan memberikan dampak terhadap potensi proyek infrastruktur. Maka memanfaatkan hal tersebut,…

Perluas Pasar, FWD Life Gandeng K-Link

Dalam rangka perluas penetrasi pasar asuransi, PT FWD Life Indonesia (FWD Life) sebagai salah satu pelopor asuransi jiwa digital di…